Obrolan Sore dengan Tandem

Di local culture class, tiap orang dari program Vibot punya tandem, yaitu partner dari mahasiswa lokal Katalunya di univ.sini… tiap minggu kita selalu ada pertemuan 2 jam lah minimal. Tandem ku ini cewe orang asli Costa Brava, se-umuran (lebih tua 4 bulan lha) sama aku, tapi mahasiswa S1 manajemen. Ini udah yang ke-6 kali kita ketemuan dan obrolan kali ini lumayan seru..๐Ÿ™‚

Berhubunga minggu depan udah liburan Easter seminggu lebih (dari sabtu ampe senin depannya), aku tanya dia mau kemana. Ternyata dia sama cowo-nya mau ke Portugal, negara tetangga, hihi.. tapi mereka cuma berdua dan masa booking hotel juga bareng. Eheuu…. aku agak kaget sih, masih belum nyadar, oia ini di Baratย  :p . Kukira di Spanyol itu termasuk negara Katolik, yang masih kental dengan norma2 dan aturan2 tentang hub, sebelum menikah. Tapi ternyata, legal2 aja mereka tinggal dan hidup atau punya anak bareng dengan pasangan sebelum nikah di negara ini.

Glek… mungkin dia juga heran ya aku segitu kaget, ehehe… tapi makin kesini katany di Spanyol semakin banyak orang yang gak kawin, eh gak nikah. Alasannya, ‘married is expensive’. Oia? Yup, katanya harus ada pesta yang besar…harus biayain keluarga, dsb..dsb..ย  Kalo mikirnya gitu terus mah ya kagak jadi nikah terus ampeย  kalo belum kaya, giliran kaya uda jompo. Kok kayaknya material oriented banget ya. Sebelum nikah, mereka juga masa percobaan ‘hidup bersama’, hoex.. Jadi mereka milih cari partner aja yang bisa bebas kumpul atau pisah.ย  Bahkan, dilegalkan juga untuk inseminasi. Jadi, dia punya temen, cewe udah agak tua 33 tahun-an, pengen punya anak tapi gak punya partner. Jadinya dia rencana mau ke rumah sakit buat inseminasi sperma. Hii… terus besarin anaknya bakal sendirian dan bakal disupport kakaknya. Haduh2.. tambah gak jelas aja..ย  >__<

Terus katanya kalo di Spain itu wajar dan banyak cowo Spanyol nikah sama cewe Amerika Latin. Wuiihh.. ya iyalah cuantik2 begitu..!! ^^ . Tapi mereka paling GAK nerima kalo ada yang nikah dengan orang Islam, karena benar2 berBEDA (ya iyalah.. aq juga meng-iya-kan, gak mungkin juga lha…). Sebagaimana kita tau di Spanyol banyak imigran dari Afrika dan MAROKO yang muslim. Pandangan orang lokal terhadap mereka sih kayaknya gak terlalu baik, krn mgkn ya..itu, tandem ku bilang, “Kita disini birth-rate nya rendah..tapi para imigran yang dateng itu, agama mereka bilang kalau punya anak banyak itu lebih baik. Jadi kebanyakan mereka punya anak 7 atau 8, padahal ekonomi-nya buruk dan mereka tidak mendapat pendidikan yang cukup.” . See…๐Ÿ˜ฆ

Soal party di Spanyol, beuh… GILA, benar2 gila.. aku diceritain tandem-ku, mereka itu baru mulai keluar ke club/diskotek (mereka gak pernah party di rumah) setelah makan malem, yaitu jam 12 malem ke atas. Dan baru berakhir… saat matahari terbit!! Haaa… so, mereka baru balik setelah sarapan. Gilee… ngapain aje?? Aku bilang, “wah, aku tidur aja jam 9 malem, sebelum kalian makan malem.” . Sepertinya orang2 Spanyol demen banget sama ngobrol ngalor-ngidul dan kumpul2 hang-out bersosialisasi (jika dibandingkan di UK, orang disini super2 berisik!! Hhh….).

