Tengo una bicicleta azul

kira2 artinya: Saya punya sepeda biru..

Yeepp… pagi ini baru aja nyewa sepeda di kampus, yang boleh dipinjem selama hari kerja. Hihihi…. sebenernya Nyo ikut-ikutan temen aja yang pada nyewa sepeda, soalnya kalo jalan dari residens-kampus melelahkan juga dan turun naik, beuhhh…. Sampe disana untung masih ada sisa 1 sepeda yang ukurannya ‘mini’, ta ambil aja, soalnya yang lainnya tinggi-tinggi banget gak nyampe pedalnya.. :p

Tibalah pada mengayuh sepeda.. aku juga mau sok-sok-an nyoba! Bisa gak ya? Perasaan, terakhir kali aku naik sepeda tuh kan umur 7 tahun sebelum pindah ke Tebet, dan pas kelas 6 SD di Tebet nyoba naek sepeda roda dua udah gak bisa lagi dan setelah itu udah sama sekali kagak pernah nyentuh sepeda deh. Hmm… mari kita coba! Kayaknya masih inget deh, satu kaki di pedal, naik, hup, satu kaki lagi, jaga keseimbangan, dan……. hup! GUBRAKS!! $%^&*!^@&^

HUhuhu…… ternyata Nyo uda lupa bagaimana naik sepeda :(( . Akhirnya saat sebelum masuk kelas, di parkiran sepeda, teman-teman pada ngajarin Nyo. Ada yang nyontohin, ada yang dorongin dari belakang… sedangkan aku nya sendiri malah teriak-teriak, hhh..gak nyadar bikin keributan. Tapi masih belum bisa, yasulah masuk ke kelas dulu.

Kelas hari itu diisi dengan seminar tentang kalibrasi kamera yang diisi oleh profesor tamu. Aku pun duduk manis di tengah agak baris depan, dengan masih kelelahan gara-gara nyoba ngayuh sepeda, hosh..hosh… si profesor tamu-nya aneh, kok dari tadi tampangnya jutek gitu! Orangnya sih keliatan sporty, belum terlalu tua tapi kok dari tadi raut wajahnya kayak kesal dan terus mengerenyitkan dahi, memandang terus ke arahku. Nyeh? Napa nih? Apa ada yang salah? Kayaknya dari tadi tatapan-nya agak sinis gimana gitu..ah, udah ah, masa bodo..

Dosen asli-ku memulai kuliah dengan mengenalkan si profesor, “Ya, kelas hari ini akan diisi dengan seminar ttg bla..bla..bla… dengan professor bla..bla..bla.. dari universitas ISRAEL!! Mari kita sambut…!”. Ha? Apa??!!  >_<  . Pantesan dari tadi kok si prof.tamu nya nampak kayak gitu, dia bingung kali kenapa ada jilbaber disini, hahahaha…😀 . Yasulah, overall seminarnya membuatku ngantuk karena terlalu susah tak bisa kucerna, heuu… tp semoga gak kenapa2 deh. Kamis juga bakal diajar dia lagi.. Baru pertama kali aku bertemu langsung sama orang Israel!  hhuh…   o__o

Pulangnya…… saat teman-teman semua udah asik bersepeda pulang ke residens, aku hanya menuntun sepeda sepanjang jalan. Kayaknya di jalan itu cuman ada 1 orang yang melakukan hal bodoh seperti itu, yaitu aku.. mau gimana lagi?? Tapi aku berTekad, pulang-pulang nanti sepanjang sore aku mau latian sepeda! Pokoknya besok pagi udah bisa bersepda barenga Laskar Pelangi, eh salah, teman – teman, ke sekolah.. :p

Sore itu di jalan depan residens yang seperti kompleks perumahan masih sepi, tak banyak mobil lalu-lalang, aku mulai memberanikan diri untuk mengayuh sepeda. Kayuhan pertama, kyaaaaaaahhhh………….. turunan ternyata!! Gak nyadar, jadinya sepedanya meluncur begitu cepat. Hwaaahhh…. terus2 zikir, takut kagak bisa rem! Oia, rem! Gimana caranya ngerem???!! Haaa…. aku pencet2 aja yang ada di stang. Fiiuuuhhh…. bisa ngerem juga, walaupun setelah itu sepedanya jatoh.

