Jalan – jalan ke Negara Kompeni.. :p

30 Agustus 2009

Alhamdulillah.. nyampe juga di  negara kompeni, hehehe… Setelah berbulan berlakangan ini merencanakan trip sebelum masuk kuliah. Musim panas kok dingin ya pagi-pagi,brr.. Dari Schipol menuju ke City Centre, yang untungnya booking hotel tepat diseberang Amsterdam Centraal Station. Jadwal hari ini, pagi – pagi berangkat ke Leiden untuk mengunjungi Yuk Geri, kerabat papa yang wong ex-Plaju. Naik kereta kesana gak terlalu lama sih, tapi agak kaget setelah sampe di Leiden. Wew, sepi… apa karena hari Minggu pagi? Sama sekali gak ribut, kalem, gak ada suara orang teriak – teriak, klakson, atau apa pun.. heuu..Dari stasiun naik bus ke Leiderdorp, agak nyasar sih kelewatan tapi Alhamdulillah nyampe juga  ^^ .

Perjalanan menuju rumah Yuk Geri melewati rumah – rumah warga yang lucu, sama semua dan ada danau yang indah. Tapi jarang banget keliatan ada orang lewat, eheu.. tiap orang yang lewat pasti bawa anjing, kemana – mana. Huhu..serem, Nyo kan takut sama Guguk  -_- . Sampai di rumah Yuk Geri, kita mengeluarkan barang – barang titipan dari Indonesia, mulai dari mpek – mpek, rokok, tempe, salak, sambel ati, abon sampe cuko, hehe… Di rumahnya juga ada dua anjing yang sudah memiliki sertifikat lulus pelatihan menjadi anjing penjaga kakek – nenek. Selain itu, di dalam tubuh mereka juga udah ditanamkan chip, jadinya ketauan siapa majikannya, dsb.

Me n Oma Gerry.. aku dikasi sweater loh, tuh yang aku pake

Me n Oma Gerry.. aku dikasi sweater loh, tuh yang aku pake

Kayaknya jadi sepuh di negara kompeni sangat terjamin ya, semuanya udah ditanggung. Ada pengasuh yang datang satu minggu sekali untuk mengurus dan menemani. Ada kursi roda yang canggih deh (di Indonesia gak pernah ngeliat yang kayak gitu soalnya), dan gak hanya satu dapatnya. Ada toilet/kloset yang canggih dan otomatis, disesuaikan dengan kebutuhan mereka. Wah, pantesan aja yah kebanyakan dari tadi ngeliat banyak banget sesepuh.Oia, Yuk Geri juga ngasi keju khas Belanda yang gede itu..waaa.. enaknyo. Ada lagi kue keju nyonya Belando, yummy banget! Aku juga dikasi sweater nenek  :p  . Makasi banget…hehe, senang deh.. ^^

Yuk Geri orang Belanda, tetapi lahir dan masa kecilnya di Plaju, Sumsel, Indonesia, jadinya bahasa Indonesia-nya masih lancar banget loh. Terus masih ada juga kebiasaan orang Indonesia yang dibawa ke Belanda, yaitu pakai ‘botol cebok’ di kamar mandi. Hihi.. maksudnya gayung kali ya? Tapi disebutnya begitu katanya. Kalau teman – teman Belanda-nya tanya, “Kenapa ada botol di kamar mandi?” . Dijawabnya, “Iya, ini karena orang Indonesia itu sering haus kalau dalam kamar mandi.”. Ehehehe… ada-ada aja  :p

depan LUMC.. Enak banget di Leiden, adem.. :D

depan LUMC.. Enak banget di Leiden, adem..😀

Dari Leiden, kita menuju ke Delft pakai kereta lagi melewati Den Haag. Tadinya mau ke Den Haag juga, liat madurodam, tapi gak jadi karena gak ada anak kecil yang ikut nih dan lumayan juga bayarnya  :p . Ke Delft cuman penasaran aja mau liat TU Delft, kayak apa sih? Dulu mau masuk situ kan tapi gak jadi..  Ternyata stasion Delft agak lebih ramai dibandingkan Leiden, tapi tetap aja ngerasa sepi (enakan Amsterdam, rame). Sampai di TU Delft, eh, sepi  juga..mungkin karena hari minggu ya dan belum mulai kegiatan perkuliahannya. Sayang disana gak nemu gedung Biomedical Engineering-nya.

31 Agustus 2009

Rencana hari ini à keliling Amsterdam! Hihihi.. pertama – tama Nyo beli dulu iAmsterdam Card di Central Station, biar lebih murah untuk kemana – mana. Jam 9 memulai trip hari ini dengan Canal Cruise di kanal – kanal Amsterdam. Kebanyakan yang ikut udah pada putih semua rambutnya, hihi..mungkin mereka mau menikmati masa tua yah.. Sepanjang sungai Amstel, terdapat banyak bangunan – bangunan khas Amsterdam yang kecil tapi lantai tiga keatas, dari batu bata dan di atasnya ada cangklongan buat narik barang ke loteng karena dulunya dipakai buat gudang tempat penyimpanan.

Dari Canal Cruise, memulai perjalanan dengan trem ke Museumplein. Nyo pengen banget ke Concertgebouw! Tapi sampe sana ternyata lagi direnovasi dan konsernya baru mulai jam 5pm, huhuhu… T,T  . Kapan ya bisa nonton konser orkestra di Eropa? Yasu deh, jalan ke Museum van Gogh. Sebenarnya agak – agak gak nyambung juga sih dengan lukisan – lukisannya. Entah apa karena aku kagak ngerti masalah seni lukis, rupa, gitu2..hihi.. padahal museum itu rame banget, masuknya aja ngantri. Pada rajin deh, satu – satu lukisannya diliatin, diteliti, terus didengerin audio-guide-nya.