Satu hal kali ini yang buat aku merenung. Seperti yang kuduga sebelumnya, Spanyol adalah salah satu negara Katolik dan serentak selalu merayakan hari2 besar Krsiten, seperti Palm Sunday, Good Friday, Easter Day, All Saint, St.Jordi, dsb. But, itu semata2 hanya tradisi belaka… mereka cuma ngikutin aja. Tapi aku tanya tandemku, apa dia ke gereja tiap minggu? Katanya GAK, bosen.. terus juga gak pernah baca bible. Dia juga bilang GAK mau lagi berdoa, karena pernah 1 kali berdoa biar menang lomba tenis, eh, ternyata gak menang. Semenjak itu gak pernah lagi berdoa. Hehehehe…. bingung juga ya. Mungkin dia mikirnya berdoa harus selalu dikabulkan yang kita mau… :p

Dia juga nanya kan kenapa aku pake jilbab? Dia punya teman cewe yang Islam juga, tapi mereka gak pake jilbab (pertanyaan ini juga pernah diajukan temen cewe di UK yang dari Ceko)? Aku jawab aja, pake jilbab karena tertulis di Al-Qur’an dan kewajiban kita utk mengikutinya karena sudah memilih Islam sbg way-of-life. Misalnya, kalo kalian udah milih untuk kerja di suatu perusahaan misalnya, ya wajib bertanggung jawab kan untuk semampunya ngikutin semua peraturan2nya. Kalo si tandem ku punya bible, harusnya dia ngerti fungsinya kitab suci itu apa. Sayangnya..katanyaย  sekarang ini kaum muda disini jarang yang benar2 mem-praktekan Katolik-nya atau mengikuti aturan2 di bible, karena menurutnya gak relevan sama zaman sekarang.

Tandem ku benar2 GAK suka dengan peraturan2 kayak begitu yang menurutnya GAK logis, semuanya harus ada dasar pemikirannya. Pas aku bilang gak makan babi dan minum alkohol, dia juga nanya: kenapa sih babi dilarang? (berhubung disini itu kan babi makanan pokok dan alkohol minuman wajib, hahah.. semakin heran jadinya dia). Aku bilang aja, dari sisi ilmiahnya sih karena babi gak sehat buat kita, ada cacing pita (aku bilang worm dia gak ngarti, heuu… apaan ya bahasa inggris-nya) dan gak bersih makanannya (waktu itu pernah liat video si babi suka makan kotoran-nya sendiri, hoex…). Tapi, walaupun suatu saat ada yang bilang kalo babi itu gak berbahaya dan menyehatkan PUN tetap kita gak bakal makan babi, karena itu dilarang. Terus fungsinya babi apa dong? Ya, fungsinya untuk menguji manusia.. sanggup gak untuk menghindari larangan-Nyaย ๐Ÿ˜€

Tapi emang susah ya jelasin… dia benar2 gak abis pikir katanya, kok hidup harus diatur2, dilarang2, apalagi di kitab suci-nya pake ada sejarah2 (tapi yang ini dia suka soalnya berkaitan dengan gambar2 di museum) dan di revisi2, kayaknya gak bisa deh kitab suci yang ancient, kuno diterapkan di masa kini. Ha? oia? Kalo Al-Qur’an dari zaman pertama kali diturunkan tetap sama dan dijamin kemurniannya ampe akhir zaman..sama semua isinya di belahan dunia mana pun, tapi masih relevan utk diterapkan. Bahkan, aku juga bilangin (dengan bahasa Inggris yang kacau krn bingung jelasinnya) kalo kebanyakan kebenaran ayat2 Al-Qur’an terbukti di zaman modern skrng. Contohnya aja, bbrp bulan lalu si ahli Mexico nemuin sungai ber-air tawar yang terpisah dengan air asin di dasar laut. Subhanallah… Fakta ini menunjukkan terbuktinya ayat,โ€œDan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.โ€ (Q.S Al Furqan:53).

