Java Jazz 2009 :)

Hmm.. menurutku, Indonesia kali ini memang jadi tuan rumah di negara sendiri.. 🙂

Why? Yah, soalnya mungkin karena wabah POP Indonesia yang mulai merambah lagi dan menguasai pasar. Coba deh bandingkan dengan tahun 90’an, pas itu kayaknya TV atau radio super jarang yang nampilin V-klip/lagu Indonesia. Yang lebih populer kan macam boyband, band2 dan artis luar deh. Tapi sekarang, kalau liat TV atau nyetel radio, yang lebih populer kayaknya sih band2 dan artis dalam negeri deh yang sering diputar. Yup.. bagus dah!! ^^

Di JJF 2009 ini juga ruang Cendrawasih 1&2 yang memang khusus tampil artis Indonesia, selalu penuh!! Hwahh.. ampe masuk aja gak bisa. Katanya Peter Gonta juga, pas setelah acar Tribute to Chrisye by Glenn Fredly di JJF hari ke-2, dibilangin katanya acara Tribute Chrisye di Plenary  itu lebih rame dari Jason Mraz, lalu RAN di Exhibition Hall B juga lebih ramai penontonnya dibanding artis luar yang nampil disana. Hoo.. so? Musisi Indonesia adalah tuan rumah disini 😀

Eh, Nyo baru pertama kali ke JJF euy, berhubung dari 4 tahun lalu kan still in Bandung dan bentrok terus acaranya sama JJF, hix.. Nyo bareng sama papa terus pokoknya nontonnya, berhubung emang papa yang ngajakin bareng n dibayarin :p . Lebih enak sih, soalnya sama-sama meng-apresiasikan musik (opo sih?). Yup, aku coba ulas deh JJF kali ini dari  Day1 – Day 3, hehehe…🙂

DAY  1

Dari kantor, baru berangkat dijemput papa jam setengah 8 malam, gyahh… muacett pula (ya iyallah, jumat malam gitu). Akhirnya sampai juga, disana bingung nonton apa dulu yah? Kita melaju sesuai kerumuman bergerak aja deh, ke Cendrawasih 1&2, ternyata ada Afghan.  Hoo, lumayan rame juga, lagu – lagu yang dibawain ada beberapa yang di aransemen JazZy, ber-samba2.. Cuman sebentar di situ karena mau liat si Alex Lighertwood, yaitu mantan vokalis-nya Santana di Exhibition Hall B.

Yang nonton disana lebih banyak bule-nya euy, ruangannya juga lengang.. mungkin abis dipake si Jason Mraz tadi yah. Ternyata si Alex.L itu udah kakek-kakek yah, tapi suaranya euy… Mantaabb..!! Masih prima, seperti suara orang yang masih muda aja cengkok, improvisasi dan suara melengking-nya. Waahh… Top lah si kakek yang satu ini 🙂 . Si Garfield juga maen keyboard nya asik..

Mike Stern

Mike Stern

Nah, ini dia nih yang paling ditunggu, Mike Stern!! Featuring Dave Weckl pada drum. Lagu pertama sudah membuat melongo. Gaya main gitarnya Mike Stern, yang gak bisa berhenti bergerak kakinya (dan jarinya of course) membuat aku ampe bengong. Sound gitarnya enak dan apalagi teknik dan pilihan nada improvisasi-nya, lancar mengalir dengan santai. Skill super tinggi itu mah..! :p . Dilanjutkan dengan improv bassist yang menurutku juga gak kalah jago, ngeliat nya aja udah bikin jari pegel, hehe… Lalu, si David Weckl pada drum, walaupun aku kurang ngerti sih kalo drum. Tapi kelihatan seperti ‘menyapu’ drum dalam waktu detik, tapi kepukul semua itu snare, tom2, dan apa-pun-itu-lah namanya.

