Nonton Chamber Orchestra of Europe di auditorium de Dijon

Sabtu ini akhirnya jadi juga nonton konser di Dijon, setalah sebelum nya keabisan tiket ampe 2x: yang peratama gagal nonton Quartet Chamber yang maenin lagu2 Haydn (padahal ini mereka udah nambahain sesi tetap saja sold out), dan kedua yang paling menyesakkan yaitu kehabisan tiket nonton tiket “London Philharmonic Orchestra” disini, grrwwhh….!!! >,<” . Nyo bener – bener GAK nyangka, apresiasi mereka terhadap music klasik segitu besar! Kukira music klasik masih dianggep kayak musiknya opa-oma aja disini, ternyata gak…

Kali ini venue-nya di Auditorium de Dijon, yang letaknya tak jauh dari Conservatoire de Dijon. Konon, katanya kalau dilihat dari atas dengan helicopter, gedung auditorium ini unik karena berbentuk PIANO!! Wah, masa ah? Aku gak tau sih, tapi memang aneh bentuknya kalau dilihat dari bawah. Mau masuknya aja bingung dari mana..

Ada pilihan: tangga yang melingkar atau opsi ke-2 à lorong escalator tinggi dan panjang. Hoaa… kok masuk ke auditorium udah kayak di stasiun kereta tangga jalannya tinggi banget. Tapi asik lah pas udah sampe diatas, bagus ruangannya dengan tangga berjalan lagi (dan saling bersilangan) untuk masuk ke balkon – balkon dengan level yang berbeda. Rasanya liat ke bawah jadi puyeng karena tinggi…

naik tangga ato..?

Nyo datang terlalu awal euy, tapi lumayan lah kan pake tiket jeunne jadi lebih murah. Tapi itu juga dapetnya di balkon yang di-atas, hiks.. kalau yang vip paling bawah di depan itu 40 EUR. Ih, aneh ya… dulu pas di Edinburgh perasaan nonton konser dengan tiket student (5 EUR) dapet yang murah itu malah ke 4 dari depan panggung dan di tengah, yang mahal justru di balkon. Wah, kebalik kali ya system seating UK sama Eropa daratan? Nyehehe…

Pas masuk ke dalam ruang konser-nya langsung puyeng lagi  @_@. Soalnya duduk-nya di balkon yang hampir paling atas jadi lihat ke bawah itu jauuhh dan anehnya: curam! Ini aneh sekali gedung, kok yang balkon tengah dan vip bawah CURAM sekali terpisah puluhan meter di atas. Perasaan dari gedung pertunjukan yang aku kunjungi kan biasanya kan dari VIP terus berundak-undak ke atas balkon-nya, bukan gap langsung. Hahah…. Entah kenapa lah? Mungkin disesuaikan juga kali ya dengan desain gedung ‘piano’ nya. Lihat deh, aku rasa yang di sisi – sisi pinggir dalam ruangannya itu adalah tuts – tuts raksasa piano *nebak ajah* .

Hmm… penonton mulai berdatangan sampai semua kursi di balkon terisi penuh (kalau yang di VIP masih ada kosong beberapa karena kan mahal). Wah, gak nyangka ternyata bukan hanya opa-oma yang nonton tetapi dari berbagai kalangan, dari remaja, pasangan muda, keluarga dan anak – anak kecil juga… Salut deh! Kesimpulan selama ini tentang nonton konser orchestra klasik:

Auditorium de Dijon

Di Edinbra  diapit dan hampir mayoritas yang datang berambut putih, kebanyakan pasangan oma-opa😀 . Lagunya juga sangat ‘ngantuk’ gak kenal euy, yang main juga udah tua – tua tapi antusias untuk berbagi ilmu (sebelum konser ada sesi ramah tamah pemain dengan penonton).

Di Wina à komersil, banyak turis banget yang nonton ya mayoritas turis dengan rombongan, haha.. yang dimaenin juga lagu – lagu terkenal (Mozart, dsb).

Disini à variatif; dari segi penonton maupun lagu.

