Simfoni Sup dan National Strike

Minggu, 17 Oct 2010

Siang ini di Le Creusot ada acara di pusat kota, yaitu Simfoni Sop. Apa itu? Jadi, disini secara gratis orang – orang memamerkan dan menawarkan sup buatannya. Di tengah pameran ada pertunjukan musik-nya.. Macam – macam sup yang disajikan, mulai dari sup labu, sup aneka sayuran, sup kaldu, sup wortel, sup Turki, dsb. Brrrr……… pagi itu duiingiinnn sekali, berhubung gak ada bus kalau hari minggu jadinya jalan deh, sampai tangan udah mulai mati rasa. Aneh ya, baru juga oktober kok udah gak kuat dinginnya begini??

Ibu - ibu menghidangkan Sup gratis..😀

Jadi, enak deh dingin – dingin gitu makan sup. Tak perlu khawatir kalau gak bawa mangkok (padahal udah bawa mangkok gede, hehe..), karena disediakan mangkok sekali pakai yang super kecil untuk ‘nyicip’ sup. Super kecil, alias cuma dapet seteguk deh.. Disediakan juga sendok kayu kecil. Di setiap kios sup, terlampir daftar Ingredients nya, jadi bisa dibaca dulu sebelum nyicip.

Di Simfoni Sop ternyata banyak juga jilbaber yang turut serta menyajikan sup. Hmm… jadi enak deh, bisa makan sup kambing khas Timur Tengah, sluurrpp.. terus dia juga menawarkan sup misterius. Wah, apa itu?? Penasaran deh… Nyo cobain ah… eh, ternyata…ternyata… emang beda dengan sup – sup bule lainnya. Sup ini kayak akan rempah dan kok kayak mirip apa ya?? Oh iya… mirip kuah ketupat sayur!! Hahahaha… :D  . Oh, gitu toh sup misterius… Kalau Nyo ikutan bikin sup pake kluwek, alias Rawon, bakal laku juga kali ya, bilangin sup si hitam misterius, hihihi.. :p

Mangkok dan Senok Sup mini..

Sup favorit ku adalah Sup Labu!! Waaa… enyak.. padahal kalo Nyo coba bikin pas di Spanyol dulu kok jadinya malah manis yah, tapi disini enaakk… :g . Unik juga sup Turki, makannya pakai Kismis dan sepertinya bumbu – bumbu nya khas sekali. Sup sayur yang lain juga enak, tapi kayaknya terlalu ‘thick’ ya jadi cepat kenyang.

Seru juga ya.. gratis-an nyicip – nyicip sup..😀

Selasa, 19 October 2010

Hari ini rencananya ke Dijon untuk ngurus OFII, buat Residence Permit Prancis. Awalnya sih harusnya naik kereta kesana, tapi berhubung hari ini Strike nasional yang terbesar di periode 18-20 September jadi semua transportasi pada mogok! Ada sih beberapa yang jalan tapi itu muter – muter dan jam –nya gak pas dengan jadwal OFII. Prancis seneng banget ya demo, perasaan awal September kemarin juga ada demo besar sehingga TGV gak jalan. Tapi kali ini strike-nya mengenai umur pensiun…

Alhamdulillah… ada teman sekelas Prancis yang berbaik hati untuk bolos hari itu, dimana kuliah benar – benar pada dari jam 8-5sore nonstop, untuk nganterin kita2 yang orang asing ber-8 ke Dijon. Mungkin dia pengen bantu kita yang kebingungan soal transport gara – gara strike ini. Dia jadi supir deh hari itu, mengendarai mobil van yang benar – benar pas untuk 8 orang. Kasian juga ya, pas kita ngurus OFII seharian dia nunggu di mobil. Baiknya.. hehe..

Tapi, jalan ke Dijon agak terhambat hari itu karena jalan tol highway kesana di blokir massa yang ber-demo. Jadi, harus melewati jalan – jalan tikus (kalau disini nyebut nya jalan ‘snail’) ke desa – desa kecil dulu sehingga 2 jam lebih deh waktu yang ditempuh. Tiap di perempatan besar pasti selalu ada massa yang membagi-bagikan selebaran mengenai isi demo mereka, terus membunyikan sirine atau klakson. Ouucchh… ribut juga! Mari melewati jalan lain ha..

Suasana pagi yang dingin, hujan dan melewati desa – desa kecil yang tenang dengan sungai yang mengalir ditengah bergemericik à Waaahh…….benar – benar suasana yang PAASSS buat tidur.. adem banget di mobil rasanya. Enak deh udaranya, jadi inget di Puncak atau Bandung zaman dulu..😀 . Dalam perjalanan menuju Dijon, kami juga lewat Beaune, yang ternyata juga punya bangunan – bangunan historis. Mungkin kapan – kapan bisa mampir untuk lihat – lihat.

Eh, tapi kok kenapa di Le Creusot ada Hotel-Dieu, di Beaune juga ada Hotel-Dieu, di Dijon juga ada Hotel-Dieu besar?? Apa itu chain hotel terkenal di Prancis ya, jadi penasaran… ada yang pernah nginep disana, bagus gak? Aku tanya aja sama temen ku yang Prancis, kenapa Hotel-Dieu ada dimana – mana, emang itu tempat wisata ya?? Katanya,”Hotel-Dieu itu Rumah Sakit… emang kamu mau nginep disana??” . Kyaaahh……. xD . Sori..sori deh, ndak… huhuhu… Ok, berarti sekarang udah tau deh, kalau di Prancis kalau mau nginep jangan nyari yang namanya Hotel-Dieu! Bisa lieur ntar.. :p

Di OFII, rangkaian pemeriksaan menanti. Mulai dari cek-up kesehatan general, X-Ray, diperiksa dokter lagi, terus cek dokumen dan akhirnya Alhamdulillah dapet juga Residence Permit, Carte de Sejour di paspor ku! Wuiiihh………😀 . Lengkap lah, residence permit UK masih sampai 2012, Kartu penduduk Spanyol sampai Juni 2011, dan carte de Sejour Prancis sampai September 2011. Eh, ada yang lupa, KTP Indonesia ada juga..hehehehe, koleksi Residence jadinyah.. xD

Strike @ Dijon

Pulangnya, jalan menuju mobil.. ternyata di depan stasiun kereta sudah berkumpul massa. Sebelumnya disepanjang jalan utama Dijon, anak – anak sekolah dan anak – anak muda marching, berjalan bergerombol ke arah stasiun utama Dijon. Aku gak berani mendekat sih, takut rusuh! Tapi polisi – polisi sudah berjaga – jaga di sekitar sana. Pada sibuk polisi nya sampai gak diperiksa deh jam untuk tariff parker nya.. :p . Demo-nya gak terlalu anarki sih, hanya ribut – ribut aja…biasa..hoo, untungnya yah…

Yang jadi masalah adalah.. bagaimana kita pulang?? Karena beberapa jalan ditutup oleh massa yang demo. Jadinya udah 1 jam itu masih muter – muter dalam Dijon nyari jalan untuk keluar kota ini. Hiayaaahh…. Berapa kali muter di area yang sama, hihi… Tapi akhirnya, sampai juga kita di highway Dijon – Le Creusot. Berhubung sudah mulai malam saat itu, jadinya sudah gak ada blokir oleh demo lagi dan kita bisa melenggang ke Le Creusot dengan lancar. Alhamdulillah dianter sampai residence pula, gak perlu ke kampus. Fiuuhh…🙂