Another week-end escape (Bourgogne episode)

7-8  Mei 2011

Nyaahh… tapi sekarang escape-nya gak jauh2 kok, hanya ke daerah tetangga Dijon, masih dalam Bourgogne, yaitu ke Arc-sur-tile. Selain numpang nginep, Nyo juga senang karena bisa bertemu dan bercengkrama dengan PIANYO!! Hoho… akhirnya setelah 5 bulan berpisah, bisa juga kita bermain lagi dengan pianyo walaupun jari kaku – kaku. Tapi so pasti pertama nyampe, yang dicari adalah pianyo, hihihi….

Jadwal Sabtu sore itu cukup padat dengan rangkaian masak – memasak. Waaahh… seru sekali Nyo jadi dapat kursus masak gratis :p . Pertama kita bikin pizza buat makan malam, nah resepnya ada di sini. Baru nyusun2 nya aja udah bikin perut keroncongan. Setelah itu bikin adonan perkedel juga buat acara kumpul – kumpul Dijon-ers besok, yummy….

Bikin Pizza

Rehat sejenak untuk melihat se-keliling rumah yang ternyata LOASSS… sekali. Kagum semuanya masih asri dan original… Selain rumah yang masih terjaga ke-orisinal dan keantikannya selama 300 tahun, ternyata dibelakangnya ada sungai (asli), kebun loasss yang terdapat aneka pohon buah2an (sayangnya pas itu belum musim panen, kebanyakan Juli-Agustus gitu, hiks… pasti asik banget ya manen berbagai buah-buahan), dan nyambung ke hutan (asli juga lho) yang ada domba – domba.

Senangnya jadi anak kecil disitu ya bisa maen – maen ke alam (asli), lari – lari dan berenang di sungai yang airnya jernih plus tidak tercemar. Perasaan pas kecil dulu gak pernah main di alam bebas deh, dalam rumah terus (ya iyalah, kalo keluar kan polusi bo.. Jakarta getoh). Enak yaaa.. ke-asri-an pedesaan Bourgogne dan lingkungan yang masih alami  #ngiri.com

Abis berkeliling, lanjuuuttt lagi bikin es krim sekarang… Lihat resepnya di sini. Sluuurrrpp… haduh, udah gak sabar pengen langsung makan, tapi harus didiemin di freezer sampai beku. Waa.. rasanya pasti enyak banget yah es krim limon meringuez ini. Lalu, adonan waffle juga dibuat… hmm… Karena perut sudah lapar, akhirnya makan malam dulu dengan pizza yang sudah matang dan salad special campur asparagus. Top daahh… lezat sekali!! Udah kayak bule gini jadi makanannya. Abis itu langsung deh ke kasur = bobo = gendut. Masa bodo ah, ngantuk kok… =___=

Naik lift ke rumah pohon

Keesokan harinya, pagi – pagi setelah sarapan Nyo mau maen sepeda bareng anak – anak itu keliling – keliling maen ke rumah sebelah dan di sekitar pekarangan. Pekarangannya serruuu……… ada ayunan dua, ada istana2an (ternyata dalamnya tangki air), lalu yang paling seru ada rumah pohon dan ada LIFT otomatis nya buat mencapainya (beneran bisa jalan ke atas pake listrik #norakmode à udah gak zamannya rumah pohon naik pake tangga). Aih, pengen balik ke masa kecil terus maen – maenan di atas rumah pohon, punya kotak rahasia, ngumpet, dsb.. yeah…. 😀😀😀

Tapi main sepeda juga gak kalah seru… Nyo mengikuti rute yang menantang, mendaki lalu meluncur pas di turunan, lalu berliku – liku diantara pepohonan *sok jago padahal sih sempet gak tau gimana cara nge-remnya terus jatoh.. ouucchh..*. Nah, di rumah sebelah itu ternyata si calon pengantin sedang membuat kue aperitif khas Prancis untuk makanan pembuka kawinan meraka bulan Juli (rencananya akan dibuat sebanyak 1000 buah sehingga tiap minggu mereka harus mencicil buatnya soalnya buat sendiri, gak beli). Jadi Nyo juga ikutan ah ‘menyusup’ lihat pembuatan kue sementara anak – anak itu mencoba baju untuk pendamping wedding nanti.