Chamber Orchestra of Europe, hmm dari namanya sih udah kebayang kalau ini bakal berisi musisi – musisi top dari berbagai Negara di Eropa. Dengan bahasa Prancis yang terbatas, saya membaca booklet yang dibagikan dan ternyata wow, prestasinya dan anggota orchestra-nya boleh juga nih. Apalagi si konduktor udah berpengalaman memimpin Czech Philharmonic Orchestra (kyaa…), terus pernah juga di Symphony Orchestra di Jepang, London, Berlin, dsb. Mari kita sambut sang konduktor.. Yaks, dan lho?? Wah, konduktor-nya lucu, dengan rambut yang putih semua dan seperti nya tinggi-nya tidak beda jauh denganku (kontras dengan tinggi pemain – pemain orkestranya), masuk dengan langkah yang kecil – kecil. Aih, yang penting wibawa-nya..😀

Lagu – lagu yang dimainkan bukan dari period yang terlalu lama ya. Lagu pertama dari Dimitri Chostakovitch; Symphonie de chamber op.110a. He, jujur aku denger nama itu juga baru pertama kali, siapa ya? Nyehehe… tapi yang ini murni string sehingga mungkin belum ramai. Tapi ya tetep aja yah yang namanya orchestra di Eropa emang beda, baru juga nada pertama dimainkan langsung mendayu dah. Blending nya itu harmonis sekali, waa…. Rasanya itu pitch gak ada yang salah deh, gak ada yang beda, ¼ juga!

Lagu kedua, brass dan woodwind sudah masuk (bassoon-nya ada yang warna merah keren) Kali ini lagu dari Richard Strauss untuk solo oboe. Richard Strauss? Apa itu anaknya Johann Strauss? Aku benar – benar jadi dodol deh, gak ngeh gini.. xD . Disini solo oboe-nya sangat menjiwai deh, jadi pengen maen oboe jadinya. Lalu, string-nya sudah memanas di bagian Vivace-Allegro, hahah, menggila lah pokoknya violin-nya aku liat yang maenin gesek 4 senar sekaligus dengan kecepatan vivace, lalu disambung dengan not-not pendek yang digesek dengan cepat.

Dari tempat ku duduk, yang kutangkap adalah: mereka lagi kejang – kejang bersama! nyehehe… abisnya cepet banget mainnya dan KOMPAK! Huhuhu… masa segitu cepet-nya tapi arah gesekan-nya gak ada yang salah atau ‘miss’ sedikit gitu…hwaa.. nangiss… T____T . Pada akhir lagu ini sampai para penonton minta encore loh sebelum Entracte (interlude/break di tengah konser). Lagu yang dimainkan adalah karya Bach dengan solo oboe… nice, walaupun agak ngantuk.

Sayang ya selama pertunjukan berlangsung gak boleh ambil foto, hiks, padahal kan pengen.. Ok deh, mari kita lanjut abis break adalah karya Schumann. Haa, kalau yang ini aku tau karena kan pas les juga maenin lagu – lagu Schumann, hehehe… Lagu yang dibawakan adlah L’ouverture Hermann und Dorothea. Ih, ini kayak pernah dengar deh awal bait-nya, kayak terkenal gitu (walaupun yang bagian setelah-nya aku gak pernah denger).

Iya euy, lagu ini depan nya mirip, “..dari Sabang sampai Merauke, berjajar pulau-pulau.. sambung menyambung menjadi satu..” . wah, siapa niru siapa nih? apa Schumann dulu ke Indonesia, terus terinspirasi?😀 . Di lagu ini, pasukan brass ditambah, lalu perkusi juga ditambah dengan snare dan timpani.

booklet-nya *krn bhs prancis semua, jd sy cm ngerti sebagian2, nyeh2..*

Ada yang menyita perhatian, yaitu pemain timpani-nya, kok dia sering banget ngatur – ngatur besi di sisi timpani terus kepala-nya didekatkan ke pemukaan timpani (kayak denger pantulan atau gimana aku gak tau), baru di maenin/dipukul deh. Itu dilakukan setiap sebelum memainkan bagian timpani-nya… Eh, apa itu cara ganti nada/stem-nya ya? Nyo bener – bener gak ngerti dah kalau udah di perkusi, gak ada pengalaman disana.

