Freezing in the most northen Capital City in the world (Finland trip – part 4)

26 November 2008

Topik hari ini, sangat teknis! Tentang Radio access, WCDMA, HSPA, dan LTE lagi dan tentang system verification dan field verification, dilengkapi dengan lab.tournya. Hwaaah… to be honest ya, aku GAK SUKA pas begitu liat lab.tour dan melihat kerja BTS, MSC, BSC dan radio networking, cara-cara programming-nya. Entahlah… bagiku, aku pusing dan serasa ‘mati’ aja kalau aku harus kerja seperti itu. Rasanya aku kangen biomedik! Aku kangen dimana selain mem-program, kita juga bisa melihat si pasien atau ada gambar-gambarnya, lebih colorful lah.. tidak dull seperti di telekomunikasi ini. Kepalaku sebelum lunch itu udah keliyeng-keliyeng diterangin ini itu kagak masuk euy..

Tapi pas tentang field verification, tentang cara praktik nge-tes network-nya di lapangan langsung, lumayan masuk lah. Karena ada kejadian lucu, anaknya si presenter yang 7 tahun neleponin terus ke HP-nya dan lumayan gak penting juga obrolannya berkali-kali si anaknya kayak ‘laporan pandangan mata’ ke ayahnya. Ternyata anaknya pulang sekolah mau maen ke rumah temannya, tapi disana gak ada ibunya. Terus kata si ayah, pergi ke rumah teman yang ada ibunya di rumah, dst..dst… Lucu lah.. =D . Karena si ayahnya ini masih muda, punya anak sebelum lulus kuliah coba (kayak di Indo aja).

Host hari ini adalah Niko Lalu, yang menurut kita sih, ehem, lumayan ganteng lho.. =p. Tapi kayaknya ramahan si Mika deh. Yang nganter kita pulang ibu-ibu tapi, dianter dan dibayarin taxi pula! Asik-asik.. karena kebetulan dia mau belanja di mall sebelah hotel kita, hehe…

Sampai di hotel, kita agak senewen karena SMS kita ke Mas Joko yang tentang ngajak jalan/nemenin kita jalan-jalan ke Helsinki gak dibales-bales. Eh, tapi akhirnya dibales namun kondisi pekerjaan yang menumpuk tidak memungkinkan Mas Joko untuk keluar kantor sebelum jam 9! (huhuhu… jam8 tuh toko-toko udah pada tutup). Jadi, kita nanya aja ke Helsinki naik apa dan toko apa yang bagus buat beli oleh-oleh disana. Ternyata we were advised to take the bus… Then, we asked the hotel receptionist, she said the fastest way to get to Helsinki is by train! Suprisingly, the train and bus station is right behind the hotel.. hehehe… asik..

Waiting for the bus

Waiting for the bus

Jangan asik dulu, disini nih awal mulanya petaka.. =( . KIta mau naik kereta kan, tapi sampai disana bingung karena masuknya orang-orang pada gesek tiket sedangkan kita gak punya, huhuhu… Terus nanya dan katanya mereka dapat tiket itu dari dalam mall dan belinya buat bisa dipake seminggu. Kita ke mall, nyari-nari tempat beli tiket itu dan gak ketemu. Keluar lagi, kata orang lain ternyata bisa bayar langsung kok di dalam keretanya. Di dalam kereta kita nanya orang lagi, katanya kalau mau bayar ke depan sana. Kita ke depan dan gak ada siapa-siapa buat bayar tiket. Haahhh…. stress, jadi turun dari kereta aja, daripada kebawa dan beralih berburu bus.

Ternyata banyak banget tempat halte untuk bus-bus dengan tujuan berbeda. Untuk bus ke Helsinki itu nomor 110t, beuh.. kondisi di stasiun bus udah tidak nyaman lagi karena angin udah agak kencang dan mendingin, brrr… Kita segera naik ke bus 110t yang baru tiba dan bayar di tempat. Ternyata supirnya gak bisa bahasa Inggris. Dia cuma megang duit kita yang 10 EUR dan ngomong bahasa Finland. Aku bilang lagi, “We want to go to Helsinki, two tickets..”. Dia bales ngomong Finland lagi sambil bingung, hhhh…. gak ngerti!! Yaudah kita turun aja deh.. kata Bilkis, mungkin si supirnya gak punya kembalian😦

Kita harus nunggu lagi agak lama sampai bus 110t nongol lagi, udah ngabisin 1jam-an di stasiun yang terbuka ini karena mondar-mandir kebingungan antar train atau bus, dan turun naik bus, gak tau caranya. Bus 110t datang dan kita coba masuk, dan Alhamdulillah dengan satu tiket harga 1,9 EUR kita bisa ke Helsinki, yeah.. Namun, ternyata perjalanan ke Helsinki dari Espoo itu cukup lama dengan bus, hampir 1 jam coba! Selama perjalanan kita disuguhi pemandangan hutan, ladang tertutup salju dengan perumahan khas Scandinavian yang atapnya putih semua karena dilapisi salju. Humm…. indahnya, sayang gak bisa foto karena dari dalam bus dan udah malam.

Sebenarnya kita agak nekat juga sih tiba-tiba ke Helsinki hari gini, pikir kita..’kan tiap hari berangkat kantor saat matahari belum terbit dan pulang kantor saat matahari sudah tenggelam, jadi kapan kita bisa jalan-jalan atau beli oleh-olehnya??

