Sejuknya Swiss..

3 September 2009

Sampai di Zurich jam 1 siang, tapi menukarkan uang dulu ke CHF, lucu – lucu deh warna uang kertasnya, ngejreng bo’.. Walaupun Swiss udah jadi Negara Schengen, tapi masih belum gabung ke EURO. Sepanjang perjalanan di kereta tadi melihat pemandangan yang fresh dan rumah – rumah desa yang unik. Tapi saat sampai di Zurich, agak kaget karena wew..RAME banyak orang lalu lalang!! Belum lagi traffic – nya ribet, karena ada mobil lalu jalur tram, orang nyebrang, serem ketabrak.. mirip kayak Amsterdam sih, tapi di Zurich jalannya lebih sempit.

Sampai di hotel, kaget lagi… ternyata plug di Swiss lain dari belahan dunia mana pun! Haahh… mana pernah liat colokan model kayak gitu! Bentuk segitiga kecil bulet2..jadinya belanja dulu deh di Migros yang untungnya aja tepat seberang hotel  :p . Hotelnya gak ada A.C nya sih.. apa mereka udah dingin kali ya, jadi pas summer benar – benar dinikmati panasnya.

Mumpung belum sore, buru – buru beli ZURICHCar d di stasiun HB dengan harga 19 EUR udah bisa gratis transportasi, boat cruise, trip ke Uetliberg ‘Top of Zurich’, diskon untuk belanja, dsb. Yang aku cari sih pengen river cruise di sungai Limmat melewati 7 jembatan kuno di atasnya. Akhirnya kesampean juga, walaupun hujan tapi trip-nya asik.. bisa melihat pemandangan kota Zurich dari sungai dan yang paling senang saat keluar di ZurichSee alias danau Zurich yang luas… Waaaahh… pemandangannya Subhanallah… J

Lake Zurich

Lake Zurich

Tadinya pengen nerusin boat trip ke desa Heidi, di Rapperswil, ujung ZurichSee. Sayangnya uda sore dan kesana memakan waktu lumayan lama euy. Yah, kapan – kapan deh, hehe… Setelah itu menelusuri jalan BahnhofStrasse alis pusat perbelanjaan terkenal buat sekadar liat – liat jam Swiss, dsb. Hmm… ternyata memang paling  mahal di Zurich yah. Di supermarketnya aja harga makanan lebih mahal – mahal dibandingkan Amsterdam atau Paris. Bahkan toiletnya pun juga! Kalau di Paris atau Amsterdam hanya bayar  50 cent EUR, tapi disini 2 CHF!! Apaa… buat masuk toilet aja 20rb? Heuuff.. mau gimana lagi kalo udah terpaksa  L  . Padahal sih untuk kebersihannya sih standar aja.. gak kayak di Belanda yang tiap disediain cairan untuk bersihin /antiseptic seat kloset (untuk cewek), diperhatikan benar ya kesehatan.

4 September 2009

Rencana hari ini adalah ikut tur ke Mt. Titlis.. aku udah booking tepat sebelum berangkat, hehe… uniknya yang guide di bus udah nenek tua, tapi masih lincah dan enak jelasin bahasa Inggris-nya. Btw, di Zurich ini mereka pakai bahasa Jerman. Eheu.. beneran deh gak ngerti bahasa Jerman aku!

Sebelum ke Mt.Titlis, melewati dulu Lucern, yaitu katanya sih Heart of Switzerland. Memang sih, pemandangannya lebih bagus dibandingkan Zurich yang riweuh. Oia, Zurich itu bukan ibu kota Swiss lho..melainkan Bern. Zurich hanya kota pusat financial Swiss… Setelah itu melewati juga area tur Mt.Pilatus. Tapi kita gak turun karena memang gak booking untuk itu. Di Mt.Pilatus ada kereta api tercuram di dunia!! Jadi naiknya itu hamper 90 derajat dan sebelahnya langsung jurang! Hhh.. walaupun pemandangannya stunning tetap aja deh kagak mau, serem..

Akhirnya sampai juga di Mt.Titlis setelah perjalanan panjang. Unfortunately, weather forecast hari ini bilang bahwa aka nada hujan dan angin kencang. Jadi katanya Ice Flyer dan Glacier Park nya bakal tutup dan tidak dioperasikan. Kecewa sih emang tapi yasulah… lagipula dari awal juga emang kita gak ada persiapan. Yang bener aja! Masa mau ke gunung es gak bawa jaket super tebel, topi kupluk, kaos kaki tebel atau sarung tangan! Akhirnya beli dulu deh sarung tangan yang mahal harganya disana, karena belum mulai juga tanganku udah dingin :p

Untuk naik ke Mt.Titlis, dari dataran yang masih hijau naik gondola yang tinggi banget ke atas gunung. Di bawah liat banyak sapi Swiss yang rebut bunyi lonceng nya. Lucu banget deh, kayaknya mereka sehat – sehat semua disana. Pantesan aja keju nya enak, susu nya juga 😀 . Ke atas lagi, ganti cable car yang lebih gede ke ketinggian sekitar 2000 meter di atas laut, brrr.. uda dingin nih.

Dalam ROTAIR

Dalam ROTAIR

Ini dia intinya… kita berganti cable car ke ROTAIR! Itu adalah aerial gondola pertama di dunia yang bisa berputar di atas, jadinya kita bisa dapat pemandangan ke 360 derajat. Sayangnya agak kabut saat itu, jadi kurang keliatan salju – salju di gunungnya. Breathtaking sih…serasa menembus awan..😀 . Sampai di puncak Mt.Titlis, titik tertinggi di Swiss, ternyata ada 5 lantai, ada banyak restoran, tempat piknik, dan ke glasier.

Ke lantai paling atas untuk naik Ice Flyer… Tapi gak jadi karena pas keluar, anginnya super gede dan tangan kaki langsung semutan saking dinginnya! Ampir aja aku ketiup angin (lebai..). Brrr… kata orang – orang juga karena cuaca jelek, jadinya mereka gak terlalu bisa keliatan apa – apa di atas sana. Yah, nasib, hehe… :p . Tapi kita sempat main di Glacie Park – nya kok, lumayan seru walaupun tidak bisa terlalu menikmati karena salah kostum  L

Mt.Titlis...

Mt.Titlis...

Selain itu ada juga Ice Grotto alias Ice Cave di bagian bawah Glacier Park tersebut. Kayak di Ice World sih, tapi bedanya ini asli lho…hihihi.. dingin juga, suhunya mencapai minus. Puas maen – maen disana, sekarang saatnya pulang. Tadinya mau foto khas desa Swiss dengan kostum tradiosional sana. Tapi gak jadi, abisnya males ganti bajunya… selain itu mukanya juga gak cocok.. :p

Lucern dengan Alps-nya

Lucern dengan Alps-nya

Pas pulangnya, ternyat kabut udah agak turun jadi terlihat pemandangan yang Subhanallah… indahnya! Ada danau yang damai sekali keliatannya dibawah, serta jurang yang berselimut awan… waaaahhh…. Benar – benar lukisan di alam… J . Ramadhan yang indahhh….. Jalan pulang ke Lucern melihat pemandangan – pemandangan sejuk khas Swiss lagi dan membuat kita terdiam dan merenung akan kebesaran-Nya… J

Stunning...

Stunning...

5 September 2009

Meninggalkan Zurich saat matahari belum terbit, menuju ke Le Creusot, France… heuuff… liburan telah usai..