Dari sana lanjut ke Dewa Budjana, yang memainkan lagu – lagu dari album solo-nya. Hmm.. damai deh dengarnya. Beberapa lagu, lalu iseng ke plenary untuk ‘mengintip’ Matt Bianco. Memang rencana nontonnya besok sih, karena sekarang juga udah kagak bisa masuk tuh. Di Assembly 3 ada New York Voices yang bagus itu, jadi pengen liat.. tapi, karena sudah malam dan harus antri akhirnya gak jadi deh, capek, ke Elfa’s Secoria and Elfa’s Singer aja. Yeah, ketemu kursi juga, bisa nonton sambil duduk, hehe… Di ruangan Assembly 1, udah ada ibu Menteri Perdagangan dan perindustrian untuk menonton Elfa’s. Selama 1jam lebih, kita disuguhi JazZ yang lebih nge-pop nan atraktif (karena pake koreo dan para dancer pula! Jadi rame..). Ada Bang Elfa juga (jadi inget masa – masa les Piano JazZ dulu, hix.. jadi pengen ngelanjutin lagi  T,T), yang memainkan piano dengan khas-nya.

Elfa Secoria and Elfa's Singers
Elfa Secoria and Elfa’s Singers

Elfa’s Singer empuk – empuk yah suaranya, blend-nya bagus.. Sepertinya kalo untuk yang Elfa’s, mungkin yang ditampilkan adalah JazZ terstruktur dan ter-rencana yah, dimana memang semuanya melewati proses aransemen dan ‘skenario’ improvisasi yang ter-‘tulis’ dulu. Aku lebih cocok dengan yang kayak gitu sih, kalo untuk dari sisi penonton nih. Karena kalo nonton JazZ yang jam session ato improvisasi mendadak, kadang suka bosen sendiri (walo kadang ada juga yang BISA membuat ‘ikut’ menikmati konversasi musik-nya, tapi yah jarang juga). Improvisasi yang udah terlalu keluar jalur dan berulang – ulang, terlalu lama, bahkan gk mencari ritme/pola baru, bisa jadi malah bikin penonton bosan nonton-nya, apalagi untuk orang awam (seperti saya)  ^^

Kalo orang yang udah ahli mah, pasti yang SERU pasti yang asik di bagian sahut-sahutan dan percakapan antara alat musik tersebut. Di situlah skill dan kreativitas musisi bisa dipertunjukan dan digali lewat JaZz. Bisa jadi menarik, kalau emang lagi ‘dapet’ mood dan jiwa-nya, ssiipp… 🙂. Yuks, mari kita pulang! Ups, sudah pagi toh.. Untung sama papa dan bawa senter buat ke parkiran 😀

DAY 2

Hari ini aku datang sore – sore, jam3.. karena rencananya mau ikut Ditigal Music Workshop dulu jam setengah 4. Tapi akhirnya gak jadi, kukira itu workshop tentang Digital Musik seperti Recording, Mixing, Audio, Digital Music – eh, ternyata seminar tentang bisnis musik digital   T,T. Mendingan ke pameran alat – alat audio dan recording aja deh, siapa tau ada alat yang pas (halah, kayak mampu beli ajah, hihi.. mudah2an deh, beberapa tahun lagi udah bisa buat home recording studio, wkwkwkwkw… ngayal!!).

Jam 4 di Lobby ad penampilan dari Arumba Akngklung Mang Udjo feat. Candil. Wow! Amazing…! Angklung bisa nge-JazZ juga!! Rampak gendang pun diajak maen, bahkan bisa juga sahut-sahutan improvisasi dengan vokal Candil, hihihi, bukan cuma drum yang bisa. Lagu ‘Corazon Espinado’ sukses dimainkan, lagu ‘Lebih Baik Musik Jazz’ juga bagus. Apalagi pas maenin lagu ‘TAKE 5’ itu, lincah banget goyangin angklung-nya, we.. Dipadukan dengan teriakan melengking khas Candil (yang saat LIVE ternyata enak didengar kok, halus, gak bikin kuping pengeng), jadi kolaborasi unik di JJF 2009 ini 🙂

