Kesehatan yang Berharga…

KAMIS, 14 Juni 2007

Pagi ini, KP ke RS. Internasional Santosa lagi, seperti biasa lah, huehehehe….

Niatnya sih tadinya cuma mau ambil data-data mengenai Angiography dan foto-foto. Ternyata di CathLab ada 2 mbak perawat kemarin, yang baik-baik itu… Jadinya ditambah ngobrol deh.

Pertama-tama sih dari nanyain apaaa… gitu tiba-tiba malah nyambung ke masalah ginjal. Mbak itu dulunya sudah lama berkutat di masalah per’ginjal’-an gitu.

Cerita tentang operasi ginjal di Cina. Ada 3 pasiennya yang mengalami gagal ginjal dan berniat untuk tranplantasi ginjal. Nah, di Cina itu ada suatu RS (iya gitu? ato tempat apalah itu) yang ahli banget deh soal ‘mengganti’ ginjal. Kabarnya sih disana ginjal pengganti gampang banget diperoleh, gak kayak Singapore yang harus merupakan keluarga pasien yang gagal ginjal saja yang boleh nyumbang ginjal. Ada desas-desus lagi katanya di Cina ada pembantaian sekte terlarang besar-besaran dan ginjal-nya dipakai untuk pasien yang mengalami gagal ginjal. Di Cina sendiri kasus gagal ginjal ini udah sangat tinggi…

Gagal ginjal tuh berarti 2 ginjal seseorang yanng dimiliki udah rusak semua! Karena kalau 50% aja fungsi ginjal udah bisa dikatakan bagus dan bisa hidup dengan 1 ginjal sebenarnya.

renal_failure

Orang di Cina biasanya milih ginjal orang yang Cina juga, jangan ginjal orang India soalnya dari sisi higien kurang…hhh…Oia, kata si suster pas lihat operasi ginjal di Cina tuh sangat… sangaaaatttt…… GAK STERIL!!! Kayak SUNATAN MASAL…. jadi di satu ruang ada langsung ‘brek’ 10 pasien yang operasi. Ditangani dengan sangat gak profesional. Si ginjal ditaroh aja tuh di dalam kayak termos dingin di meja…iiihhh… terus di ruangannya ada kipas angin! OMG, kipas angin di ruang operasi! Bukannya gak boleh ada udara mengalir yah… Paraaah bnget!!

 Si pasien tadinya dapat ginjal orang tua eh minta ganti ginjal anak muda, yang lebih bagusan lah.. lebih mahal pastinya. Gile yah, organ tubuh bisa milih-milih boo’… Nah, dari ketiga pasien Indonesia yang telah melalui operasi di Cina itu, hanya 1 yang berhasil bertahan hidup, yang 2 lagi gak!

Jadi setelah operasi pemasangan ginjal baru itu, pasien harus SANGAAAATTT memperhatikan makanannya dan pola hidup. Kalau salah makan aja yah K.O deh.. Salah satu pasien tuh, malah balik dari sana malah buka BIRO TRAVEL! yaitu biro travel buat cangkok ginjal.. zzzznnggg….. Ada satu pasien ni, umurnya baru 19 tahun yang gagal bertahan hidup, dia makannya gak dijaga, entah lupa/apa. Kasian… katanya sih, udah kelainan ginjal semenjak lahir.

Hmmm… cerita-cerita lagi soal ruangan di sebelah CathLab nih, ruangan buat Hemodialisis. Yup.. tentang DIALISIS, atau biasa disebut cuci darah. Salah satu solusi buat yang gagal ginjal. Jadi dari VENA (bukan arteri loh), dimasukkan pipa (kayak catheter juga yah) darah dialirkan ke mesin, lalu dicuci dan dialirkan lagi ke tubuh, begitu terus sampai 4-5 jam. Katanya di Malaysia udah ada yang mobile, tapi pasien harus nusukin si pipa-nya ke dalam vena sendiri. Untuk informasi aja, kemarin aku dikasi lihat nurse-nya, suntikannya itu gede! Kira-kira diameternya se-pulpen-an gitu deh, jadi pasti bolong… sssshhh….

