Farewell Labo

Kamis, 9 Juni 2011

 

Yep, setelah H+8 submit Thesis report dan H-6 menuju thesis defense, akhirnya Nyo say goodbye juga farewell dengan lab.Groupe Imagerie Medicale di hospital Dijon ini. Hmm… seneng (sedihnya dkit, hehe..). Alhamdulillah akhirnya selesai juga tugasku disini.. Jadilah pagi itu saat coffee break, kami ber-5 (yep, cuma ber-5: 2 stagiare, 1 PhD, 2 physicians alias pembimbing kita) makan – makan. Nyo bawa kue – kue beli di Pattiserie dekat kampus, Tarte Framboise, croissant, pain du chocolate, dsb.

Nah, yang lucu… kan aku dan temen ku yang Stagiare (tesis) disana berencana bawa buah – buah yang harus dimakan dengan bumbu tradisional negara kita masing2 (dia dr meksiko). Dia bawa Tajin, sejenis kayak bubuk cabe yang buat ditabur di buah itu. Nah, berhubung masih ada sisa bumbu rujak pas kemarin piknik di Lac Kir, ada ide untuk bawa itu!

Setelah makan semua roti – rotian, saatnya ke menu ‘spesial’ kita. Pertama, Nyo nyoba Tajin pake nanas, uhm.. enaakk… sama sekali gak pedas tapi, cuman asin manis gitu. Para dosen juga biasa – biasa aja.. Mari kita coba buka bumbu rujaknya. Pas dibuka langsung bau-nya yang nusuk gitu. Si bapak dosen satu ini langsung mengendus – endus bumbu rujak dengan tampang aneh, “Ini terbuat dari apa?” . Yah, cyape deh neranginnya…

Dengan terpaksa *dipaksa sebenernya*, akhirnya si bapak itu coba bumbu rujak pada potongan apel. Oke, aku udah bilang, “Hati – hati ya, ini pedas sekali…”. Eh, dia malah ngolesin bumbu rujaknya di semua sisi potongan apel sampai penuh. Waduh, aku bilang lagi, “Ini bahaya, jangan banyak – banyak.”. Masuklah potongan pertama, gak ada reaksi… sampai akhirnya potongan apel ber-bumbu rujak habis, tiba – tiba …. diam..

abis perpisahan di Labo

Langsung pucat dan ngomong, “Wow, burning sensation!! Reaksi nya baru berasa setelah semuanya tertelan”. Panik dah nyari – nyari makan roti – roti untuk netralisir. Weeeeww…… sementara itu dia masih terheran – heran dengan aku sampai nanya, “Gimana bisa kamu makan itu (bumbu rujak) se-sendok penuh biasa aja?” . Hahaha…. soalnya emang aku doyan sih aku makan bumbu nya sesendok2, udah kayak makan nasi aja.

:))

sementara itu pembimbing ku malah gak berani nyoba bumbu rujak. berani sih tapi cuma se-TITIK!! ngambilnya aja rada takut, heuu…. sementara itu meksiko bisa tahan pedas, sama lah.. hahaha, maap2… semoga pada gak sakit perut lah!! >,<

tapi abis itu dikasi suvenir farewell kok dari Indonesia, hihihi.. :) 😀

———————————————————————————————————————————————-

Insya Allah besok ke Barcelona!! Towards the Thesis defense!!!

Please, doakan yah semoga lancar semuanya dan semoga bisa lulus Vibot… amiin…🙂

Merci a tous!