Angklung Mang Udjo feat.Candil
Angklung Mang Udjo feat.Candil

Jam5 mampir ke Food Court dulu, sambil liat ‘Sekapur Sirih’ tampil. Yups, band asal ITB ini memang udah jadi artis lokal euy, dan sepertinya ini yang ke-2 (ato lebih yah?) mereka maen di JJF.   Saat itu antrian masuk lagi padat-padatnya euy, jadi lumayan menghibur dengan lagu – lagu instrumental JazZ yang dibawakan, buat yang sedang antre.. Tumben saat itu Food Court belum terlalu penuh, kalau kemarin malam super penuh karena jalan masuknya terhambat orang yang bejubel euy, di dalamnya juga antre makanan panjang banget.

Menjelang jam6, sempetin liat Aksan Sjuman dulu, sang drummer. Kali ini tampil dengan band-nya, yang menurutku sih nyetrik juga yah.. sesuai dengan musiknya, yang lebih ke progressif. Agak sulit juga dicerna yah, agak hingar bingar juga tapi tiba – tiba bisa langsung lembut, jadi puyeng. Tapi oke lah, buat variasi di JJF ini.. Selepas magrib, iseng liat Ecoutez di Cendrawasih 1&2, yang penuh juga (terutama sama ABG), hmm.. so so..

Orang – orang yang mau nonton Jason Mraz udah pada antrii memasuki Plenary Hall. Aku mau nonton Oleta Adams aja deh di Assembly 3, yang ternyata walaupun bukan Special Show, tetep aja antrinya rame. Heuu.. Malam minggu ini parah banget, jauh lebih rame daripada kemarin, sampai – sampai untuk bergerak pun susah! Kyaa… Setelah lama nunggu, dan gak dibuka – buka, jadi malas.. pengen istirahat aja, nggelesor di lantai depan Cendrawasih 1&2, sambil nunggu Chaseiro tampil!

Chaseiro Reunion
Chaseiro Reunion

Aku serasa benar – benar NYASAR di dalam Cendrawasih 1&2, karena sejauh mata memandang yang di sana adalah orang – orang angkatan papa! Hix.. T,T . Tapapa lah, kan nemenin papa.. Tapi gak nyesel deh nonton CHaseiro, selain nostalgia (bukan aku, belum lahir tahun segitu euy!), musiknya pun bagus. Iyalah yang bikin lagu kebanyakan adalah pelatih papa ku dulu, Chandra Darusman, dan yang maen drum juga temen band papa, yang udah jadi drummer profesional, antara lain ngiringin alm.Chrisye, Erwin Gutawa, dsb. (jadi maksudnya apa? gk nyambung gini, hehe..).

Aku jadi suka lagu – lagu Indonesia tahun 80’an! Seperti Chaseiro, Guruh Gypsi, Suara Mahardika, dsb, kayaknya mereka itu lebih BER-BOBOT dan BER-ISI, berkualitas deh.. Alangkah indahnya yah, kalo di saat Indonesia menjadi tuan rumah musik di negeri sendiri-nya pun dihiasi dengan lagu – lagu pop yang berkualitas, lirik yang bagus dan menggugah kreativitas pemuda. Seperti lagu Chaseiro berikut, “PEMUDA”!! Wah, keren… jadi ikutan nyanyi nih bareng teman – teman papa, “Bersatulah semua, seperti dahulu, lihatlah ke muka.. keinginan luhur tlah tercapai semua.. Pemuda kemana langkahmu menuju, apa yang membuat engkau ragu?”

Kita ke Glenn Fredly tribute to CHrisye di Plenary, yang sudah dipenuhi penonton yang membludak. Emang bagus sih, aransemen-nya jadi JazZy dan dibawakan dengan ciri khas Glenn banget. Tapi entah kenapa, jadi gak sreg.. Mungkin karena aku dan papa adalah big fan of Chrisye, rasanya jadi ‘gak tega’ aja lagu-lagunya Chrisye jadi ilang khas-nya. Kata papa, “Wah, mendingan nonton yang asli-nya nyanyi..”. Aku baru nyadar, yang nyanyi kan udah gak ada, hix.. Acara ini lumayan molor selesainya, dan di akhirnya ada penyerahan penghargaan dari JJF bagi keluarga alm.Chrisye, yang diwakilkan oleh istri-nya.

