ESWL and Echo

Haha…

Akhirnya, Rabu-Kamis-Jumat kemarin aku pergi ke RS juga, tapi RS yang sama berturut-turut, RS. Mitra Internasional, huex…  But, it was fun..

ESWL

Buat yang tidak tahu, alat ini adalah alat untuk memecahkan batu ginjal tanpa perlu operasi, tanpa perlu di’sobek-sobek’ deh. Oia, pas ujian DTB dan instrumentasi juga keluar loh.. ESWL ini singkatan dari Electric Shock Wave Lithotripter. Intinya sih dari trafo, energi diubah menjadi energi yang berfrekuensi super tinggi pada shockhead sehingga bisa memecahkan batu ginjal tanpa merusak kulit, hanya transfer energi lah..

Untuk diagnosa letak si batu ginjal, digunakan X-ray atau USG. Ada kalanya salah, tidak tepat sehingga malah ginjal pasiennya yang kena. Hhh….

oia, dokternya lucu… seru walaupun sudah tua, malah kita disuguhin Buavita =P

 ESWL

Tapi setelah itu… tayangan buruk terjadi!! Si dokter yang lagi asik-asik ngedit video kedokterannya bilang gini, “Eh, sini anak-anak teknik pasti suka melihat video ini. Ini gambar yang diambil pake alat ESWL juga dan disebut dengan tour…!!”

Pak dokter melanjutkan lagi, “Nah, ini penting bagi yang cowok-cowok.. karena ini adalah tour saat penghancuran benjolan dalam PROSTAT!! Makanya,kalian jangan bandel-bandel..”.

Aku melirik sekitar.. loh?loh? Oia, semuanya cowok, dokter cowok, dua teknisi cowok, Pitek kan cowok juga, lah aku? hhiiyy…

“Nah, ini pasien udah 71 tahun dan mengalami gangguan prostat. Tahu gak kalian? Jadi untuk melakukan tour ini.. kateter (pipa selang kecil) yang disertai kamera dimasukkan ke ujung *** (biipp…! sensor, uhuhu…)  lalu dia terus berjalan sampai ketemu benjolan-benjolan di dalam prostat itu.”

Saat itu semua tampak meringis dan video menunjukkan bahwa tour de prostat kita sudah sampai ke dekat posisi penyakitnya. Yaiks, cuma jaringan-jaringan warna merah saja… gak seram kok.

“Setelah ketemu tuh benjolan2nya… kita bakar deh!”, kata dokter

“Hah? Dibakar, dok?”, aku tanya

“iya, tuh lihat kan.. ada asap-asap putih nya jadi luruh benjolan2nya.”

Hoo… memang benar sih. Si dokter nunjukkin foto ‘sisa-sisa’ pembakaran dalam prostat yang aku sebenarnya gak jelas itu apaan sih? hiiy… eneg =(

Maaph nih kalo posting kali ini jadi agak vulgar ^^’

———————————————————————————————————————

ECHO

Halah, ini mah aku udah pernah make alatnya. Namun, yang ini versi HIGH-END dari produk echocardiography! Wow.. banyak dan lengkap fitur-fiturnya… canggih deh. Saking barunya, jadi belum ada training, so pasti para dokter bingung karena trainer dari Singapore baru datang minggu depan.

Mba Meli mengeluarkan sesuatu dari bawah meja yang pas dibuka ternyata isi koper itu adalah sejenis Endoskopi (selang dari bahan apa yah, gak tahu tapi kayaknya keras seperti besi) yang dilengkapi dengan kamera dan penyearah. Hmm… seems like interesting. Nih alat versi endoskopi yang masuknya dari mulut, buat dihubungkan ke alat Echo dan melihat dengan JELAS si JANTUNG itu.. =D.

“Berapa tuh mba harganya??” aku tanya

“Oh, ini 250 juta…”

Kyaaa….. cuma selang gitu aja bisa beli mobil!! ='(

Kami menunggu si dokter dalam ruangan Echo, huu.. mana yah dokternya? Pasti tuh dokter keren banget deh,  dokter jantung, ngajar pula, praktik di RSCC juga, hmm… pasti sudah tua dan berwibawa yah. Mungkin harus jaim-jaim gitu, siapa tahu orangnya serius. Satu jam berlalu, katanya dokternya masih makan… mukyaa… =(

Tiba-tiba dari pintu, sesosok dokter datang… tapi??

“Hai.. semuanya!! ya ampun, udah nunggu lama yah, eh maap yah tadi gue makan dulu… Gimana nih mba alatnya, gue mau nanya-nanya banyak nih soalnya kok hasil diagnosa pasien-pasien gue jadi kacau semua. Masa pasien gue semuanya MI (Mitralvalve apa..gt). Yah gak bener lah..! Alatnya susah yah make-nya.. ribet deh, di atas ada tombol, di bawah juga..”

Whoops! Hehe.. kok? jadi? gini? Maaph euy.. tapi emang benar kata Mbak Meli, dokter ini emang mirip Ari Tulang! dari gaya ngomong sampai gerak-gerik. Huhu…. Di luar dugaan, si dokter banyak becanda dan yah… gitu deh! =D

Echo

“Eh, kamu dari mana?”, tanya dokter

“Ini dok, anak KP dari ITB,” kata Mbak Meli

“Wah, eh tau gak sih lo.. dulu gue kan juga dari ITB, Fakultas Sipil dan Perencanaan itu loh.”

Nyeeehh?? Akhirnya malah cerita-cerita panjang lebar gitu tapi si dokter ngomongnya cepat banget sih jadi agak lupa juga neh..but it was cool.. =)

Oia, we had a patient! Actually, not a ‘real’ patient.. but, satpam di RS itu kita tarik buat pasien percobaan, wakakakak…. ehehe, asik yah, main dokter-dokteran. Ngetes alat echo,  lumayan keren buat alat yang harganya sama kayak harga CT Scan (‘cuma’ 4 miliar kok, mending kan dibandingin MRI/Linac yang 20 miliar-an).

gitu deh… =)
Ayo dunx, sering-sering teknisi nya naek taxi biar aku bisa ikut ke RS... (I wish… I pray… )

=D

duduh…