Wew, di desa…

Belum 1 minggu sampai di France setelah Alhamdulillah ngambil visa France di Madrid. Setelah mengalami kemacetan parah di Paris menuju Gare de Lyon(euh, selalu masalah kota besar), akhirnya sampai juga di desa Le Creusot, tempat semester ke 3 Vibot. Nyampe-nyampe langsung diselimuti rasa sepi, angin yang berhembus dingin dan daun berguguran.. krik..krik.. wizzz…. -___-;

Menuju ke residense yang ternyata fufufufu… jaauuh bo! Dari kampus jalan sekitar 30 menit (ukuran kaki ku) dan 10 menit naik kalo bus. Letaknya juga di seberang Cemetry besar, panjang tapi antik… tp yah namanya kuburan ya, walaupun dihiasi bunga – bunga tetep aj creepy, ditambah suasana disekitarnya yang jarang orang atau mobil. Oh No… rasanya merindukan bunyi tukang bubur ayam atao tukang sayur atao bajaj yang berhenti di depan gang.

Well, yang menyenangkan adalah kamarnya… agak kaget sih ternyata kok chambre nya kecil banget, lebih kecil dari yg di Edinbra. Tapi aku senang karena semua perkakasnya PINK!! Mulai dari Lemari baju, kursi,tempat tidur, terus ditambahin beli semua barang yang PINK: sandal tidur, anduk, peralatan mandi, teko pink, tempat sampah pink, laptop pink (ini ud dr sononya), mouse pink, hiyaaa… ^^ . Walaupun udah kecil tapi kok masih ngerasa dingin yah, padahal harusnya kan udaranya tersekap.

Hal yang agak mengecewakan adalah mengenai komunikasi, seperti internet yg lemot dan kadang sering putus2. Tapi lumayan lah ya setidaknya ada..🙂. Ya gapapalah kapan lagi tinggal di desa.. berbeda dengan Edinbra atau Girona yang punya mall atau shopping district, disini tidak lengkap dan tokonya terpencar – pencar.

Yang enaknya sih, di Prancis cukup banyak orang Islam, jadinya di supermarket pun ada jual daging halal. Pakai jilbab juga gak usah kayak di Spanyol, aneh sendiri, hehe…restaurant dengan daging halal pun lumya banyak. Hosh… Alhamdulillah ya..