Paris yang antik..

1 September 2009

Siang – siang dari Amsterdam menuju Paris dengan Thalys, kereta internasional. Melewati Brussels, Belgia dan setelah sekitar 4 jam akhirnya sampai di Paris sore. Sampai di stasiun Paris langsung agak ilfil, eheu… suasananya beda dengan Belanda. Btw, sepertinya Belanda, apalagi di Leiden lebih bersih deh, dari segi kebersihan jalan dan toilet. Hwaahh… I love Leiden!!😀

Untungnya lagi booking hotelnya tepat diseberang Gare de l’Est, yang juga dekat dengan Gare du Nord, stasiun saat tiba dari Belanda. Sore – sore setelah naruh koper – koper, langsung jalan, niatnya pengen ke Gallerie Lafayette. Agak shocked (lagi) jalan di Paris… eheu, ternyata polusi! Mungkin karena banyak mobil yah. Ada juga gembel, gelandangan gitu .. jadi inget Jakarta deh. Belum lagi suara bisingnya, sering banget sirine mobil ambulans atau polisi. Mungkin criminal juga tinggi? Hmm.. gak tau deh ya. Tapi so far, merasa kurang nyaman aja di Paris  L

Setelah jalan gak tentu arah, ternyata lain sama yang dip eta. Gallerie Lafayette masih jauh dan udah gak sanggup lagi jalan. Akhirnya naik metro aja kembali ke hotel, karena nyari halte bus gak ketemu – ketemu juga, ehehe… Naik metro pertama kali di Paris, hmm..agak seram karena suasana bawah tanahnya lumayan gelap -__- . Sepertinya lebih nyaman MRT Singapore (mungkin lebih baru). Huu… kenapa jadi negative terus kesannya dari tadi ya, maap2..

2 September 2009

Hari ini rencana keliling Paris. Awalnya aku udah bikin rencana dan tujuan – tujuan berikut skema naik metro mana – mana aja, beli tiket Paris Visite, dsb. Tapi mengingat kesan metro dan jalanan Paris yang aku tangkep kemarin tidak ‘bersahabat’, jadinya mending ambil tur aja deh. Di stasiun, bagian Tourist Service, beli tiket l’Open Tour, yaitu bus keliling Paris yang bias Hop-On-Hop-Off sesuka kita. Hihi.. untuk 29 EUR nampaknya lumayan worth it deh, daripada waktunya abis dan capek jalan kaki turun naik metro.

Tujuan pertama adalah Musee du Louvre!! Wah, pengen banget kesini semenjak pertama kali tau gara – gara Da Vinci Code. Memasuki gerbang Musee du Louvre langsung deh berganti dengan pemandangan yang INDAH! Waw… keren! Tak lupa foto – foto di depannya dan di depan Jardin des Tuileries. Piramid beningnya yang khas di tengahnya, padahal ternyata museumnya tuh dibangunan sekelilingnya lho (baru tau..).

Musee de Louvre

Musee de Louvre

Masuknya 9 EUR untuk adult. Sampai disana tapi ada kabar dari Indonesia bahwa terjadi gempa di Jakarta Bandung. Jadi sempat panic sebentar nanya kabar rumah dan lain – lain di Indonesia. Heuuh.. Alhamdulillah semuanya gak apa – apa. Jadinya lanjut ke eksibisi Louvre..pertama liat – liat dulu ke bagian Egypt, patung Sphinx, pyramid, artefak, dsb. Lalu, ke bagian Greek and Roman, banyak patung – patung dan karya seni yang antik. Walaupun aku gak ngerti sih sebenarnya itu apa – apa aja. Yang paling terkenal tuh Venus de Milo. Sering liat gambarnya di majalah – majalah, hehe, padahal aslinya ‘oo..gitu..’, patung Dewi Aprodithe, dewi cinta.. :p

Tadinya pengen ke bagian Art of Islam… tapi sayangnya masih tutup, baru dibuka tahun 2010/2011. Nah, aku liat di posternya tuh rancangan kalo udah jadinya bakal keren banget so pasti! Karena dibikin satu bagin gede sendiri.. kalau Louvre kan tengahnya pyramid, nah kalau bagian Art of Islam itu tengahnya kayak model bangunan bening juga tapi berbentuk ombak. Modern deh.. J . Ntar lah kesini lagi kalau udah resmi dibuka, hoho…

