Vanya es baja ^^

Well, setelah lama terkukung dalam dunia mahasiswa di Bandung dan dunia kerja -yang pasti lebih banyak dominasi cowok-nya- ternyata setelah NyoNyo ikut kursus intensif, jadi agak linglung. Aha, agak cultural shock (masih euy) sama Jakarta zaman sekarang. Apalagi sekarang di dominasi cewek2 dan anak-anak muda Jakarta. Baru nyadar, aku-nya yang katro atau ketinggalan zaman yah? Kayaknya suasana anak-anak muda di Bandung beda ya dengan di Jakarta.

Humm… kadang masih agak shock sih kalau liat bahwa sekarang udah biasa cewek-cewek muda jalan dengan hanya pakai celana super pendek atau rok mini dengan belahan atau tank-top yang agak rendah (maaf). Baju terusan pendek, yang biasanya ku pakai sebagai baju atasan, tapi ternyata bisa dipakai tanpa bawahan disini. Waw..Di rumah sebelah yang merupakan kos, juga cewek2-nya pada pake celana super pendek banget kalo jalan2 keluar. Udah dilaporkan karena meresahkan warga, dugaan rumah artis2, dsb, tapi yah bergitu.. Tampaknya, nilai-nilai adab ke-Timur-an udah diacuhkan di Jakarta sekarang, semuanya menjadi ‘BIASA’ saja. Juga ternyata alkohol/wine/champagne disini gak dipandang ‘aneh’ lagi sama anak muda. Huff.. ini aku yang kurang gaul ato emang udah dari dulu? Halah..halah…😦

Tapi tentu aja gak semuanya anak muda kayak gitu kan di Jakarta… masih lebih dan super banyak lagi yang lebih berprestasi dan membanggakan!! ^^ . They’re all nice..🙂

Oia, mending cerita yang asik-asik aja deh.. Soal ‘salah sangka’ di tempat kursus. Pas pertama kenalan dengan satu teman, aku ditanya, “Kelas berapa?”.

He? aku jawab, “Udah lulus.”

“oh, ud lulus SMA?”

“Udah lulus kuliah..”

“Haaa??? Gak nyangka!!”

&&^%$#@!(

Trus kejadian ini juga terulang 2x dengan pertanyaan, jawaban dan respon yang sama untuk penanya yang berbeda. Lalu, ada lagi..

“Lo kelas berapa?”, padahal yang nanya anak kelas 1 SMA, huh…

“Hmm… udah lulus kuliah, uda kerja.”

“Haaa?? Gak nyangka, masa sih? Kok kamu malu2 gitu sih.. kukira masih kecil, soalnya kan yang malu-malu biasanya kan anak SMP…”       >,< . Tapi kalo kata orang-orang tuh, biasanya perempuan kalo pake jilbab keliatan lebih muda lho..;p  (ini hanya opini, jangan dijadikan alasan primer, hehe..).

Bukan cuman teman, ternyata Nyo juga mengalami hal serupa dengan gurunya. Pas lagi bahas tentang tanggal lahir, gurunya tanya, “Kapan tanggal lahir Anda?”

Aku jawab, “2* *** 1987…”

Kata gurunya, “1987?”

Aku mengangguk. Gurunya bingung, sambil menuliskan angka ‘1987’ di papan tulis, berpikir kalau aku salah ngomong atau gak ngerti pertanyaan-nya, sambil menunjuk-nunjuk papan dan bertanya lagi ke aku, “une mill neuf cent QUATRE-VINGT-UIT sept (1987) ou QUATRE-VINGT-DIS-UIT sept (97)???”

Heh, masih belum percaya juga! Aku dengan yakin jawab, “1987!!”.

Langsung di kelas serentak pada koor, “Haa…??? tahun 87??!! Masa sih?? ah bo’ong ah..!”. Wajar aja mereka berkata gitu, soalnya pada jauh lebih muda semua lahirnya, rata-rata anak2 SMA gitu deh. Huhu..jadi ketauan deh udah tua  (-__-;)

Beuhehehe…. yang bener aja!!! Masa 1997??! Masa aku disangka 12 tahun?? Hix.. tapi kayaknya wajar juga sih, soalnya anak di sebelah ku 13 tahun tapi tingginya, aku cuma se-leher-nya! Haha…😀 . Nyo kan udah mau ibu-ibu, kok masih dikira anak-anak? Padahal 12 tahun itu kan aku baru lulus SD, alias… berarti dari zaman kelas 6 SD Nyo gak tumbuh dunx?! (ada benernya juga sih, tinggiku dari 6 SD ampe sekarang nambah 2 cm, hehe… Alhamdulillah lha, masih ada perkembangan ^^)

Pas hari Sabtu, di tempat kursus yang berbeda… Saat disuruh buat contoh kalimat, akhirnya aku membuat kalimat di papan tulis, “Vanya es baja, no es alta“. Whehehehe…  I accept that and I’m hapPy, semoga aja bisa terus awet muda yah..😀