Bus tiba di Metro Station Helsingford! Menurut rekomendari Mas Joko yang bagus itu toko di Meinerhemminte. Ternyata ada petunjuknya, tapi setelah kita ikutin kok arahnya ke bawah padahal gak ada tangga ke bawah, udah keliling-keliling juga. Akhirnya kita keliling-keliling mall di Metro Station, gak ada yang bagus ih! Keluar  mau nyari mall yang bagus gak tau kemana juga. Nanya-nanya orang malah tambah gak jelas.. Akhirnya kita muter-muter keliling nyari Meinerhemminte ampe 3x, ampe kaki uda kaku tapi tetep gak ketemu. Stress juga… akhirnya kita foto-foto aja deh, di tempat duduk yang penuh dengan salju di depan Metro Station.

Full of snow 'sampah'.. Btw, I love that blue light

Full of snow

Capek jalan muter-muter diluar yang udah gak nahan dinginnya, kita masuk kembali ke Mall Metro Station. Tiba-tiba di dalam toko Men’s Wear we came across Mr.Jhon!! Kenalan kita dari Filipina. Waaahh… how come? Helsinki is small yah.. We said, “Mr.Jhon, we’re lost.. Actually, we were looking for souvenir shops but we don’t know where to go..”. Dia juga kagak tau karena dia kesana naik taxi and his hotel just few blocks from there, beuw..  Otherwise, it’s okay since we could take pictures together with Mr.Jhon (Bilqis’ obsesion, hahaha..).

Udah gak ada yang menarik, pulang aja deh dengan tangan hampa… Naik bus yang sama ke Leppavara (tempat stasiun awal kita). Inilah insidennya, tiba-tiba aku saking teparnya KETIDURAN dunx!! Aku melek karena dibangunin sama Bilqis (yang juga ketiduran), katanya udah nyampe. Aku bangun aja dan turun dari bus. Pas turun, baru nyadar dan bener – bener bangun dunx, langsung ciut semangatnya, “DIMANA INI???!!!”

Aaaarrrgghhh……. ternyata stasiun Leppavara masih jaauuuh!!!! dan disini uda gak ada bus lagi, secara gitu udah jam 9 yang menurut ukuran sana udah malam banget. Haaahhh…. jadi kita harus jalan menuju ke stasiun Leppavara!! Kita melihat stasiun itu nun jauh disana…. zzziiinnggg…. wwwuussshhhh… angin berhembus semakin kencang. Rasanya enggan banget ngebayangin kita harus jalan diantara salju dan temperatur yang pastinya minus di malam ini!! Masya Allah… Tapi kalau gak bergerak, bisa-bisa kita beku!!!

Astagfirullah… Mana kita sama sekali gak predict kalau situasi bakal begini, aku gak bawa cukup persiapan seperti topi hangat atau minum atau penghangat. Semua mantel memang sudah aku pakai, tapi kakiku!! Rasanya salju yang kuinjak masuk semua ke boot-ku, super duingiiinnn…….!!! Kita terus berjalan dan berjalan, saat menyebrang dihadang lampu merah. Kesal sekali rasanya saat itu, udah gak bisa berdiri diam untuk menunggu lampu hijau. GAK KUAT ya Allah… udah mau nangis, dingin banget!!! :-((

Kita berjalan dan berulang kali berteriak karena terpeleset-peleset salju es yang licin di jalan! Saat mau masuk stasiun Leppavara ternyata sudah dikunci dunk, Astagfirullah.. Kita jalan ke ujung sana, mencari mana pintu yang buka. Rasanya aku udah gak bisa berpikir!! Kondisi buruk banget, panik! Akhirnya masuk ke selah pintu yang terbuka, tapi mohon diingat ini stasiun terbuka yah… bukan tertutup. Gak bakal ada udara hangat di stasiun ini.

Untuk mencapai ke Sello, kita harus menyebrangi 4 spoor kereta dan kita haru melalui jembatan. Dengan tertatih – tatih, udah GAK BISA NGERASAin badan kita, saking DINGIN-nya.. kita naik tangga jembatan penyebrangan yang tinggi banget. Hosh.. sampai disana ternyata pintu buat ke arah sana ditutup!! Grrrrhhh…rasanya pengen…. >,< Sabar, bu…

Udah gak tahan, kita nemu jalan untuk ke sisi sebelah sana, tapi karena malam jadi orang-orang sudah pada gak ada, yang ada gerombolan anak muda ngerokok-rokok yang aura-nya huhuhu… serem.. Astagfirullah.. Bilqis udah agak mau kambuh asmanya. Kita berdua sama-sama GAK ngomong, ini udah threshold!! Limit kita men-tolerir suhu minus dan angin malam yang super dingin!! Udah gak sanggup, even for talking… Save the energy..

Akhirnya kita sampai di Mall Sello-nya, kita perlu untuk cari jalan ke hotel-nya!! Tapi, sekali lagi yah… pintu-pintu udah pada ditutup karena udah di atas jam9!! Aaarrghh….. Kita perlu MASUK ke dalam bangunan untuk menghindari dingin! Tolong ya Allah… Astagfirullah.. Rasanya itu pas harus jalan di salju lagi, tanganku ud kebal dan kakiku uda mati rasa, jalan gak kerasa, gak bisa ngerasa yang mana jempol, jari kelingking dan jari lainnya. Brrrr…… uda panik! We were almost dying.. Jantungku berdetak uda gak beraturan dan agak sesak.

At last…… Alhamdulillah kita bisa masuk ke Mall Sello lewat pintu yang lain dan jalan sedikit ke hotelnya. Sampai di hotel, tanpa ba-bi-bu, langsung tepar!! Brruukk…. What a ‘dying cold’ experience…