Terjebak di Madrid

6 – 8 Februari 2010

Humm… benar-benar gak ngerti mau ngapain sebenarnya di Madrid, cuman gara-gara dari Jakarta pesawatnya harus tiba di ibu kota Espana ini, jadinya lumayan juga buat liat-liat sekitar dulu. Tapi sayangnya kesan pertama saat baru sampai di bandara Madrid udah gak enak. Pas aku baru keluar di ruang tunggu-nya, tiba-tiba ada seorang ibu-ibu orang Spanyol asli (agak mirip sama orang Asia, rambut hitam, kulit tidak terlalu putih, tidak terlalu besar badan-nya) sedang duduk dan terlihat sangat kaget melihatku. Si ibu itu langsung berdoa2, memandangku sambil ketakutan kayak liat apa, panik, berkomat-kamit heboh, terus sambil terus membentuk-kan ‘salib’ dengan tangan-nya (kayak lagi berdoa), tapi shock-nya itu menurutku agak lebay. Kayak ngeliat hantu aja..!!😦

Begitu aku mendekat dan duduk dekat situ, si ibu langsung berdiri dan kabur!! Haaa..?? Segitu parno-nya kah cuma gara-gara aku pake jilbab? Humm… mungkin emang di Espana ini mereka lebih ‘fanatik’ dibandingin dengan negara Eropa laen. Entah karena faktor sejarah (pengusiran orang-orang Islam di Spanyol) atau juga mungkin karena akhir-akhir ini ada beberapa bom di Spanyol yang dituduhkan ber-kedok muslim. Sepanjang mata memandang juga emang gada tuh jilbaber (di Madrid aku cuma liat 2 ding, itu sedikit sekali dibandingkan dengan negara Eropa laen, seperti UK – ini mah udah kayak Bandung, Belanda, France, bahkan Swiss). Heuuff….

Yasulah, nampaknya emang gak bisa dengan lugas menampakkan jilbab, jadi lebih baek ditutup pake topi salju deh, hahah… daripada ntar saya memicu keributan dan bikin parno semuanya…huhuhu…. (baru kali ini ada orang yang takut serem gitu ngeliat aku, hahahaha….  :D)

Musim dingin di Madrid, wah tidak seperti musim dingin di negara Eropa lainnya, kira – kira 16-20 derajat lah.. Udah gitu ditambah lagi saat siang hari mentari bersinar selalu dengan terik (gak kayak langit Edinbra yang selalu hitam muram sendu), kombinasi yang adem. Tapi saat sok-sok-an gak pake dobel yah ternyata emang lebih dingin daripada AC, hiks… Btw, jalan-jalan di Madrid kok riweuh ya, ditambah lagi gang-gang jalan yang super sempit (muat 1.5 mobil, lebih kecil dari gang-ku yang pasti – tapi dilewatin Bus coba!), tipikal nya begitu kali yah? Belum lagi bangunan-bangunan yang bikin Madrid ber-nuansa Spanyol, yaitu gedung dengan warna-warna nge-jreng menyolok mata: oranye, pink, merah, krem, kuning, putih, halah…  >.<

Palacio Real - Madrid

Oia, ada satu fakta menarik lagi, di Spanyol (mau di Madrid kek, Sevilla kek, dsb): orang (eh, turis) JEPANG banyak bangeeeettt……….!!!  Baru kali ini aku liat orang Jepang lebih banyak dari orang Cina dan India di suatu negara, bahakn Cina sangat sedikit dan orang India hampir gak pernah aku temui. Gyaaahhhhhh………. aku jadi penasarrraaannn: ada apakah hubungan antara Jepang dan Spanyol??? Rasanya kemana-mana dapat dengan mudah dijumpai restauran Jepang dibandingkan restaurant Chino. Hoo… why??

Harusnya di Madrid bakal meng-asyik-kan buat para pecinta bola, ada museum Real-Madrid lah, stadion yang terkenal (apa tuh namanya? gak ngerti aku..) dan selalu ada pertandingan bola hampir tiap hari. Tapi berhubung Nyo sangat ndak ngerti per-sepak-bola-an jadinya yah gak kesana-sana, masa bodo deh. Gak ngerti apa yang buat Nyo tertarik mengunjungi Madrid? 2 hari kemarin cuman leyeh-leyeh jalan-jalan di Puerta de Sol, yang buatku tuh terlihat sangat-sangt crowded dan tidak nyaman karena banyak tukang jualan, tukang cosPlay (mereka nyari duit dengan pake kostum-kostum aneh, mulai dari Mini Mouse, pura-pura jadi Yesus yang melayang, terus ada yang adi Gorilla – gak jelas, jadi matador, bahkan ada pula Doraemon yang kostum-nya kayak badut di Indo 15 tahun lalu, biru tua ngejreng dengan ukuran tidak proposional) untuk foto bersama, tukang ngamen (ini yang Nyo suka!! lumayan nonton-in lagu-lagu Spanyol dimaenin grup Latinos lengkap dengan sombrero! Wuiiihh…), dan juga mobil polisi yang berseliweran masuk ke area tsb, arrghh… >,<

Pengamen ber-sombrero dan gitar Espanole di Puerta de Sol, Madrid

Tipikal orang-orang kota besar emang ya: jalan seradak-seruduk nabrak-nabrak gak minta maaf.. hehe, yasulah.. Biasanya tur naek bus Hop-On-Hop-Off mengasyikkan, tapi baru kali ini di Madrid gak selesai rute dan super boring, heuu… kenapa ya? ditambah lagi kedinginan gara-gara sok gak pake ‘perlengkapan’ musim dingin standar, hiks.. Satu-satunya tempat yang dikunjungi adalah ke Palacio Real dan sekitarnya, hohooo….Yang lucu, udah jauh-jauh kesana, ehh…ada pengamen yang ngiringin masuk Palace dengan Akordeon, jago bangeeettt maen-nya, tapi ternyata lagu yang di maenin (setelah berapa saat mencerna: kok kayak kenal ni lagu?) adalah lagu KOPI DANGDUT!!!  Jiyyaaahhh……….!! -__-;  Haaa….. udah ah, jadi ndak mood di Madrid, hiks…

Pengen CHURROSSSSSSSSSSSSSSSSSS>…………………..!!!!!!!!😀 :p