Kayuhan ke dua.. kali ini jalan-nya sedikit menanjak, kan muter balik… Nyo udah bisa lho sekarang mengayuh sepeda, walopun masih kurang balance kanan kiri. Yoo…asiknyo bisa main sepeda lagi! Hehehe… tiba-tiba dari arah yang berlawanan dateng gerombolan mahasiswa2 lokal gitu ngeliatin. Heuu… salting jadinya… gak konsen dan mau menepi, tapi.. aihh… gak seimbang, terus meluncur, gak bisa kontrol dan akhirnya…. GUBRAKS!! Nyo jatoh lagi, nabrak mobil yang lagi parkir di pinggir jalan! $%$!*@^%$# … oohh,,, pusing!!  @___@  . Untung mobilnya gak kenapa2… fiuuhh…….

Lalu kembali berlatih bolak-balik di jalan lurus kompleks ampe lancar.. heuu… orang penghuni rumah disana udah bosen kali ya ngeliat aku mondar-mandir melulu, ni anak kecil ngapain main sepeda bolak-balik sore2 gini??  *__* . Tapi Nyo senang Alhamdulillah bisa naik sepeda lagi.. ampe jadi sambil nyanyi2 maen sepeda-nya! haha.. inget masa kecil.. dulu biasanya tiap sore naek sepeda keliling kompleks… :p

Yeah.. dapet sepeda mini biru.. ^^

Sudah cyape, balik ke residens karena ada janji kami yang muslim mau ke toko HALAL, hehehe…. berhubung semua toko disini tutup jam 2-4 (atau jam 2-5, katanya sih mereka break lunch utk pulang makan siang dengan keluarga, enaknyo…), jadinya baru jalan setelah jam5, naik bus karena jauh. Gak nyangka lho, ternyata di perjalanan ada masjid (walopun tidak nampak seperti itu). Itu taunya juga karena dikasitau temenku, di Girona ada 7 masjid; yang terdiri dari 4 masjid Afrika dan 3 masjid Maroko. Tapi, kondisinya sangat minimal… tidak seperti di Edinbra yang bagus dan megah. Itu karena disini muslim-nya dari Afrika dan Maroko yang mayoritas kondisi ekonomi-nya tidak begitu baik😦. Hiks2…makanya, orang Islam harus kaya ya, biar (salah satu sebabnya) bisa dibangun masjid-nya yang bagus..😀

Di toko halal, hanya beli daging ayam, tadinya mau beli daging kambing tapi adanya cuma Iga kambing yang super gede, heuu.. gak jadi dah. Penjualnya gak ngarti bahasa Inggris euy, susah.. eh, tapi untung temenku ada yang dari Arab, jadi pake bahasa Arab ke penjual yang orang Maroko. But, masalahnya… ternyata bahasa Arab Maroko itu beda, bahkan angka2 juga lain, terpengaruh bahasa Prancis, wew..

Ada yang mencurigakan disana, itu daging binatang apa yang utuh?? Ada tangan, kaki, kepala dan mata… Si penjualnya bilang, “Itu daging kelinci utuh!”. Waaahhh… aku langsung bilang, “Aku mau beli!!”. Haa?? Temen-temenku pada mandang aku heran, what?? Hehehe… berhubung si Lembang gak kesampean terus makan daging kelinci. Sayangnya, gak boleh beli potongan (rencananya beli kaki-nya doang), harus beli utuh, jadi GAK jadi deh, hiks… soalnya serem aja kalo buka kulkas tiba2 disambut dengan kelinci utuh yang udah jadi daging merah, matanya masih merem gitu..aahhh…no way!!  >__<

Sepulang dari sana, kami semua ke toko Kebab Pakistan… wah, senangnya! Gak di Edinbra, gk di Madrid, gak di Prancis, teteuupp aja makananya Kebab, haha… Kali ini temenku yang Pakistan yang jadi jubir. Lucu ya, ada sertifikat Halal-nya juga dari majelis halal eropa, hoo…. Aku juga ngerasain Sambosa besar-nya, yang ternyata isinya kentang. Tadinya mau beli juga Baklava, my fave.dessert ever!! Pero..nampaknya saya udah bertambah gembul lagi, ndak ah.. lain kali aj..😀

HOooOoo…. What a day… !! …zzZzzz….. -__-