Kastil et Lyon trip

Setelah 1 minggu di Dijon, saatnya untuk jalan – jalan lagi.. Kali ini diundang ke kastil milik pribadi di daerah pedesaan Burgundy. Setelah naik Transco (Trans Cote d’Or), berhenti di suatu ‘desa’ kecil lalu dijemput dengan mobil untuk ke lokasi kastilnya. Wah, bener – bener deh perjalanan ke kastil nya melewati super pedesaan Prancis, soalnya di kiri kanan hanya hutan atau ladang terhampar, dengan satu jalan aspal yang sangat mulus dan lurus bisa menggoda pengendara untuk melaju dengan kecepatan maxi. Kalau tidak hati – hati biasanya suka ada rusa atau binatang hutan yang tiba – tiba ngagetin ke tengah jalan, wuih….

Setelah perjalanan yang berliku-liku, mobil berhenti di tengah padang luas. Loh, sudah sampai toh, di depan hanya ada gerbang besar kok. Lalu, dari dalam mobil ditekan tombol dan seketika gerbang terbuka; langsung view-nya kastil yang berdiri ditengah hamparan hijau… waah, terkesima…😀 . Kastil ini milik bangsawan Italie yang konon masih keturunan Thomas A. Edison dan masih mempunyai kastil lagi yang utama di Milan, juga punya property housing lagi di Paris dan kota – kota lainnya.

Kastil

Kami akan menginap disini, bukan di dalam kastilnya tapi masih dalam bangunan tersebut. Saat masuk ke dalam kamar, langsung terpesona lagi. Oh no, the room was very cute and beautiful.. Soalnya didesain dengan sentuhan klasik khas Italie dengan detail yang antic dan cirri khas Eropa nya ‘dapet’ banget. Nyo suka banget renda –renda, pemilihan warna kasur dan kursinya. Apalagi di dalam kamarnya tersedia dapur dan kamar mandi yang keseluruhannya gak kalah deh sama hotel butik.

Belum selesai menikmati kamar yang cozy, kita beranjak ke ruang makan untuk makan siang dan dimasakin pula sama tuan rumah. Waduh, jadi gak enak… Makan siangnya pun khas Italie banget: spaghetti kerang. Buat kita mungkin aneh yak an biasanya spaghetti ya pake tuna ataupun daging cincang, tapi ini pake kerang ternyata justru lebih enak loh dan eksklusif gitu. Ternyata kalo ala Italie, pasta itu pembuka ya dan salad plus lauk-nya justru setelah itu. Hhihihi… salah euy aku malah salad duluan baru spaghetti dan lauk-nya. Mantabb dah…

Spaghetti Kerang

Setelah kenyang, kita main – main ke dalam kastil-nya. Baru masuk ke ruang tamu langsung disambut dengan sofa antic yang PW dengan tapistery se-gede menutupi satu sisi dinding (heh, gak kebayang mahal-nya.. katanya sih turun menurun). Ih, ada juga biola dipajang disitu tapi sayangnya udah gk bisa stem atau dimaenin. Di situ ada detail foto sejarahnya bahwa kastil ini aslinya kastil milik keluarga, berdiri dari tahun 1800-an dan baru dibeli lalu direnovasi lagi setelah 1 abad kemudian.

Di lantai 1 juga ada dapur yang luas banget, lengkap dengan oven yang kayak di restoran (wuih.. udah kebayang aja masakan Italie laen nih) dan kayaknya ya di setiap kamar pasti selalu gak pernah ketinggalan coffee maker, wah memang ya mereka gak bisa lepas dari kopi, ck ck.. Aku suka deh dalam kamar itu pasti dapurnya ‘tersembunyi’ di dalam balik ‘lemari’, kalo dibuka pintunya baru ketauan kalo itu dapur, wah, ide yang keren!! Di ruang makan utama juga terpajang lukisan – lukisan  guedhe yang se-gede sisi dinding pula dan sepertinya aku pernah liat beberapa lukisan tersebut di gallery Italie/Prancis. Wah, pasti mahal yaks untuk beli lukisan yang imitate nya juga.

Dapur tersembunyi

Habis memutari lantai 1, beranjak ke lantai 2 yang isi-nya ada kamar utama si bos Italie itu. Ada ruang tamu lagi (yang kali ini ada foto lukisan istrinya, hehe, cantik…), ada ruang kerja utama (hoo… ternyata juga si empu-nya itu pembalap, kereeenn…), ada ruang Cina (isi-nya berbau detail khas Cina maupun suvenir2 dari kolega nya yang Cina, hihi..), dan masih banyak ruang lain. Ada satu ruangan yang aku bingung deh, masa kamar mandi tapi gede banget ampe 2 lantai dan gak berasa seperti kamar mandi gitu. Aku kayaknya mah serem dah gak mau mandi disitu soalnya yang bagian lantai bawah untuk bath-up (dengan lantai-nya kayak lantai sauna/kering) lalu untuk ganti bajunya musti ke atas. Weleh-weleh, ribet yak, udah masuk angin duluan dah….

