Kansai Trip

12 JULY 2010

Pagi-pagi banget jam 5 pagi (jam setengah 5 pagi tuh uda terang matahari disini), Nyo bergegas naik subway untuk menuju ke Tsukiji Fish Market. Walaupun kelihatannya di peta dekat dengan stasiun Tokyo, tapi ternyata kalau naik subway musti ganti-ganti jalur beberapa kali. Tahu sendiri stasiun menuju metro Tokyo kayak gimana, jauuhhh…jalannya berliku-liku kok gak nyampe2, terlalu luas dibawahnya, whoaa… udah tepar duluan!! >__< . Cyape deh pokoknya perjuangan menuju Tsukiji Fish Market.

Sampe disana ternyata kuota untuk turis udah habis, gyaahh.. telat sih datengnya, harusnya berangkat jam setengah 5, tapi sayangnya metro paling awal itu juga jam 5 an!! Sedangkan naik taxi ya gak mampu lah saya.. Tapi cuek lha, masuk aja. Pas masuk ke kawasan fish market nya, oalah..weleh weleh.. ini mah benar-benar kayak di pasar ikan, kayak di Muara angke itu! Penuh dengan dus – dus dan kotak kayu penyimpan ikan, riweuh dan ruwet.

Yang paling bikin stress sih kendaraan pembawa ikan (yang bentuknya kecil sih kayak motor tapi naiknya berdiri, macam kayak di Lost in Space itu). Kendaraan itu tuh banyak dan seliweran lalu lalang dengan kecepatan tinggi gak karu2an saking sibuknya dan Nyo berada di tengah-tengah situ bentar – bentar kaget karena nyaris ketabrak, terus teriak kaget, lagi, jiyaaahhh……. bau amis pula..😦

Lelang ikan gede di Tsukiji

Namun, perjuangan tidak sia-sia..hahaha, di ujung koridor pasar ikan yang sudah dilalui ada ruangan besar yang suangaat dingin karena kayak freezer ikan aja, Dalam ruangan itu berjejer ikan – ikan RAKSASA, whoaa…. dan sedang berlangsung lelang. Seru ya… :p . Nyo heran aja kenapa ikan – ikan kok bisa segede itu..!! rasanya pengen juga ku beli ku bikin jadi masakan dan ku makan… xD . Apa karena laut Jepang pertemuan antara suhu dingin dan panas ya sehingga hewan laut di dalamnya berukuran jumbo semua?

waw, ikan2 gede dibawa di gerobak😀

Puas deh liat ikan gede2, ada yang udah dibawa pembeli, ada juga yang lagi dimandiin (beuh.. udah segede orang aja deh ukurannya), ada juga yang udah dipotong-potong dan dagingnya merah segede-gede balok apaan dijajakan. Sluurrrpp…………!! Yaiks, udah nih?? Tadinya mau breakfast di Tsukiji, tapi kebanyakan baru buka jam 6.30 atau jam 7.00 sedangkan saat itu baru jam 6 kurang, yah males deh. Lagipula gak kuat liat harganya, yang rata-rata untuk satu porsi sekitar 3,000 – 4,000 Yen alias 300.000 an. Weks!! Sayang amet! Udah gitu nampaknya gak sesuai dengan selera Indonesia deh wujudnya, walaupun seger kan tapi ampir semuanya mentah dan benyek2.. heuu… Gak deh, pulang ae.. :p

Setelah menempuh jalur balik yang sama, bersiap cek out hotel untuk menuju ke Kyoto. Kali ini dengan Shinkansen karena sudah merupakan bagian dari JR Pass. Untuk Shinkansen ini lebih baik sebelum naik di reserve dulu tempat duduk kita agar lebih aman dan gak repot nyari-nyari seat nya pas udah di dalem. Di dalam Shinkansen orang – orang pada bawa dan makan Bento khas jepang. Waahh… jadi ngiler pengen juga karena bentuknya lucu – lucu makanannya dan packagingnya eksklusif, tapi mahal sih harganya sekitar 1,000-an yen. Akhirnya makan cracker aja deh di dalem, krucuk..krucuk.. Oia, untuk ke Kyoto lebih baik pilih Shinkansen yang Hikari karena berhenti-nya tidak terlalu banyak, jadi lebih cepat sampai tujuan.

Shinkansen

Sampai di Kyoto, kembali nyasar (hahah, maklum-maklum kan susah mengenali arah, kanan jadi kiri, kiri jadi kanan, lupa jalan, gak bisa baca peta, etc.. ^^). Dengan bawa – bawa koper+tas ransel+tas jinjing ternyata letak hotel nya jauh banget euy dari stasiun subway-nya, jadi aja jalan di kerumunan orang banyak…. hosh..hosh….!! Sampai di gang hotel-nya, ternyata lagi masih jauh dan kembali nyasar. Oh nooo………!!! Rasanya udah lemes aja tungkai2, terus nanya sama tukang parkir disana dengan bahasa Jepang pas2an, Alhamdulillah dikasih tau dan dianterin ke lokasi Ryokan-nya.