Nah, yang paling ditunggu adalah ke lukisan Monalisa! Untuk kesana harus melewati ke bagian lukisan – lukisan Italie… di sepanjang itu penuh dengan lukisan – lukisan religious, tapi kok gak liat yang The Last Supper yah. Pas masuk ke bagian eksibisi Monalisa, kaget! Hah? Kecil banget lukisan Monalisa-nya.. hehe.. dikirain ukurannya lebih gede dari itu. Tapi keren kok… J

Setelah puas liat Monalisa, memutuskan untuk menyudahi keliling Louvre karena musti melihat sisa Paris yang lain. Bus l’Open Tour udah nyampe depan Louvre sehingga kita langsung naik dan menuju ke NotreDame. Gerejanya di Hunchback of NotreDame ini memang unik yah, dan tidak terlalu seram. Tapi kita Cuma liat dari atas bus aja, gak turun atau masuk. Abis itu juga melewati Musee d’Orsay, tempat karya – karya seni Prancis. Di Concorde, ada Obelisk dan taman yang indah…

Beralih ke Champs-Elysees… beuh, rame banget! Orang – orang banyak banget hilir mudik belanja (?) dengan sibuk. Tapi lucunya ya, sepanjang perjalanan tadi yang aku liat para karyawan pria yang mondar – mandir semuanya pake jas, klinis..apa kalau ke kantor, semua harus rapi banget kayak gitu? Kita gak turun di Champs-Elysees, ngeliatnya bikin males belanja  :p

Arc de Triomphe

Arc de Triomphe

Di ujung Champs-Elysees terlihat Arc de Triomphe yang terkenal itu. Tapi gak bias foto – foto disitu, agak susyah.. Ternyata ada ukiran gambarnya di Arc de Triomphe, lambing kota kesibukan banget yaw.. Setelah itu, berhenti di Trocadero. Tau dunks buat apa? Buat apa lagi selain untuk mendapatkan sudut terbaik buat foto dengan latar belakang menara Eiffel. Saat menaiki tangga Trocadero di atas, langsung disambut dengan menara Eiffel yang menjulang sejajar diseberang. Rasanya tuh, WOW, banget view-nya… Subhanallah..😀

Ternyata banyak banget juga orang yang foto – foto disini. Belum lagi banyak tukang jualan yang menawarkan gantungan kunci Eiffel dan pajangan bentuk Eiffel yang murah meriah, hihi… riweuh euy! Tapi yang aku paling suka tuh, Eiffel dengan di depannya taman Trocadero-nya indah sekali, ada air mancur nya, rumput hijau, langit biru, waaahhh…

Lalu berjalan kea rah Champs de Mars untuk melihat menara Eiffel dari dekat (maklum lah pertama kali, hehe…jadi penasaran). Subhanallah ya.. orang zaman 1700-an udah bisa buat kayak gini, ck ck ck… Wew.. orang – orang ramai pada antre naik ke atas. Pengen sih tapi antri nya itu lho, kayaknya lama banget.. Puas deh ngeliat Eiffel hari ini ^^

Eiffel dari Trocadero

Eiffel dari Trocadero

Kita lanjut perjalanan dengan bus ke Esplanade de Invalides, disana ada gereja Saint Louis dan museum yang lumayan indah. Lalu, balik ke Madeline, dimana ada juga Eglise de la Madeleine. Dari sana jalan ke gedung Opera, wow, indahnya, tapi kok di baliknya tulisannya Academia Musique yah dengan hiasan yang klasik dan berjejer nama – nama musikus klasik mulai dari Mozart, Beethoven, Bach, dsb … heuheu… kereeennn….😀 . Deket juga ke Gallerie Lafayette. Akhirnya belanja – belanja deh disana… mall dengan gaya Eropa antik, whehe…

Naik bus lagi melanjutkan perjalanan pulang kea rah Gare de l’Est. Melewati daerah Moulin Rouge (kayaknya dulu ada filmnya yah), yang sepanjang jalan nampaknya mengharuskan untuk menundukkan pandangan, heuu… Lalu lewat Espace Dali, dan Petit Palais serta diseberangnya Grand Palais, bangunannya cantik  J . At last, pulang deh nyampe dekat hotel, sebelumnya belanja dulu buat makan buka puasa di restoran Kebab Turki, yang porsinya ternyata heuuff… bisa buat buka dan sahur sekalian! -_-;

3 September 2009

Pagi – pagi dari Gare de l’Est berangkat ke Zurich dengan TGV. Alhamdulillah hotel-nya baik, jadi satu koper gede bisa dititipin di luggage room selama kita di Swiss. Perjalanan memakan waktu sekitar  4.5 jam, tapi TGV lebih nyaman dibandingkan Thalys, ehehehe…