ICBME (International Conference on Biomedical Engineering) Singapore, 3-6 Dec 2008

2 Desember 2008

Tiba di Changi.. Rasanya baru aja 2 hari lalu kesini, sekarang udah di sini lagi. Aku naik Singapore Airlines kali ini dan sendirian T_T . Gak enak juga yah gak ada teman ngobrol.. Tapi disana dijemput Dilla untuk segera (numpang) di flat-nya. Asik asik. Makasi, sis..


3 Desember 2008

First day in ICBME di Suntec International Convention Centre. Hari ini juga hari aku presentasi my paper! Pagi – pagi udah semangat nempel poster, sayangnya gak nyampe (kurang tinggi), so posterku di bawah rata – rata sendiri deh, hix..

My poster presentation

My poster presentation

Opening ceremony at theatre room, ternyata konferensi ini dihadiri 800 peserta dari 41 negara. Wah, pantesan dari tadi macam – macam suku bangsa disini, ada India, Cina, Jerman, Belanda, Mesir, dsb. Setelah itu jam setengah 12 tibalah saat aku presentasi paperku. Ternyata responnya cukup banyak juga yang nanya, ada juga yang saran dan mengkritisi. Tapi yang agak tegang pas ada panelis yang menilai presentasinya. Afterall, akhirnya bebas juga bebannya setelah presentasi! Fiuh…😀 . Mari makan…

ICBME Suntec Convention Centre

ICBME Suntec Convention Centre

Hari ini Mas Agung juga presentasi tapi jam 6 sore euy. Masuk dalam kategori e-Health karena berhubungan dengan transfer medical images. Nyo juga kenalan sama ibu Fat dari Universitas Brawijaya, ketua program Biomolecular disana😀 . Betapa enaknya yah conference, tiap jam setengah 10 ada coffee break, lalu lunch di banquet yang enak – enak makanannya, lalu sore juga ada coffee break. Ughh… tambah gendut deh aku. Tapi kenyataannya gak jadi tambah gendut karena tiap pergi pulang kalau di Singapore walaupun pakai MRT tapi jalannya itu bo’, jaauuhh…. Cyape..hosh..hosh.. -__-


4 Desember 2008

Hari kedua ICBME, masih bersemangat… walaupun hari ini topiknya agak – agak kagak nyambung euy. Topik – topiknya antara lain mengenai Biosensors, Bio-MEMS, Bio signal processing, Medical robotics and artificial organs, computational bioengineering, biomaterials dan biomechanics. Karena dibagi menjadi empat breakout session rooms, jadinya yang paling sering aku kunjungi adalah biosignal processing. Ada yang menarik, mengenai analisis efek music terhadap responden dengan mengolah sedemikian rupa sinyal EEG. Bukan hanya diolah, tapi dia juga membuat tampilan intepretasi dari sinyal EEG nya di bidang 3D yang seperti prototype kepala kita. Jadi, intensitas sinyal yang bereaksi dalam otak ditampilkan secara real-time. Wa, keren deh… ampe lama pembahasannya. Pas keluar mau coffee break ternyata udah gak kebagian kue, habis ludes…hix.. L

Lunch Banquet

Lunch Banquet

Sorenya bu Fat presentasi di bagian Cell and Molecular Mechanics. Sumpa deh, aku gak ngerti tentang ini euy… ternyata biomedik itu memang cakupannya terlalu luas yah. Presentasinya keren dan banyak hasil – hasil penelitian yang menarik saat bu Fat PhD di Jepang.

Pulangnya….

Karena mas Agung ditinggal Pak Hasbalah yang udah duluan pulang untuk jalan – jalan dengan temannya, akhirnya ikut dengan ku. Aku mau berkunjung ke NTU nih (malam – malam gini) janjian sama Dilla di Stasiun BoonLay. Ternyata yah, dari City Hall ke BoonLay lama juga setengah jam-an ditambah lagi MRT lagi sesak penuh karena saat jam pulang kantor, hix.. T,T . Sesampainya di Stasiun BoonLay, agak seram juga ya suasananya, hehehe…

