to Parijs.. once more..

4 July 2012

Hari terakhir mas exam, rencananya hari ini juga abis exam sore hari kita berangkat. Tapi, mendadak kemarin ada telepon yang mengharuskan Nyo berangkat duluan ke Eindhoven buat interview. Yep, my 2nd time to Eindhoven.. Yang pertama 2 minggu lalu buat wawancara kerja di ASML, dan hari ini buat interview PhD candidate di TU/e (dan dua2-nya GaGaL, nyehehe…. belum rejeki, yang penting udah terus mengejar). This city is such an industrial city with strong technical atmosphere. Senang juga, meskipun terkesan lebih ramai dan lebih ‘kota’ dibandingkan Enschede.

Selesai interview dan sholat serta tidur-tiduran di mushola TU/e, sorenya numpang di rumah teh Desi sambil nunggu mas yang baru rencana nyampe di Eindhoven jam 11 malem. Great times there with the family, cute Mentari, and PIANO… howaaa…asiknyo ^_^ . Sesuai jadwal, mulai jam 11 malem, aku dan mas nunggu di depan stasiun kereta Eindhoven, di halte Eurolines.

TU/e landmark

Lumayan, kita dapet tiket murah, cuman 23 EUR per orang udah bolak-balik Eindhoven – Parijs. Jadwal bus-nya pukul 23.59, tapi kok pukul 23.40 gitu bus udah dateng. Wah, kebetulan… Kita langsung antri untuk naik bersama calon penumpang yang lain. Pas di cek e-ticket kita sama pengemudinya, “You’re not on the list,” katanya sambil nge-cek daftar penumpang. “But, yeah.. okay, you can go.” . Katanya sambil menyontreng tiket kita dan menyilahkan kita masuk.

Fiuuhh….. Nyo siap-siap buat bobo, udah menyandarkan kursi, juga berselimut jaket. Semua kursi sudah terisi dan bus siap melaju. Bismillah… Bus berjalan, ah udah PeWe nih posisi. Nyo mulai ngelingker dan mulai menutup mata. Tapi TV mulai dinyalakan dan sang supir memberitahu petunjuk, lalu rute yang akan kita lalui, “Yak, selamat datang pada bus Eurolines. Kita akan meninggalkan Eindhoven, menuju Anterwerp, lalu kembali ke Amsterdam, dan stasiun terakhir kita ada London Victory. Okay, enjoy your journey!!”

Setengah sadar, aku berusaha mencerna perkataan supir, “London? Err… why? Kenapa dari amsterdam gak lewat Paris dulu? Bukannya kita mau ke Paris? BUKAN ke London??!!”. Seketika langsung bangun dan panik, WE’RE IN THE WRONG BUS!! dan posisi kita sekarang sudah hampir menuju jalan tol!

Mas langsung buru – buru bilang ke supirnya, aku udah pasrah… terserah aja supir mau nurunin kita di tengah jalan di tengah malam  buta nan dingin disini juga gapapa, Asal jangan kebawa sampai ke London soalnya kita gak punya visa UK dan bisa gaswat urusannya. Supir langsung kagok dan shock begitu kita kasih tau kalo kita salah bus, “What?! Kamu gak bisa bahasa inggris ya? Ini tuh bus ke London! Hhh…,” kami telen aja deh segala cacian, nyehehe… emang dudul dah, kok bisa2 nya salah gini. “Jam berapa jadwal kamu?”

“23.59,” kami jawab, sambil melengok ke arah jam yang sudah menunjukkan jam 23.58. Glek! Yah, pasrah deh, mau ngemper gak jelas dimana juga udah gak ngerti. Untungnya si supir langsung memutar balik dan bergegas kembali ke stasiun. Kita gak nyangka banget! Alhamdulillah baik, kita gak diturunin di jalan… Sampai di stasiun, sudah sepi gak ada bus sama sekali. Wajar, sudah lewat jadwal.

Tapi ada satu cewek bule yang tadi nunggu bareng kita sebelum naek bus salah, ada disana. Aku tanya aja, “Kamu nunggu bus ke Paris juga? Apa sudah lewat ya?”
“Noo… Gak mungkin. Belum lewat bus nya, saya udah nunggu disini dari jam stg 12, dan sampe sekarang belum datang juga. Tadi ada juga bus ke London.”. Ups. Alhamdulillah belum datang, kita belum ketinggalan. sepertinya bus ke Paris telat. Waahh…. Alhamdulillah, masih ada kesempatan.

Ternyata, kita udah nunggu lebih dari 1 jam… Bus baru datang hampir pukul stg 2 dini hari. Dengan udah agak menggigil dan tampan teler, kita pun masuk ke bus yang delay-nya unpredictable, tapi dengan rasa syukur.. untung kita gak kebawa ke London. Hosh…. Fiuh! dan langsung terlelap nyenyak… zzzZzzz…