Nonton Scottish Orchestra

Setelah ujian DSP mid-term, aku dan Sophia Jumat malam itu ke Usher Hall untuk nonton SCNO- Scottish Chamber National Orchestra. Mumpung pake student ID, tiket yang harusnya 30an GPB, jadi cuman 5 GPB, hohohoho… xD . Sampe disana, ke lantai atas dulu buat ikutan talkshow-nya dengan pemain contra bass.. wah, ternyata udah super kakek2 (bukan kakek lagi saking tuanya) yang main contrabass.

Si kakek jelasin ttg instrumennya, namany Christine.. sebelumnya dia pernah punya juga contrasbass lain, namanya Christine juga. Terus ada yang nanya, knp namanya itu terus? Dijawab deh, ya krn saya suka aja.. dia kan istri saya.. Semuanya pada ketawa. -__-;  … ah, gak penting banget.. pokoknya ni kakek suka nge-bodor deh. Dia jelasin pertemuan pertama dengan si Christin (yg ternyata udah lebih tua dari si kakek, dari abad ke berapa…gitu), dia nanya, “Eh, kamu dari Italia ya?”. Ternyata bukan, dia buatan Germany.. ahahahaha, cyape deh… gak penting lagi deh. Tapi gk hanya ketawa2 yang gak jelas juga (sebenernya aku maksa ketawa sih, soalnya semua orang pada ketawa, padahal aku gak ngerti si kakek ngomong apa.. ya gapapa deh, kasian kalo gk diketawain.. xD) , si kakek ngasi tau cara maennya dan berbagai style gesek contrabass-nya. Nice..🙂

Lalu, tibalah untuk masuk ke gedung konser-nya… saat melangkah masuk ke dalam langsung… waaaaaaa….. *__*  . Tak bisa berkata2… Impianku, kayak nonton konser orkestra di Eropa booo…!! Kursi2 merah, balkon2 di sisi bertingkat2, dan panggung orkestra dengan langit2 yang tinggi…. hwaaahhh…. se-saat takjub. Tapi sayang gak boleh ambil foto ato nyalain HP   T__T.. foto dalam memori aja lah. Aku nyari2 tempatku dimana kah? Ternyata karena student, jadinya gak di balkon (mahal), tapi di stall (dibawah). Yang senangnya, dapetnya di depan (baris ke 5 lah dari depan) dan TEPAT di tengah2 centre point, jadi enak lah liatnya… deket banget!  Alhamdulillah…😀

Sejenak baru sadar… kok ini yang nonton rambutnya pada putih2 semua ya? Alias kakek2 nenek2 semua… gak liat anak muda deh (kec.diriku, cuih…). Lho?? Lho?? Kagak laku kali ya disini… Yasulah, akhirnya konser Angelic Memories dimulai. Conductor-nya lucu deh, gendut dan rambutnya kriwil2 agak kribo gondrong pirang gitu.. jadi pas membungkukkan badan untuk hormat, rambutnya menjuntai2, hihihi…😀

16102009161

Depan Usher Hall

Waa.. lagu pertama, lagu instrumental-nya “Never Say Goodbye”. Wuidih… kereeennn…!! Tapi lagu2 selanjutnya saya hilang arah, karena gak ada buku petunjuk, gak ngerti.. pas mau minta sama petugasnya,”Mba, saya belum kebagian buku tadi.. bisa minta?”. Terus katanya, “Maaf, ini harus beli 2 GPB”. Hoalaaahh… gak jadi deh, huhu… tapi mereka maennya sip deh, bener2 kompak, jadi kedengerannya blend banget.

Apalagi solois violin-nya… beuh,,, pas lagu yang agak abstrak (aku agak gak ngerti jalan lagu-nya, terlalu rumit), penghayatannya lebay.. ampe merem2 berdiri, dan kayak kejang2 brrrppp maen-nya gitu… nape nih?? Tapi jadi seru.. untuk nada2 super tinggi, sama sekali gk meleset, padahal yang uda ampe pol itu batas senarnya. Teknik-nya heheuu… enjoy lah… senang!! 😀

Konsernya sangat singkat euy, jam setengah 9 udah pulang, hehe, baguslah…jadi kan gak kemaleman. Bus stop nya tepat di depan pintu Usher Hall enaknya gak usah jalan jauh. Eh, tiba2 si solois nya jalan melewatiku, bareng cewe/istrinya kayaknya… biasa banget tapi bajunya, jeans, kemeja dan lempeng banget, pake kendaraan umum juga. Hmm… apa musisi orkestra disini juga mengalami situasi ekonomi yg sama?😦

Hufff… pulang2, jalan ke Hall dingin euy… padahal belum masuk winter, tapi suhu menunjukkan sudah 2 derajat. Akhirnya jalan setengah lari biar cepet2 nyampe..what a great experience.. :D  . Mudah2an suatu saat juga bisa kesampean noton orkestra di Wina, yuhuuu…. ^^