Setelah bertemu dengan Dilla, kita melanjutkan perjalanan ke NTU dengan bus. Lumayan lama juga sih sekitar 20 menitan lagi untuk sampai ke NTU. Ex-kampus Dilla ini guedhe banget ternyata, berbukit – bukit dan turun naik, wah gak kebayang kalau harus jalan kaki dari ujung ke ujung dah, ffhhh… Sayangnya gelap jadinya gak bisa foto – foto di outdoornya deh. Baru juga mau masuk ke fakultas, tiba – tiba bertemu dengan sosok yang akrab, siapa yah? Wa, Kak Reyhan axl 08 angkatan 2003!! Dia lagi PhD Bioscience di NTU euy. Kebetulan nih bisa ditodong buat nganterin jalan – jalan😀

Four of us in Canteen B

Four of us in Canteen B

Dinner bareng di canteen B yang buatku terlihat seperti food-court di mall karena penuh dengan fast food, hihi.. tapi cozy euy. Dari sana kita melaju keliling – keliling fakultas, mulai dari Elektro (foto – foto gak jelas dan mengendap – ngendap ke ruang professor) sampai ke tempat kuliahnya Dilla, NBS (Nanyang Bussiness School).

Di Departemen Elektro, hmm... pilih dosen

Di Departemen Elektro, hmm... pilih dosen

v5

Gak nyangka, ternyata kita bisa masuk ke ruangan kelas. Gak dikunci lho! Kalau di kampus kan udah digembok dan tiap gedung pasti ada penjaga/satpam-nya. Gak ada maling opo yo? Lecture class – nya berundak – undak (yah, gak bisa tidur deh). Terus kita liat lecture hall yang paling besar di NTU yang ternyata dibuka juga dunx! Kita menyelinap kesana walaupun agak seram karena gelap. Dinding masuknya kayak di museum PP – IPTEK, warna biru disertai gambar – gambar ilmiah ^^. Pas masuk ke dalam ruangannya, waaa…. Kayak di Sabuga aja deh, gede! Tak lupa kita foto – foto, di podium, di kursi, dan di panggungnya :p

Di lecture hall

Di lecture hall

Karena Dilla kakinya lecet dan semuanya udah pada tepar, akhirnya kita naik taksi pulangnya..


5 Desember 2008

Hari ini, seperti biasa, pukul 7 pagi – pagi udah berangkat dengan MRT ke City Hall dan berjalan lagi. Yang menarik adalah plenary lecture pagi – paginya, mengenai “Gerontechnology to Improve the Quality Of Life” yang diberikan oleh seorang Professor Jepang. Jadi overall tentang e-Health solution untuk para manula mengingat jumlah nenek – kakek di Jepang itu meningkat tiap tahunnya. Contohnya, dalam satu rumah dilengkapi dengan kasur yang bisa memantau detak jantung, aliran darah dan suhu tubuh. Walaupun sambil tidur, si kakek – nenek tetap bisa dikontrol kesehatannya dan jika alarm berbunyi langsung terhubung secara koneksi internet ke rumah sakit. Belum lagi alat pengatur diet, jadi makanannya dijaga betul. Yang lucu ada alat pencegah jatuh, yang seperti airbag buat di mobil kalau kecelakaan, namun yang ini dipakai untuk kakek – nenek di daerah pinggul dan kepala. Kalau akan jatuh, langsung menggembung tuh airbag jadinya aman deh pas mendarat.

Untuk break-out session-nya hari ini full aku ke Biomedical Imaging. Menyenangkan… ^^ . Banyak hal – hal baru yang didapat. Maksud diadakan konferensi kayak gini yah memang untuk men-asosiasikan hasil – hasil penelitian, mungkin biar gak ada penelitian yang dobel atau bentrok. Aku pikir yah, penelitian mengenai BCI (Brain Computer Interface) , Gait analysis, atau simulasi aliran darah itu udah jauh kemajuannya di negara – negara lain dibandingkan Indonesia.

Pak Hasbalah presentasi paper nya di session Cardiovascular Bioengineering, topic yang masih jarang penelitiannya. Keren… Oia, di sesi ini pula ada professor dari universitas Colombia, US yang memberi lecture tentang aplikasi dari simulasi struktur pembuluh darah. Ternyata sangat kepakai loh sebelum dokter melakukan operasi dan ‘mengubah-ubah’ bentuk simpul dari pembuluh darah yang abnormal, disimulasikan dulu kemungkinan – kemungkinan yang terjadi dari berbagai pilihan kombinasi, bagaimana proporsi aliran darahnya, dsb, tentu sudah dirancang dengan parameter – parameter yang tepat. Hwaahh…😀

Malamnya….. HANG-OUT!!!!

