Ke Museum intrumen2 musik… :D

Hari ini rencana ke Usher Hall untuk melihat mengenai Scottish Orchestra dan ada apa aja sih disana. Waw, ternyata aktivitas musiknya sangat padat sodara2.. dikirain aku Eropa daratan aja yang begitu mengaprisiasi musik, tapi ternyata disini juga! Aih, senangnya… tiap minggu pasti ada konser, ditambah lagi pas weekdays juga ada, intinya sih selalu ramai konser lah.

Setelah belanja2, aku dan temenku ke Reid Concert Hall Museum of Instruments. Yup, aku penasaran disana ada alat-alat musik apa aja. Tempatnya sih gak begitu gede ya museumnya, cuman satu lantai diatas.. tapi koleksinya lengkap euy. Mulai dari alat tiup orkestra (oboe, clarinet, basson, trumpet, horn, trombone, dsb): ada English oboe, yg katanya sih pernah dipake Mozart pas dia berkunjung ke London. Ada juga serpent basson, ngelingker2 terbuat dari kayu dan kulit, hii… segede orang! Terus ada juga clarinet yg dipake di Mendhelson.

 Alat tiup tradisional: bagpipe dari zaman ke zaman, alat tiup Afrika, cina, aborigin dan negara2 lain. Alat musik gesek: waw… ada Viola Raksasa!! Bayangin dunx, Viola tapi ukurannya ampir kayak Cello.. dan di penjelasannya bahwa pemainnya harus memainkan viola itu diatas BAHU-nya, katanya si musisi tiap kali dia maenin tangan-nya sakit2, ahaha.. lagian..siapa suruh buat viola gede2, mungkin kalo buat si Hagrid boleh lha. Terus ada juga violin yang ber-senar 7! Haa…? wew.. opo ojo tuh. Keluarga para biolanya tua2 deh, tau deh dalemnya ada yg nungguin apa gak  :p .

Taken from Reid Museum website: Beberapa alat musik disana

Ada juga mandolin, sitar dan keluarganya dari berbagai negara dan zaman. Juga alat musik pukul kayak timpani2 dan tabla, alat2 tabuh dari negara lain. Sementara itu di ruangan sebelah, grup orkestra sedang berlatih… aiihh… keren.. jadi inget ISO… kangen kalian  T,T  . Aku juga pengen ikut latian orkestra… hiks2… 😦

Setelah itu kita makan di kantin mesjid Edinbra dan zuhur disana, kebetulan dekat dengan museum musinya. Alhamdulillah… Nyaman sekali di Edinbra (selain cuacanya lho), karena banyak sekali muslim-nya. Sekitar masjid banyak toko2 Halal. Contohnya, aku jadi dapat Baklava dan kue2 manis lain khas TImur Tengah yang sangat aku sukai.. :p . Waaa… di sebelah masjid juga ada supermarket Halal yang besar. nemu sambel coba..terus lengkap deh, termasuk juga daging2 halal, banyak euy…🙂 . Jilbaber juga dimana2, dari kota2 yg aku kunjungi kmrn di Eropa, disinilah yang terbanyak aku nemu para jilbaber  ^^ . Mungkin UK lebih kondusif ya buat beragama..

Melaju ke St Cecilia’s Hall Museum of Instruments… disini juga museum alat musik, tapi khusu untuk alat musik petik seperti harpa, Dulcimer (yg ini asal muasal-nya piano, dari Timur Tengah) dan juga of course keluarga pianyo, organ dan harpsichord. Nyampe di lantai atas, Nyo langsung kalap liat 3 ruangan penuh dengan pianyo dan harpsichord KUNO….!!! Waaaa…. langsung maen lagu2nya mbah BACH!! Toccata Fugue…teng..teng..teng…. tiba2 di Stop sama yang jaganya.

Waduh.. ada apa ya? nada-nada Baroque yang kumainkan berhenti seketika. Penjaga itu negur, “Mba, kalo mau main tolong cuci tangan dulu ya..” (dalam bahasa Scottish ala Hagrid tapi). Fiuh.. tak kita gak boleh dimaenin. Horeee…. berarti abis cuci tangan boleh maen lagi!! :D  . Yeaahh……. senang deh. Nada-nada Baroque dan Gothic (karena aku maenin lagu2 Eclipse) pun berlanjut. Tiba-tiba jadi lanjut nada-nada Pelo’ (maenin lagu Bandung soalny), lalu berganti jadi pop (maenin lagu Angin Malam Chrisye)…merasa kalo jadi aneh maenin lagu selain Baroque dan Gothic dengan Harpsi. Aih… Aku juga nemu Haprsi yang sustain-nya panjang, wew… (ehehe… dicobain atu2).

Me and Harpsi

Me and Harpsi

Terus ada juga Pipe-organ..hmm ato pipe-harpsi yah. Di ruangan bawah ada kayak Church-organ yang bertingkat-tingkat gitu. Ehehehe…. berasa kayak gimana..gitu, serem boo… Tapi seneng deh hari ini ke dua museum musik itu!! Pas keluar-keluar, seperti biasa.. namanya juga di Edinbra, di bawah jembatan pengamen Highland kembali beraksi dengan suara Bagpipe-nya! Walaupun aku sudah bernuansa Baroque abis ber-harpsi, tapi Edinbra memang tak bisa lepas dari suara bagpipe…🙂