Aku bingung deh, nih kastil se-besar ini dengan kamar – kamar se-abrek-abrek berdesain cantik dan unik kok jarang ya ditempatin. Konon katanya hanya ditempatin saat libur natal – tahun baru saat banyak family dan kolega berkumpul, selebihnya? Sibuk dengan kerjaan sepertinya.. wah, punya kastil begini gak dinikmati dan ditinggali buat apa ya? Pikiran orang bangsawan kaya emang susah ditebak.. :p

Lalu, yang unik untuk ke lantai 3 harus melewati tangga kastil yang masih dijaga seperti aslinya; berputar, tanpa pegangan tangan dan gak dilapisi karpet/apa-apa, polos saja, yah macam tangga berputar sempit di kastil Phantom of the Opera itu yang kalau naik harus bawa lampu petromax (gelap soalnya). Mana hari sudah mulai gelap, jadi seram pas naik tangganya, untung rame – rame, hehe…

Aih, lantai paling atas ini ternyata beratap rendah, senangnya… (jadi aku merasa tinggi, hoho..). Lalu masuk ke kamar pertama, hihi, aku paling suka kamar yang  ini karena model loteng dan semuanya terlihat imuuutt… Mulai dari kasurnya, sofa bulat, dsb, semuanya terlihat kayak main-mainan. Kalo disuruh milih aku milih kamar itu deh karena berasa lagi ada dalam cerita ‘Si Rambut Ikal dan 3 Beruang’ (eh, pada tau gak ceritanya? Yang si rambut ikal emas itu masuk ke rumah beruang terus kepergok, haha.. panjang deh ceritanya..baca aja: http://en.wikipedia.org/wiki/The_Story_of_the_Three_Bears).

hehe.. sok antik

Di lantai atas ini nampaknya ruang leisure juga yak arena selain ada catur dan maenan lain, juga ada jeng..jeng… home theatre! Kyaaa…kyaaa… dengan berbaris – baris deretan DVD dan sofa panjang yang super duper PeWe. Tiba – tiba lampu dipadamkan dan bioskop dimulai, hahah, malah keterusan nonton Bourne Identity.. saking empuknya si sofa, NyO malah ketiduran pas bagian akhir yang seru – serunya, dudul… jadi gak nyambung dah :p

Setelah puas nonton, akhirnya kembali kita dijamu oleh yang mpunya rumah hidangan yang uenak –uenak lagi. Kali ini ada Chou Farsi, yaitu daging cincang yang dibungkus oleh chou (kembang kol), udang rebus dengan sambal ulek kencur (mantapphh banget), dan kolak (wah, kok keren ya bisa bikin kolak disini!). Waahh… seneng dah NyO makan – makan melulu, abis itu bobo deh (penggendutan badan).

Chou Farsi

Ke-esokan harinya setelah breakfast, langsung paginya berangkat menuju Lyon. Sebelumnya kita berhenti juga di Tournous (dulu ada wisata edukasi pernah kesini kan) untuk melihat tapisteries khas France. Wuihh… bagus dan cantik – cantik sekali buatan asli Prancis ini, tapi ya harganya gak sanggup deh, diatas ratusan EUR semua, lagipula rumah juga belum punya jadi ya ndak beli deh. Lalu, kita berhenti lagi di Macon. Disini cantik juga pemandangannya, ada angsa – angsa dan sungai yang membelah kota.

Macon

Karena sudah melewati waktu makan siang, sebelum sampai Lyon kita makan dulu di rest area. Hihi… Nyo baru nyobain nih menu kali ini Ratatoullie!! Ternyata kayak sayur – sayuran tumis ya, tapi enak kok, yummy.. J . Tak berapa lama dari situ tiba juga kami di Lyon! Lyon itu kota terbesar ke-3 di Prancis ini, pantesan pas sampe disana kok padet banget yah, apalagi Centre Ville nya yang gak butuh waktu lebih lama untuk mengitarinya.

Ratatoullie

Di Lyon ini ada Vieux Lyon yang harus dicapai dengan menanjak jalan kaki tinggi, nah disana ada mini Colloseum peninggalam Romawi, pantheon, lalu ada Sacre Ceour, gereja terkenal ciri Lyon ini yang berwarna putih tepat di atas bukit, dan museum – museum. Yang menarik juga ya jalan menuju Vieux Lyon itu, ada pasar – pasar tradisional berlorong – lorong, antik…

Pasar Lyon

Satu symbol dari Lyon ini adalah si GUIGNOL! Kalo dibaca: Ginyol, hahah, GIgi NYOLong… :p .Gak ding, ini adalah boneka sandiwara khas Lyon, yah macam wayang lah tapi lebih bule. Ada juga museum Guignol yang menampilkan pertunjukannya rutin, tapi malas ah kayak anak kecil aja nonton boneka – bonekaan kayak gituan (cieh.. udah gede soalnya nih :D).

si Guignol...

Ada Mussee des Beaux Arts juga yang tampak lebih cantik daripada yang di Dijon, hehe… Tapi yang paling Nyo suka ya main square Centre Ville nya, yang ada gedung pemerintah dan air mancur. Yah, si air mancur lah yang Nyo incer di Lyon ini! Soalnya mirip – mirip kayak Fontana yang pas di Rome gitu… Nyo paling suka deh model – model air mancur kayak Fontana Trevi atau kayak begini, dengan warna air yang biru seperti itu, jadi pengen nyebur rasanya…  ah, senangnyo… ^_^

Lyon main square

Lyon fontana?

Jalan – jalan di Lyon berakhir juga karena udah bingung mau kemana lagi selain menyusuri Centre Ville. Back to Dijon lagi lewat jalan tol cepet yah dari Lyon hanya 2 jam, wah… sepanjang perjalanan jadi ketiduran deh, nyampe – nyampe sudah di Dijon. Alhamdulillah… terimakasih banyak sudah diundang berlibur menginap dan diajak jalan – jalan ke Lyon…🙂