Pulang dari ICBME, naik MRT ke flat Dilla untuk jalan – jalan bersama teman – teman ku tercinta ke Orchard. Yup, disana kita (aku, Dilla, Ayu, Fanny, Arri dan Ryan) makan di restoran OJO LALI ayam bakar yummy, lalu nonton dimana yah? Waktu makan aku dapat kejutan, yaitu bunga mawar merah sebagai kado ulang tahun! Wa, so sweet, makasi…😀

Dinner @ Orchard

Dinner @ Orchard

Jam 10 film nya mulai, wuih… super crowded euy mall-nya!! Gak kuat deh rame banget, mungkin karena Jumat malam yah. Masa mau naik lift aja musti ngantri ampe ada penjaganya gituh. Akhirnya pas kita sampe nonton BOLT!!! Wakakakakakakk….. aku gak berhenti ketawa pas noton, LUCU BANGET!! Hahahaha….. kocak! ^^

Pulang – pulang udah malem, aku ngantuk banget ampe ketiduran sambil berdiri (liat aja, ada fotonya di Facebook, hihi…). Tapi yah, senang sekali bisa hang-out malam ini dengan teman – teman di Singapore! Makasi semuanya….


6 Desember 2008

The last day ICBME!! Yeyeah.. Oia, pagi – pagi ini tiba – tiba aku dapat kejutan (lagi) dari Dilla, BIRTHDAY CAKE!!! Mana pake dikasi lilin dan dinyanyiin Happy Birthday pula…waah, aku jadi gak enak, udah ngerepotin malah dikasi hadiah banyak -__-. Kue nya itu enak banget deh, wah, jadi nambah berkali – kali deh, yummy….. Dilla emang tau aja yah makanan yang enak – enak.

Birthday cake dari Dilla

Birthday cake dari Dilla

Hari ini aku ada presentasi untuk kategori Young Investigator Award. Mereka masih muda – muda tapi penelitian yang udah dibuat keren euy! Beuh..top! Apalagi ada tuh cowok Jerman mahasiswa S3. Tapi masih muda, yang mirip Hayden Christian wajahnya, pinter deh, presentasi mengenai komputasi aliran cardiovascular. Ada juga yang perempuan India sepertinya sih seumuran masuk dalam nominasi juga (ada 10 orang), salut deh. Yang lucu yang dari Jepang, gayanya selengean sambil batuk – batuk, nyante, dan mirip bassis/gitaris-nya Changcuter banget dengan rambut ala Beatles! Dia presentasi tentang cell engineering di sel malaria. Hihihi…

Setelah itu aku ke Tohoku Symposium, kebetulan tema – temanya sangat menarik, mengenai Nano-Robotics dalam biomedik. Ada tentang robot bantu jalan bagi kaum manula, pembuluh darah tiruan yang sangat mirip, BCI, dan yang paling OK menurutku adalah tentang artificial heart muscle. Jadi, mereka mencoba membuat otot jantung tiruan yang bisa bergerak otonom terus dan sudah diuji-cobakan ke kambing (ada di video presentasinya). Kereenn…. Walaupun di kulit kambingnya keluar kabel – kabel dari otot jantung tiruannya, tapi si kambing masih hidup dan malah tersenyum ke kamera (sabar ya, Mbing.. semoga dapat pahala karena membantu manusia ^^).

Closing Ceremony dan pengumuman Awards. Fiuh… selesai juga akhirnya ICBME ini! Pengalaman pertama ikut conference internasional nih, hoho… menyenangkan yah, dapat banyak ilmu, masukan, dan juga makanan :-p . Jadi pengen buat penelitian – penelitian nih, biar bisa ikutan lagi kapan – kapan.

Di Swensen, Changi airport

Di Swensen, Changi airport

Sorenya langsung menuju Changi dianter Dilla dan Ayu, kita makan dulu di Swensens. Enak yah baked rice – nya, nyumm…. Makasi banget loh, ampe dianterin dan ditungguin gitu. Wah, Tanah air, here I come… Setelah 2 minggu ini terkatung – katung di luar Indonesia. What an unforgettable experience…