Back in Dijon!

Hey, setelah sekian lama absen akhirnya nge-blog lagi.. setelah selesai presentasi – presentasi project semester 3 kemarin akhir januari, Nyo langsung pulang aja liburan ke Jakarta. Lumayan lah 2 minggu di kampong halaman (walaupun waktu efektif gak sakit demam/flu-nya cuma 4-5 hari karena jetlag cuaca), dapat 2 lagu baru. Lagu 1 à nasyid R&B berjudul “Pintu Hikmah” tapi vocal nya belum selesai mixing, masih terasa mendem. Lagu 2 à karena flu gak sembuh – sembuh gak bisa nyanyi akhirnya garap lagu instrumental aja berjudul “Return Home”, bertema Irish, Nyo maen gitar, violin dan tin whistle (tapi ini masih belum rapih euy).

Twilite Orchestra - CANTABILE

Yang pasti holiday ini menyenangkan karena bisa nonton konser Twilight Orchestra ‘Cantabile’ yang maenin lagu – lagunya Nodame Cantabile dan berkumpul bersama anak – anak ISO. Lusanya, kembali berkumpul dengan anak – anak ISO untuk nonton konser Movimento, recital gitar and piano-nya mereka di Bandung (yaks, dan juga bertemu ade ku yang sibuk ngurusin konsernya, hidup ISO!! Hehehe…). Senangnyo… Liburan yang menyenangkan juga bersama keluarga dan mas, ke Bogor wisata kuliner, ice-skeating, masak – masak di rumah dan dari mall ke mall (nyehehe.. sejujurnya yang aku kangen dari Jakarta ya ke mall2-nya).

Kesampean juga di rumah bikin BAKLAVA!!! ^_^

Tiba juga hari Sabtu…saatnya kembali ke France (disaat hari jumat nya terserang demam yang lagi tinggi dan diare), koper sudah beres dan packed semua. Tiba – tiba aku mikir, kan bakal nyampe di sana Sabtu siang ya, tapi kok baru berangkat dari sini Sabtu malem ya pesawatnya? Jadi bingung deh…hehe… Sabtu jam 00.40, aku cek lagi pesawat ku, bener kok nanti malem kan? Eh, nah loh? Nanti malem? Bukannya TADI malam ya??!! GyaAaaBoOooO…..!!!! @__@  à deg, pucat…

Pantesan… harusnya Sabtu jam 00.40 itu berangkatnya masuk jumat malam. Waakks, kenapa baru nyadarnya sekarang saat Sabtu pagi? Padahal kemarin ada reminder dari Emirates di email dan di SMS, untuk check in juga berkali – kali tapi kok ya GAK ngeh gitu? Langsung aja deh cari – cari pesawat yang berangkat hari ini. Apa aja deh yang dapat, asal murah… hoho, Alhamdulillah dapat Etihad. Masalahnya sekarang ya jatah bagasi yang 30 kg harus turun jadi 23 kg. Alhasil ya di keluar – keluarin segala oleh – oleh dan bumbu-bumbu, huhuhu, jadi gak bawa apapun yang taste Indonesian  T_T

Lalu siangnya, langsung cabut ke Cengkareng buru – buru ngejar jadwal flight yang baru. Yaks, dan perjalanan panjang menuju Dijon dengan kondisi masih setengah pulih pun dimulai: Jakarta – Abu Dhabi – Paris CDG – Paris kota  – Dijon, kira – kira total perjalanan lebih dari 24 jam di jalan plus nunggu – nunggu nya.

Alhamdulillah minggu sore sampai juga di Dijon. Hmm… kayaknya Dijon emang paling pas sih, kotanya gak terlalu besar kayak Paris (malah riweuh dan macet kalo gitu) dan gak terlalu ndeso (yang pasti gak kayak di desa Le Creusot). Sebagai ibu kota Bourgogne, pastinya sepanjang perjalanan melewati Centre Ville dihiasi dengan peninggalan – peninggalan sejarah dan seni dari zaman Dukes of Burgundy dulu. Lalu, sesampai nya di kamar kos ku yang PW. zzZzZz… langsung jetlag teparr…

Dijon square

 

Keesokan harinya, mulailah hari – hari Thesis ku, yang bertempat di Fakultas Medecine et Pharmacie. Soalnya Alhamdulillah NyO dapat topic yang emang aku mau. Dari dulu masuk Vibot emang pengennya ya risetnya di medical di rumah sakit (soalnya kan emang background ku Biomedik dan akan terus ber-biomed. hidup teknologi kesehatan!! Hohoho…), sekarang juga di fak.kedokteran jadinya dan join dengan rumah sakit pusat universitas Dijon. Topik-nya juga gak jauh – jauh dari kehidupan NyO: jantung. Hahaha… spesifiknya sih ngurusin soal serangan jantung. Yah, semoga aja tesis-nya gak bikin serangan jantung bisa selesai sesuai harapan dengan cepat n bermanfaat ya dan semoga jantung (+hati) kita selalu dalam kondisi yang sehat  :D  . Bismillahhirrohmannirrohiim….🙂