Pasien harus melakukan pencucian darah 3x seminggu! Bayangin deh, satu kali cuci darah katanya sekitar 500-an ribu gitu, belum lagi ditambah obat-obatan oral lainnya. Berarti seminggu sekitar 1.5 juta lah dan 1 bulan?? 6 juta! Hhhh… Masya Allah… susahnya bertahan hidup yah. Mahalnya kesehatan… =(

hemodialisis

Ternyata ada lagi solusi lain untuk gagal ginjal selain dengan pencucian darah.. yaitu dengan teknik osmosis dengan selaput membran perut pasien. Jadi, pasien dialiri cairan infus (kalo infus 5%, yang ini 15%) ke tubuhnya dan perlu dilakukan tiap hari selama beberapa jam!! 4 jam gitu d kalo gak salah… dan dilakukan sendiri, bisa di rumah, kantor, lebih mobile daripada bila cuci darah. nanti proses penyaringan ini akan dilakukan oleh membran perut. Gak kebayang euy sebenarnya.. Ternyata jatuh biayanya sama-sama juga, sekitar 5 juta-an per bulan!! Ya Allah… apa gak ada solusi lain yang lebih tidak menyakitkan yah??

Aku melihat-lihat ruangan CathLab lagi.. mau nanya, “Mbak, kalau TPM atau PPM ini apa?”

Mba perawat jawab, “Oh TPM itu Temporal Pace Maker. Kalau PPM itu Permanent Pace Maker.”

Sebagaimana yang sudah dipelajari selama kuliah Pak Sugi di DTB dan Instrumentasi, ampe eneg ngitung energi dan rangkaian dari Pacemaker dan Defibrillator… ooohh, jadi ini loh Pacemaker itu!  Pacemaker yang terkenal itu, hehe… Articial pacemaker digunakan sebagai pengganti SA (SinoArtial) node yang fungisnya untuk pemacu aktivitas kelistrikan jantung. Tanpa ada itu berfungsi, jantung gak akan bisa berkonduksi dan tidak ada detak jantung deh dan… kita goodbye world... =)

Di RS. Santosa sendiri kasus ini baru satu kali tuh masang pacemaker ke pasien. Itu juga pas pasiennya orang Filipine, udah tua. Kemarin juga ada orang mau ganti pacemaker/ganti batere, udah tua gitu umurnya 86 tahun.

Kalau TPM tuh cuma dipasang diluar tubuh pasien… tapi ada remote-nya buat ngatur pulse (detak/pulsa) jantung kita. Bila si pasien cuma punya pulse 30 mau diatur jadi 60 biar normal ya di set ajah di remote-nya. Remote ini pake batere, buat ngejalanin, ‘detakan’ itu yang dihubungkan ke jantung pasien.  Huhuhu… Astagfirullah..  baru ngeh! Jadi si pasien detak jantungnya digerakin sama batere dunx!! Kalau batere-nya abis dan pulse pasien sedang rendah/kaco?? Dead dunx?! Hidup dengan batere… batere sumber energi jantung kita?? Sereeeemmm……

 remote TPM

 PPM itu pacemaker juga tapi implant (ditanam di dalam tubuh). Sama aja sih, alat ini dimasukkan lewat catheter juga untuk menggantikan fungsi SA node sebagai pemacu jantung. Dari pangkal paha bakal keluar kabel..( catet tuh!! Dari PaNgKaL PaHa!!! hhh…). Kabel ini dihubungkan ke remote buat ngatur pulse yang diinginkan. Gak tau yah, kalau batere-nya abis kayaknya sih musti di bongkar ulang lagi. Waktu ujian DTB pernah ada soal ngitung umur batere pacemaker, lupa.. tapi kita-kira sih lama lah ampe 24-an tahun gitu.

 PPM

Rasanya seperti robot… hidup dengan batere, remote control, alat..

Kesehatan itu MAHAL yah…

Alhamdulillah banget… Allah mengaruniaku dengan kesehatan, ginjal masih berfungsi dengan baik, jantung masih berfungsi normal tanpa alat bantuan apa-pun, organ tubuh masih lengkap semua…. hmm… bersyukurlah…

Ada orang yang hidupnya selalu ditunjang oleh alat buatan manusia. Berapa banyak biaya yang udah dikeluarkan? Untuk memperoleh satu hirupan/hembusan napas… untuk membuat jantung berdetak normal… untuk menyaring racun ditubuh…

Alhamdulillah…. organ tubuhku masih berfungsi dengan baik semua, ya Allah…

Menyadari betapa pentingnya kesehatan itu.. betapa berharganya nikmat sehat yang Allah berikan..betapa tidak bersyukur-nya aku terhadap nikmat-Mu…

Ternyata bincang-bincang di CathLab membuatku merenung kembali…