OOT nih, udah seminggu ini Nyo batuk masih belum berhenti. Nah, di tengah – tengah lagu saat sedang tenang – tenang syahdu dan Nyo hampir terlelap tiba – tiba saja di tenggorokan terasa sangat menggelitik. Ah, rasanya gatal banget lah itu tenggorokan kayak ada bulu nyangkut kali dan harus segera dibatukin. Waa…. Tapi gimana ini, masa lagi sunyi konser batuk? Akhirnya aku paksakan untuk menahan batuk, pelan – pelan dan terus sampai keluar air mata. Tapi tak lama, pecah juga pertahanan-nya: BATUK – batuk… uhuk..uhuk..uhuk.. gak berhenti, tapi sebisa mungkin nutup mulut biar agak teredam. Hwaaa….  T____T  .mengganggu ketenangan konser………

Tapi lagu pun berakhir dengan indah..fiuh, bisa pulang juga (loh). Lucunya ya, pas kita keluar pulang nunggu bus, eh si pemain – pemain orchestra nya juga keluar bareng. Wah, hebat ya, gak pake ada acara briefing, evaluasi atau do’a bersama atau syukuran makan – makan habis konser *emang di Indo, evaluasi-nya kayaknya lama, ditutup dengan nongkrong + makan ke resto*. Keluarnya juga sendiri – sendiri ajah tuh menggendong alat musik masing – masing dan jalan kaki… hmm…

Yang jelas, Nyo salut banget dengan apresiasi music klasik di Prancis ini. Nyo baru tau kalau disini murid sekolah harus wajib ikut ekskul: milih MUSIK atau olahraga untuk mengisi hari Rabu (libur hari Rabu – Sabtu – Minggu kalu sekolah disini, enak ya.. :p).
Yang ngirinya, anak-anak yang milih musik wajib ke konservatorium, pagi2 belajar alat musik yg dipilihnya, terus belajar teori musik (beuh!) dan shift sore-nya ansamble/orchestra. aaahh…. Nyo bener2 JIPER disini..!! Kalo semua anak-anak kecil udah di didik musik spt itu pastilah jago – jago pisan. Rasanya walaupun aku belajar piano dari umur 5 tahun sampai kuliah, gak ada apa-apanya deh  T_T. Pantesan mereka menghargai musik klasik yah dan imbas-nya –> Nyo jadi sering kehabisan tiket konser!!! :((

Oia, waktu itu Nyo juga diajak nonton konser Choral (paduan suara) di ‘Conservatoire de Dijon’, konservatorium musik di Dijon yang letaknya tak jauh dari Auditorium. Mulai dari anak yang masih SD , kategori remaja sampai yang paling ‘wow’ yang kategori dewasa, lagu – lagunya bikin merinding nyanyi-nya. Uda gitu lagu yang mereka bawakan variatif, mulai dari yang nge-pop ala ‘Bridge Over trouble water”, yang nge-jazz gitu sampai yang klasik ber-teknik banget yang buat kita sampai ikut nahan nafas juga. Hmm.. hebat.. resonansi-nya dapet lah..🙂

Choral @ conservatoire de Dijon

Hebat yaa…. rasanya disini dari anak2 udah ‘melek’ musik dan not-balok ya. ataupun kalo yg gak suka musik, pasti bisa olahraga😀 . Yah, mungkin ini juga salah satu usaha mereka dalam melestarikan budaya mereka. Kan memang orchestra istilahnya ‘musik tradisional’ yang asalnya emang dari Eropa, jadi ya wajar juga murid – murid belajar itu (bedanya, kelihatan lebih ‘akademis’ dan intelek gitu ya belajar music klasik). Kalau di Indonesia, wajar juga kan kalau melihat anak – anak sekolah belajar angklung, ekskul kolintang, gamelan, tari Bali, dsb, karena itu juga dalam usaha melestarikan budaya tradisional Negara kita.. ^_^