Patrimoine di Bourgogne

18 Sept 2010

Hari ini dan besok adalah Patrimoine, yaitu event tahunan dimana TER atau kereta di region bisa sepuasnya kita naik-turun seharian dengan hanya 5 EUR. So, saya mah ngikut aja deh sama Indovers disini yang udah sangat berpengalaman. Jadinya hari itu kami pergi dari desa Le Creusot ke desa (lebih kampung lagi) Tonner. Katanya ada festival Medieval atau abad pertengahan disana.

Dengan melewati ketinggalan kereta, lari-lari, naik bus ke Chalon-sur-Saune dulu, berbagai rintangan (halah..), Alhamdulillah akhirnya berhasil juga nyampe di Dijon dan berkumpul dengan Indovers lain disana. Oh cute, ada little girl and grand-bebe half-indo-half-France..yang juga ikut bersama Uti-nya, hoho… jadi seru deh. Lebih enak ya kalo jalan-jalan ada anak2nya pasti ke tujuan rekreasi yang menarik anak-anak (se-jiwa dan se-hati sama Nyo..  :p)

Di sana ternyata benar pameran Medieval tuh seperti itu ya, orang – orang di area festival di pusat kotanya jalan-jalan pake baju khas abad pertengahan dan juga tiap jam nya sampai malam ada spectacles yang ditampilkan outdoor. Whoaa… spectacle pertama adalah rombongan musisi dan pemain akrobat dan guess what, bebek – bebek.. Aku baru tau, ternyata abad itu di Prancis juga menggunakan BAGPIPE. Tapi Bagpipe mereka berbeda dengan Scotland, jelas tidak bermotifkan sarung tartan. Nada – nada yang dimainkan di Prancis juga lebih gembira dibanding di Scotland..

Musisi Medieval

Yang bikin kaget adalah, kumpulan bebek-bebek itu loh..kok gede-gede ya. Ada anjing penggembalanya juga besar, bikin kaget aja! Takut dipatok.. -__-; . Di sepanjang jalan untuk festival diselimuti tumpukan jerami dan rumput kering, mungkin biar lebih berasa ya zaman kerajaan dahulu-nya.

Kwek..kwek.. gembala bebek

Tujuan selanjutnya adalah Fosse Dione. Apa pun lah itu, legenda apa pun itu, katanya sh dulu mata air suci gitu…hahah… sampai disana ternyata gitu toh, lucu sih tapi kok berlumut ya airnya…😦 . Kasian juga ya mata air yang sepertinya objek wisata utama desa kecil ini – yang bahkan gak punya polisi desa sendiri. Haha, tapi ngeliat desa Tonner jadi merasa Le Creusot masih gak lebih desa lah tapi tetep aja desa.

Fosse Dione

Karena sudah lapar akhirnya makan kebab. Tuh kan enaknya di Prancis ya gini, rasanya Islam udah dimana-mana ampe ke desa coret kayak gini ada aja kebab dengan daging halal. Jadinya kita piknik deh di luar rame – rame sambil liat Robin Hood manah. Yummy…😀 . Pengen nyari terik matahari, karena baru aja september tapi kok udah dingin ya..😦 . Rasanya kalo kayak gini mah ujug-ujug masuk Oktober udah gak mau keluar2 lagi euh..

Saatnya wisata kuliner! Di sepanjang jalan festival banyak dijajakan makanan – makanan. Yang bikin aku ngiler dari awal tuh MACARON!! Yeeeyy… katanya sih ini kue khas Prancis sini, yang dibuat dari tepung almond dan susah deh cara buatnya pokok’e. Kayaknya emang di negara lain gak nemu Macaron yah.. jadi, langsung aja deh borong, nyoba satu2 rasanya.. :p. Terbukti, emang Top-Markotop… muaniisss tapi gak bikin eneg…😀

oh.. Macaron...

Ada lagi yang bikin Kabita.. Bukannya Apple Pie tapi ini Roti Apel. Hehe.. penasaran banget jadi beli deh. Tapi ternyata rasanya gak terlalu spesial sih. Lebih enak Macaron kemana -mana.. ^^ .hihihi…

Spectacle berikutnya ternyata menyeramkan. Hoooaaa…. parade kostum para monster di Medieval era!! Huhu… seram, ada yang pake egrang, ada yang monster kepiting (eh, gtw namanya apa pokoknya bercapit!), ada kayak Centaurus, semuanya kayak monster2 di film Hercules deh! Nyo tiba – tiba terkepung diantara para monster itu, gyaaaboo…. mana mau ditangkep2in pula! Hosh…lari..lari…!! xD . Mereka terus berjalan menyeruduk sana sini, Rrrooaarrr……… serem-nyoo..:((  . Dengan ini, selesai juga kunjungan kita di festival Medieval dan.. mari bertolak ke Dijon…🙂

Monster2 Medieval.. Yaikss... >,<

Sesampainya di Dijon, ternyata para geng VIBOT ada disana, mereka gak betah dan menunggu kereta yang masih akan berangkat 2 jam lagi. Hmm.. mending ngiter2 Dijon dulu. Saat ke Center Ville, suddenly Nyo merasa hidup kembali…!! Cling..cling… (*.*) . Beberapa hari di desa, lalu sekarang berjalan dikerumunan orang dan di samping kanan-kiri adalah jejeran shopping district, dengan baju-baju, produk elektronik, yang tak henti2, rasanya itu kayak abis di charge batere nya!! Cheerful seketika..😀 . Ini baru nih..kota. Tapi ini gak terlalu besar dan ruwet kyk Paris.. aku suka banget sama kota2 sedang macam ini atau Edinbra, PAS gituh  ^^

Liberte... Fraternite.. Egalite.. hohoho.. iye deh prancis..

Sekian jalan – jalan hari ini… Walaupun Nyo udah berkomitmen mulai semester ini gak mau jalan-jalan dalam rangka berhemat, tapi… ?? Bisa gak ya.. hoho, semoga berhasil deh, udah2 ah stop jalan2.. :p