Amsterdam canal

Amsterdam canal

Karena bosen, jadinya langsung pindah jalan ke Rijkmuseum yang letaknya dekat dengan Museum Van Gogh. Sayang lagi, hiks, lagi direnovasi juga.. Tapi dalamnya dunk, top dah! Masuk – masuk udah disuguhi lukisan – lukisan yang kayak di gambar dalam buku sejarah SMP, ahahahha…😀 . Gambar – gambar kapal VOC, perang di laut, gubenur – gubenur Belanda, dsb. Lucu banget, jadi ada ikatan emosional nya, karena kita betah banget dijajah 350 tahun. Bahkan ada tempat bayi yang dari ukiran Jepara loh.

Diatas ada lukisan – lukisan karya pelukis Belanda yang terkenal, seperti Rembrant, dsb. Aaahhhh…. Tapi yang paling aku terkesima itu pas liat lukisan THE NIGHT WATCH, karya Rembrant yang spektakuler!!! Mungkin istilah Indonesia-nya judulnya à Nge-Ronda Malem2 kali ye? Whoaa… ada penjelasan2nya mengapa lukisan itu begitu terkenal, dan setelah mengamati di depan lukisannya sendiri ternyata memang, wow..!! Misterius, briliant dan cerdas. Sayang ada potongan gambarnya yang hilang karena dipotong oleh seseorang. Belum lagi ada tulisan 18 nama tersembuyi yang baru bisa diungkap bahwa itu nama siapa wajah yang man di lukisan tersebut. Keren..😀

The Night Watch - Rembrant

The Night Watch - Rembrant

Puas di Rijkmuseum, beralih ke Amsterdam Tulip Museum di daerah Jordaan. Kesana gara – gara mama pengen liat bunga tulip. Eheu.. aku udah bilang kalau bunga tulip berbunga hanya pada musim semi. Kan benar kan, pas sampe sana ternyata yang ada Cuma ‘bibit’ tulipnya doang yang kayak biji nangka -__- . Sedangkan di dalamnya lebih banyak jualan merchandise berhiasan bunga tulip. Kasian Mama, dulu ke Turki nyari bunga tulip juga pas summer, jadi gak ketemu. Yah, kapan – kapan deh ya kalau musim semi kesana lagi biar bisa liat  :p

Dari sana, menuju ke daerah Dam square. Yups, kita ke Madame Tussauds! Atraksi ini gak gratis kalau masuk pakai iAmsterdamCard tapi dapat diskon dari 22 EUR jadi sekitar 16 EUR, lumayan lha..hehe..Masuk ke atraksinya ternyata digilir naik lift sampai kapasitas tertentu baru dibawa ke ruang pertama yang menjelaskan tentang sejarah Belanda, lalu masuk ke area zaman Belanda abad 18-an. Foto – foto dunks… tapi ternyata kegembiraan dan suasana ceria tidak berlangsung lama.

Tiba – tiba ada suara, “..dan sekarang kalian akan memasuki ke DARK SIDE dari Belanda abad 18-an!!” . Jeng..jeng… pintu dibuka dan ada tulisan ‘Bagi anak – anak dan yang perpenyakit jantung, lewat sini (mengindari ruangan itu).’ . Dan kebetulan yang baris paling depan anak – anak, mereka langsung nangis keras pas liat ada apa di depan ruangan itu. Ruangannya gelap dan ada prajurit Belanda yang seram mengacungkan tangannya ngajak – ngajak nantangin para pengunjung untuk masuk ke dalam. Hii… seram deh, takutnya ‘dimasukin’ sesuatu tuh patung. Mana bunyi – bunyiannya kayak cambuk – cambuk penyiksaan, hii….

Akhirnya ada juga laki – laki yang berani untuk masuk duluan sehingga kita ngikutin aja dibelakangnya. Tapi dasar aku penakut yah, sepanjang dalam ‘Chamber of Horrors’,  SAMA SEKALI gak buka mata, liat ke bawah aja lari – lari sambil megangin (narik – narik ding) baju cewek bule di depanku. Waaa…. Seraaam, bunyi – bunyi dan light efeknya aja udah bikin deg – degan, apalagi kalau ngeliat, huhu.. tapi katanya, di dalam ruangan itu penuh dengan tahanan bawah tanah Belanda yang horror dan narik – narik pengunjung yang jalan di tengah – tengah. Juga banyak tangan – tangannya yang keluar dari kerangkeng penjara untuk menjegal pengunjung. Aku sih kagak liat yah, jadi jalan aja terus.. padahal katanya pas aku jalan gitu, ada tangan si tahanan horror dari kanan yang mau narik, eh aku malah mendekati ke selnya. Untung aja lewat, fiuh.. (mungkin aku kependekan) ^^

Abis keluar dari Chamber of Horrors, udah lega deh… haaahh… jadi cumin bertualang dan foto – foto dengan patung – patung selebritis, hihihi… lucu juga, walaupun kalo uda jadi foto, malah keliatan kayak patung biasa, eheuu…  Sekianlah keliling Amsterdam hari ini. Pulangnya ketemu kolega papa disini buat makan malam alias buka puasa. Kita untungnya ketemu restoran Mesir yang Halal, jadinya disuguhin kurma untuk tajil dan makannya khas Timur Tengah deh, hihihi… Alhamdulillah… J