Ada juga pembuktian tentang DNA manusia, aduh lupa aku ayatnya yang mana, dsb..dsb.. tapi kayaknya tandem-ku masih belum nerima aja deh dengan aturan2 agama. Katanya kalo,”dulu orang rajin ke gereja hari minggu pagi, sekarang anak muda minggu pagi itu tidur karena abis pesta, nah itu agama kita, haha..” . Tapi generasi orang tua-nya juga gak begitu peduli dengan ke-agama-an. Beda mungkin ya, karena di selatan Spain aku malah justru sering ketemu dengan para suster2 berkerudung.

Dia masih bingung, “Gimana bisa kamu nikah ntar, kan kamu pake ‘apa itu namanya?'”, sambil nunjuk jilbab, “kan cowo perlu melihat rambutmu atau tubuhmu sebelum memutuskan untuk married?”. Heuuu… males ah jelasinnya, panjang.. :p . Katanya lagi, “Gimana bisa pake tutupan terus tiap hari? kalo di musim dingin sih enak bisa jadi anget, tapi kalo musim panas, pake juga? Wah, kita mah gak tahan kalo pake baju panjang2 gitu.. We cannot survive, you know..”. Aku bilang aja, “Aku pernah ke Arab, dan waktu kesana suhunya 46 derajat tapi mereka pake panjang2 ketutup gitu, survive kok, hehe…”.

Tandem ku juga bingung dengan orang Yahudi. Dia pernah donor darah buat bantuin orang2 gitu… tapi Yahudi gak nerima untuk terima darah dari agama lain. Mereka bilang lebih baik mati daripada nerima darah agama lain. Eheeuu… tandem-ku semakin mikir kalo kayaknya agama lain strict banget.

Kesimpulannya… oh, agama… kenapa di Eropa kyknya makin gak jelas. Pas di UK juga, guru Culture-ku ngaku kalo dirinya atheis, atau gak menganut agama tertentu. Pandangan mereka sih yang aku liat sama alasannya, GAK terima dengan aturan2 kolot yang menurutnya GAK relevan sama saat ini, GAK mendasar, gak logis, gk bisa diterima akal, gak ada gunanya dan hanya memberatkan. So, mereka maunya hidup se-suka-nya, apa yang dia mau lakuin ya lakuin selama itu logis dan bisa diterima. Mereka gak nemu manfaat aturan2 agam tuh apa sih? Kenapa sih harus berdoa? Kayaknya gak perlu berdoa udah dapet apa yang mereka mau.

Aneh, giliran kali ini aku yang bingung… lha terus hidup itu gimana tho kalo gak ada aturan? Gak ada way-of-life?? Gada pedoman hidup? lakuin sesuka2 mu aja kah? Terus hidup buat apa dong? Apa gak takut mati? Gak ngerti aku… @__@ . Emangnya semuanya harus bisa dipikirin dan diterima akal terus ya? Kok kayaknya mereka logis melulu.. padahal manusia sendiri kan terdiri dari jasad dan ruh…

Ffffffhhhhh…. hanya bisa menghela nafas…Ya Allah..

Ali-Imran (3) ayat 8 :

ุฑูŽุจู‘ูŽู†ูŽุง ู„ุงูŽ ุชูุฒูุบู’ ู‚ูู„ููˆุจูŽู†ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฅูุฐู’ ู‡ูŽุฏูŽูŠู’ุชูŽู†ูŽุง ูˆูŽู‡ูŽุจู’ ู„ูŽู†ูŽุง ู…ูู†ู’ ู„ูŽุฏูู†ู’ูƒูŽ ุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู‹ ุฅูู†ู‘ูŽูƒูŽ ุฃูŽู†ู’ุชูŽ ุงู„ู’ูˆูŽู‡ู‘ูŽุงุจู

(Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).