Matt Bianco
Matt Bianco

Selesai Glenn Fredly, keluar lagi deh dari Plenary dan antri buat nonton Matt Bianco! Hwaahh.. ini antrian paling cape selama JJF. Soale udah di penghujung acara, uda malam dan capek, terus antrinya lumayan lama. Apalagi yang di festival, bisa – bisa antrinya 1.5 jam tuh. Di balkon kan enak, bisa duduk, hehe… Matt Bianco bagus, tapi sayangnya aku cuma nonton kira-kira 25% dari show-nya.. mungkin gara – gara udah capek antri dan kemaleman, eh, aku malah tidur aj kalo udah mulai lagu… bangun buat pas tepuk tangan di akhir lagu-lagu ajah😀. Kata papa, Matt Bianco yang sekarang beda sama Matt Bianco yang tahun 80-an, terutama vocal dan backing vocal, dulu lebih bagus dan dinamis, sekarang kok lebih nge-dance :p . Yah, whatever, I just want to sleep setelah almost 12 hrs di JJF hari ini.. -___-

DAY  3

Hari terakhir JJF 2009! Rasanya badan udah kagak enak, karena 2 hari berturut-turut pulang pagi terus (maklumlah, kebiasaan tidur jm8 ato 9 malem soalnya). Berangkat sore jam setengah 4, karena mau ngejar nonton Peabo Bryson di Plenary-nya. Dapet juga euy, di balkon tengah, asik asik… Sebelum mulai, dibuka dulu dengan lagu INDONESIA RAYA! Wah, langsung semangat dunx nyanyi-nya, kangen nih sama upacara bendera!

Lagu pertama langsung kenal, lagu yang suka nemenin aku belajar, “If ever you’re in my arms again, this time I love you much beter…” . So mellow yah, but I kinda like it, hehe.. Apalagi ditambah lagu, “Tonight I Celebrate My Love for You”, lagu mama papa dulu (btw, today is my parents’ wedding anniversary lho). Yang paling puncaknya menurutku pas lagu “A Whole New World”. Wah, lagu ini ngingetin aku pas kelas 3 SD, saat aku lagi nge-fans banget sama Aladdin dan lagu itu. Huhuhu…. persis sama yang aku dengerin di kaset waktu dulu, terharu…    T,T

Peabo Bryson
Peabo Bryson

Puas deh nonton Peabo Bryson, banyak kenangan-nya, walaupun agak kecewa karena kok lagu ‘Beauty and The Beast” gak dinyanyiin yah? (ud gratis, minta lagi, hihi.. ). Selepas magrib, kita nonton ‘The Professors’, alis band guru-guru besar UI itu loh. Yang menarik dari penampilan ini adalah kehadiran vokalis cilik banget yang PD dan hebat nyanyi JazZ-nya, apalagi di bagian akhir yang cengkok-nya melengking, woo… diajarin dari umur berapa yah? Nonton “Ambonia Jazz” juga yang membawakan lagu-lagu JazZ Ambon, dengan vokal-vokal yang khas.

Lalu, ke Cendrawasih 1&2 untuk melihat pak dr. TOMPI!!! Parah penuhnya di dalam ruangannya, no air, ampun dah, sampe – sampe di lorong jalan ke Cendrawasih pun udah disesaki penonton. Tapi emang GAK rugi nonton Tompi! Skill tinggi, dan kesempatan di Festival Jazz pasti GAK disia-sia-in sama dr.Tompi ini, beda banget dengan penampilan standar di TV. Kalo di festival/acara JAZZ, pasti Tompi menampilakn sesuat yang selalu unik dan eksplor. Mulai dari suara anak kecil/Chipmunk dan melengking tuinggi, lalu berubah tiba-tiba jadi suara bapak-bapak yang nge-bass banget.. Beradu percakapan dengan drum, yang ternyata nih, si kak ECHA! alias, drummer nya Idola Cilik..!! Wuih, mantap tenan si Kak Echa ini euy, gak nyangka (kalo di TV selalu dibatasi yah, hix.. memang festival musik adalah ajang melampiaskan seluruh skill!!!).