Nama kue pembuka itu adalah : Gougeres, resepnya bisa dilihat di sini. Biasanya memang untuk aperitif, dan ada dua rasa, yang lagi dibuat ini dari keju sedangkan yang sering dijual di Carrefour sini itu yang atasnya gula-gula. Susah juga ya masaknya biar mengembang. Terlihat seperti kue sus sih, tapi yang beda, pas digigit luarnya crispy eh dalemnya lembut dan kaya keju sekali, yummy…… enyyaakk…. :g

Gougeres

Lalu kami kembali ke rumah dan ternyata para pasukan Dijon sudah sampai, jadilah kita mulai makan – makannya. Dimulai dengan perkedel panggang dan soto ayam (ciehh.. aperitif ceritanya), lalu plat de jour-nya gulai kambing, semur, nasi, wuihh.. dan yang ditunggu – tunggu akhirnya kesampean juga, yaitu es krim kitaaa… ^_^ . Makannya pakai home-made waffle juga seperti foto di bawah, sluurrpp……. Aiihh…..MAU dan harus bikin es krim kayak begini lagi, lembutnya adonan es-krim campur seger asemnya es krim limon dan krenyes2-lengket-manis-bangetnya meringuez emang  TOP!!!😀

Es krim meringuez + waffle

Setelah kenyang kita beranjak ke Beze, yaitu kota tak jauh dari Arc-sur-tile. Sepanjang perjalanan, mata disuguhi pemandangan ladang – ladang hijau terhampar tak habis – habisnya. Banyak juga colza (yang suka dibuat minyak dan warnanya kuning) dan bunga lavender (yang ungu wangi itu). Apalagi jalanannya sepi jarang mobil, jadi semakin ngantuk. Memang sih, Bourgogne itu juara-nya untuk pertanian di Prancis, bahkan bisa dijuluki pedesaan sumber agraris yang luas di Prancis yah..

Sampai juga kita di Beze dan langsung melihat view yang cantik…. Rumah – rumahnya khas desa Bourgogne sekali, disertai dengan sumber mata air dengan air yang jernih. Konon, dulu ini tempat nyuci baju *nyeh? Kok faktanya gak se-cantik pemandangannya yah?* . Dari sana kita menuju ke sumber air utama dan juga tempat gua Beze. Nah, goa Beze inilah sumber atraksi turistik-nya… Tapi ternyata last entrée itu pukul setengah 6 sedangkan sekarang udah jam setengah 6 kurang 3 menit.

Desa Beze

Right on time, akhirnya kita bisa juga beli tiket masuk (5 EUR/orang) untuk masuk ke goad an tour naik perahu di dalamnya. Sayangnya gak boleh ambil foto sih di dalam gua nya karena merupakan situs geologi yang dilindungi. Begitu masuk goa, kok tiba – tiba dingin yah? Hwaa… mana pada gak pake jaket semua. Eh, ternyata memang suhu di dalam situ selalu stabil, yaitu 12 derajat… Brrr… Oleh guide kita diterangi macam – macam sambil berjalan.

Sampai di ‘dermaga’, kita naik perahu yang berkapasitas 8 orang (pas!) untuk keliling dalam goa yang ternyata spektakuler! Bagaimana tidak, goa itu penuh dengan stalagmite dan stalaktit yang berbentuk macam – mama aneka warna… Belum lagi air yang ada di dalam gua itu SUPER jernih sekali sampai terlihat dasarnya. Subhanallah… rasanya gak berhenti – berhenti mengagumi kekuasaan Allah SWT di dalam goa ini.

Depan Goa --> no picture sih, jd motret poster nya aja yah.. ;p

Di salah satu dermaga kita turun sebentar dan guide menerangkan soal umur goa ini yang diprediksi sudah 60 juta tahun! Waks.. gak kebayang dah! Zaman kapan ya tuh?  xD . Terus di langit – langit gua juga ada air yang terus menetes yang katanya kaya mineral dan baik untuk bahan kosmetik wajah (ada yang mau ngoles?). Ada juga celah/lubang yang terbentuk 35 meter di atas goa karena desakan air di dalam yang ingin keluar… Melihatnya jadi berasa sedang dalam film ‘Journey to the Center of the Earth’, “gyaahh.. aku melihat cahaya dari lubang itu!” à teriak dari dalam goa.

Oia, tapi goa ini tertutup kalau musim dingin karena airnya akan naik sampai hampir memenuhi langit – langitnya, jadi ya berbahaya dan gak bisa naik perahu dong. Hmm… agak serem juga sih ya berada dalam goa, sepiii…… wah, cocok nih bagi yang ingin mengerjakan Tesis dengan serius sampai selesai tanpa diganggu manusia (tapi gak jamin gak diganggu selain manusia yah.. :p).

Hmm… what a nice week-end in Bourgogne village….🙂