Nikmatnya Merasa

Senin ini aku sudah KP lagi di Jakarta. Banyak pegawai dan bos yang pada cuti buat liburan, hmm… asik.

Tadi ada tambahakn anak KP 2 orang dari IF Trisakti, aih.. senangnya ternyata cwek! Akhirnya gk menjadi betina satu-satunya lagi di sarang penyamun ini, hehehe… tapi sayangnya mereka harus pulang lagi dan gak usah datang ke kantor. Karena mereka IF! Disuruh buat program dan disuruh di rumah masing – masing mengerjakannya. Hix..

Pulang-pulang aku ke dokter gigi.. disanalah insiden itu terjadi. Karena gusiku mulai turun, jadi ngilu padahal dokter mau ‘merekonstruksi’ ulang tuh gigi geraham kanan. Mungkin aku ribut ngilu terus jadi dokter menawarkan, “Mau di anestesi lokal aja yah?”

Dengan semangat (karena selama KP mendengar banyak kata anestesi, jadi penasaran gimana sih??), aku menjawab, “IYA!!”

“Disuntik dikit yah…,” si dokter langsung ngasi suntikan dengan alat yang gak kayak suntikan. Bagus yah…kayak pulpen gitu bunyi cetak-cetok, merk nya Bayer (gak penting). Gak sakit… sama sekali gak sakit (kebiasaan ambil darah dan suntik sih, jadi gak berasa sakit).

Dokternya pergi sebentar dan diganti dokter lain buat ngebersihin dan bla3-in gigi. Tiba-tiba.. zzzngg… mulut kananku terasa meNEBAL!! Kayak bengkak..terus lanjut dengan MATI RASA!! kayak semutan! Haahhh… Benar-benar gak enak!

Tapi dokter yang mau ngasi tindakan belum kunjung datang. Berharap segera ada tindakan.. biar mati rasa ada gunanya. Akhirnya ditindak juga dan aku gak merasa apa-apa, benar-benar KEBAL!! Saat yang gigi kiri mau ditindak juga, dokter nawarin, “Mau dianestesi juga??”. Langsung serta merta aku menjawab, “TIDAAAKK…!!”.

Buatku kayaknya lebih enak merasakan ngilu itu dibandingkan memakai anestesi (untuk kasus ini loh). Karena ternyata anestesi nya bertahan sampai lebih dari 1.5 jam (jadi susah menggerakan bibir kanan, pas ngomong jadi bibir kiri aja yang gerak, hehe..)! Padahal kata dokternya bisa tahan sampai setengah atau 1 jam saja. Alhamdulillah d… itu artinya aku masih sehat. Kalau orang yang merokok atau suka ‘minum’, berapa menit juga udah gak ada efeknya tuh anestesi karena di dalam tubuhnya sudah terkontaminasi dengan obat/racun.  Akhirnya pulang-pulang aku memutuskan untuk langsung tidur…  Zzz……Zzz… laper..

————————————————————————————————————————-

Nikmatnya merasa yah.. kalau dibius gitu, aahh.. GAK ENAK! Walaupun gak merasakan sakit tapi tetap saja, sensasi merasa tuh selalu lebih SERU! Kemarin aku mencoba untuk senyum saat bibir ini ‘kebal’, tapi susah… jadi cuma senyum sebelah (senyum licik, hehehe..).

Kalau semua tubuh kita kebal pasti bahaya yah.. digores pisau gak kerasa, tiba-tiba berdarah aja, terus gak sakit pula.. ditusuk-tusuk gak berasa, tiba-tiba organnya udah rusak (aih.. sadis). Alhamdulillah… saraf perasa masih berfungsi!! Kalau gak ada saraf perasa, gak ada indikasi bahwa sistem tubuh kita ada yang ‘gak benar’.

Mungkin analogi anestesi seperti mencapai sesuatu tanpa perjuangan, rasanya hambar.. yup, perjuangan pasti  banyak perasaan ampur aduk disana dan itu seru! ..dan kata-kata yang aku suka dari sebuah buku adalah “...success is not a destination but a journey..“. Hmm…