Dari sana, langsung antri buat nonton Bobby Lyle. Yang aku tunggu, karena pianyo…!😀 . Waks, Bobby Lyle sudah tua juga yah, tapi jarinya dan teknik piano-nya tetteep dah, super!! Beberapa lagunya beragam jenis-nya, kadang ada yang melodius seperti klasik, lalu ada yang maen rythm banget khas Africa. Saking cepatnya bermain, jari-jari yang meloncat-loncat di atas tuts kadang gak ketangkap oleh kamera, wuu… Tapi sisi yang ingin ditonjolkan ya memang benar, he is a flexible pianist, bukan hanya pianist jazz, tapi bisa juga klasik ataupun R’n B. Walaupun lagunya memang gak gampangan, tapi tetap nyaman buat dinikmati 🙂

Iseng-iseng selesai Bobby Lyle, ke KLA Project, yang ternyata penuhnya sama kayak pas Tompi tampil tadi. Wah, memang yah, musisi Indonesia memang lebih popular! Lagu-lagu yang dibawakan, soo POP.. tapi yah gapapa kan semboyan JJF kali ini adalah ‘It’s a Festival for All’, jadi kayaknya banyak ‘kontaminasi’ oleh selain Jazz yah, hihi.. it’s OK for me  :p . Setelah itu ke lobby deh, mau liat Vidi Aldiano (sok ABG gini..). Sebagai penyanyi pendatang baru, vokalnya stabil dan timbre suaranya empuk, nyante lah aura yang ditampilkan, hoho..

Pengen nonton Tribute to Luther Vandros, tapi whoa di Plenary udah ramai sekale, tampaknya saya memilih nonton si Antonio Pantarelli saja di lower ground. Berhubung dia adalah pemain biola (yang dari kemarin jarang, paling juga ada Hendri Lamiri dan Didiet doanx, yang dua2nya aku kelewatan, huhuhu…), jadinya aku penasaran deh pengen liat kayak apa sih? Dari posternya kukira dia Antonio Vivaldi, soalnya gayanya rada klasik dan gondrong gitu (emang Vivaldi gondrong?).

Antonio P
Antonio P

Pas nyampe di ruangannya langsung deh duduk di baris depan. Violinist-nya masih muda euy, tapi ada penonton yang nyeletuk, “itu laki atau perempuan yah?’, hehe… mungkin karena rambutnya ala Lady Rocker. Show itu kayaknya pemain-pemainnya cabutan deh, alias jam session, baru ketemu langsung maen, soale musisi yang maen di band-nya yang kemarin-kemarin pernah main. Jujur yah, awal – awal sih emang bagus sih.. tapi lama – lama kayaknya agak standar deh. humm… menurutku, maennya emang skill tinggi euy, tapi JAZZ-nya itu loh GAK dapet! Mungkin karena si Antoni ini sebenarnya adalah musisi rock, jadi kebiasaan pake improv.rock yah.. jadi pas digabungin dengan Saxophone yang jago itu, malah keliatan rada kebanting. But, usaha-nya OK lah, untuk musisi se-muda dia, kan jarang – jarang yang udah ber-skill seperti itu😀

Jadi mikir, ternyata… satu kesimpulan ku adalah, “Jazz itu berbanding lurus dengan usia. Rasanya semakin tua, semakin mantap maen jazz-nya, semakin ‘kena’ pula improvisasi-nya. Mungkin, mengutip dari perkataan salah satu musisi jazz, yang namanya Jazz itu memang berbanding lurus dengan pengalaman hidup. Sesuatu ide yang ditumpahkan ketika orang tersebut sudah mengalami kematangan dan pengalaman, pasti akan terdengar lebih ber’jiwa’, beda deh.. 🙂