Op.Gi2

Nyo terkena sindrom umur 21, yaitu tumbuh geraham2 baru…

Setelah hari Rabu ke dokter gigi, yang semula rencana-nya hanya mau cabut 2 gigi dengan bius lokal, ternyata setelah melihat hasil foto Panoramic-nya…harus dicabut 4 gigi! Semuanya adalah geraham yang baru tumbuh, tapi abnormal. Kanan bawah udah tumbuh utuh, tapi ketutup gusi sehingga harus di’bebas’kan. Kanan atas, dari 1 tahun lalu segitu2 aja, masih kecil karena miring. Kiri bawah, tumbuh melintang miring ke arah dalam. Kiri atas, tumbuh ke arah luar/pipi. Wah, heboh deh… :p

Alhasil, jadilah rencana untuk operasi gigi dengan bius total hari Jumat pagi. Agak serem juga sih, karena baru pertama kali operasi, bius total pula di ruang OKA/kamar operasi.

Jumat, 5 Juni 2009

Jam 7 pagi udah tiba di RS untuk pengurusan administrasi dan siap-siap di ruang operasi sama mama. Ganti baju operasi (gak bisa make-nya) dan dipasang infus. Jam8 pun tiba dan dokter bius beserta dokter gigi sudah datang 😀 . Baca-baca do’a deh biar tenang.. Dibawa-lah masuk ke ruang operasi yang “wah, ternyata kayak yang aku pelajari pas kuliah pak Soegi dengan topik Operation Room!”, jadi inget salah satu soal ujian-nya: ‘Sebutkan alat – alat yang terdapat dalam ruang operasi?’. Ada operation lamp, monitor jantung,…

Terputus tiba – tiba karena dokter bius datang, “Kita mau bius dulu yah?” . Okay.. Bismillah.. Bius-nya disuntikkan ke infus, hfff… agak nyeri sih di tangan pas obatnya masuk. 1.. 2… BLEG! Langsung gak sadarkan diri.. hehehe, segitu cepatkah obat bius itu bereaksi, aku-nya yang emang pelor  :p . Udah deh, gak inget apa – apa lagi.

…………………………………………………………………………………………………………

Setelah selesai operasi…

Bangun setengah sadar, masih dengan mata terpejam. Masih terbaring di ruang operasi ternyata, Alhamdulillah udah selesai yah operasinya.. Tapi? Tapi kok jadi kejang – kejang atau menggigil gini? Terus-terusan menggigil gak bisa berhenti. Yang kudengar, orang – orang disana pada sibuk, memasang oksigen dan masang alat lain ke aku. Dokter bius pun dipanggil-panggil dan ibu dokter gigi mendekap-ku yang masih menggigil. Setelah berapa saat, yang aku liat jam pukul 12 kurang, tiba – tiba dokter bius menyuntikkan obat lewat infus, dan… kejangku berhenti. Alhamdulillah… lalu gak sadar lagi 🙂

Sadar- sadar udah di kamar rawat aja.. fiuh.. ternyata, katanya pas baru mulai operasi tadi, saat dokter gigi-nya baru nge-bedah gusi-nya 1 sayatan aja, darahku muncrat2 gak bisa berhenti. Terus ditanya-lah mama, “Apa darahnya kental?”. Soalnya kalo kasus seperti itu biasanya pada orang yang berdarah kental dan minum obat pengencer darah. Emang sih, pernah minum obat pengencer darah karena kental, tapi itu udah lama banget, udah lebih dari 1 tahun lalu! Heuu… kok bisa ya? Gak tau deh terus diapa-in biar operasi-nya akhirnya lancar.

Lalu juga, ternyata di geraham bawah ditanam tulang buatan. Mama langsung khawatir, tulang apakah? Heh, ternyata itu cuman nama-nya, sebenarnya sih bukan berupa tulang tapi dari bahan kimia yang dituang untuk menyanggah ke geraham yang bolong agar tidak turun dan nyeri..ceu nah. Tapi sepanjang yang aku belajar di kuliah Biomaterial, kalo untuk tulang2 itu biasanya di replace-nya dengan bahan polimer atau logam, hehehe… Seru juga  :p

3 hari ini gak boleh makan dulu, bahkan bubur pun gak boleh… jadi di RS di infus, dan cuman boleh yang cair seperti susu, jus2 buah, kaldu. Laperr… Tapi Alhamdulillah, sudah lancar operasinya. Aku juga nge-liat 4 gigi yang sudah almarhum (dan akan dikubur besok). Ternyata ada 2 gigi yang utuh (yang gede lurus yang ketutup gusi), yang kaki-nya miring), yang lain-nya udah serpihan2 (kok bisa ya? Apa lapuk? atau sengaja dipecahin?). Hohoho…🙂