Ryokan ini berbeda dengan hotel biasa, karena berdesain khas tradisional Jepang. Interior-nya lengkap dengan tatami mat, pintu corak khas jepang, lalu juga dilengkapi dengan public bath. Heuu… berhubung gak mau lha public bath, jadi pesen kamar yang ada private bath, jangan lupa!! Bisa gawat lha kalo mandi di publik begitu, kita kan bukan orang Jepang euy.. -__-; . Baru datang, sudah disuguhi kue mochi segitiga khas Kyoto enyak.. dan pelayan yang beryukata membuatkan + menghidangkan ocha. Sluurrpp……. lezat sekali setelah berlelah-lelah tadi.

Tatami mat itu sangat spesial, jadi gak boleh kotor dan jangan geret – geret koper diatasnya karena takut baret rusak ntar. Lucu juga sih tempat tidur di bawah ala Nobita begitu, rasanya tidurnya lebih nyenyak aja, lebih membumi, hehe.. tapi yang nyiapin harus pelayannya karena gak ngerti.

di Ryokan

Malamnya, nonton ke Gion Corner. Karena disini terasa jauh mau jalan juga, keluar gang hotel aja udah jauh, jadinya pesan taxi. Surprisingly, taxi di Kyoto gak terlalu mahal lho, dibanding harus muter2 dulu di stasiun subway atau nunggu lama bus Rako yang lewat. Ke Gion dari hotel di Shijou sekitar 70 ribu an dan enaknya gak usah capek-capek jalan lagi. Area Gion menurut ku adalah area paling cantik di Jepang, dimana jalanan dan bangunan – bangunannya tertata apik rapi dan klasik. Di area ini pula banyak terdapat para Geisha dan Maiko yang masih aktif berjalan sampai sekarang.

Gion, Kyoto

Gion Corner menyuguhkan berbagai pertunjukan tradisional khas Jepang, khususnya di area Kansai, selama kurang lebih 1 jam dengan jadwal performance 2x sehari, jam 7 dan jam 8 malam. Bisa juga beli dengan tiket kombinasi, seperti yang saya beli, dengan Tea Ceremony itu sekitar 4,200 Yen. Banyak turis asing yang datang ke Gion Corner, namun tiket hanya dijual langsung saat kita datang kesana sekitar setengah jam menjelang pertunjukan, gak bisa di booking lebih awal.

Pertunjukkan pertama adalah tontonan tea ceremony, disusul dengan permainan musik tradisional Koto. Koto ini seperti harpa-nya Jepang tapi mainnya lebih mirip kayak kecapi, heehehe… ^^. Ada juga Ikebana, alias seni merangkai bunga. Setelah itu, dikagetkan dengan Gagaku yang diiringi dengan Imperial Court Music. Si Gagaku nya kok terlihat kayak raksasa yah gede gitu dengan baju merah, tapi musiknya heheuu.. nampaknya Nyo gak cocok deh, soalnya yang ku dengar kok rada fals alat tiup-ya (tapi kayaknya emang kayak gitu suaranya), ada gong kecilnya pula.

Traditional Comic Plays

Yang lucu yang ada traditional Comic Play.. sayang dalam bahasa Jepang sih  jadinya pas nonton langsung agak gak ngerti. Tapi gerak-geriknya udah lucu kok, hehehe…. Kabuko theater alias semacam wayang boneka Jepang yang dimainkan oleh beberpa orang 1 boneka (Sesame Street opo?), juga lucu. Namun, ya itu GAK ada teks nya jadi gak ngerti. Pas nonton Marionett di Salzburg aja mereka langsung ada teks cina, jepang, spanyol, prancis, kok disini gak ada ya, hehe… Yang agak ngantuk pas Geisha nari 2 orang. Soalnya gerakannya itu lambat dan agak monoton. Wdow… sebenernya sih kalo boleh jujur, seni pertunjukkan semuanya tuh di Indoneisa JAUUUUHHHH…. lebih BAGUS dibandingkan mereka!! Hidup Indonesia!!😀

Wayang Boneka Jepang

Dilanjutkan dengan tea ceremony. Disini kita diajarin cara bikin ocha.. maksdunya, gimana peletakan alat-alatnya, mangkoknya saat ritual, dan cara membersihkan, menuangkan, mengocok ocha. Tapi Nyo gagal.. T__T . Pas ngocok ocha, itu gak boleh memutar tapi harus kayak mixer sampai berbusa. Hiks..hiks.. gak berbusa deh jadi kurang muantap. Tapi makk nyus lha ocha yang ditawarkan dilengkapi dengan kue gula-gula khas Kyoto minumnya, sluurrrpp…😀

Perlengkapan untuk Tea Ceremony