Cerita Persalinan

Senin, 8 April 2013

Sudah 40 week 4 hari, belum ada tanda2 melahirkan ataupun kontraksi. Sudah dari minggu 39 melakukan induksi alami bermacam – macam caranya, tapi gak ada yang ngaruh. Sampai lari keliling lintasan atletik 5x pun gak ada efeknya (capek doang). Tidur malam itu gak nyenyak, sesak dan gak nyaman sekali. Pas bangun subuh, kaget lihat darah sudah banjir di kasur, dsb. Langsung telepon RS dan katanya harus segera kesana. Akhirnya telp taksi untuk melesat ke RS sambil nunggu ortu datang dari hotel. Dengan santainya Nyo jalan ke bawah, menuruni tangga dari lantai 3 kamarNyo. Yaiyalah, sama sekali gak ada kontraksi, gak ada sakit sama sekali, hanya pendarahan banyak.

Sampai di RS masih sepi dan ternyata hanya aku n Mas yg boleh masuk ke verloskamer. Selama hampir 1 jam di observasi dengan alat CTG untuk memantau kontraksi serta detak jantung janin. Sambil disuguhi teh panas sama si suster *penting*, lalu dokter datang setelah itu untuk memberitahu hasilnya. Aku sama mas udah senang aja, mungkin babyboy akan lahir hari ini, katanya bisa – bisa 12 jam setelah pendarahan biasanya… yeah, akhirnya penantian yang panjang.

Namun, ternyata dokter memberi informasi sebaliknya. Setelah di USG, di cek semua plasenta, janin, dan ketuban OK kondisinya. Ternyata hasil CTG menunjukkan tidak ada kontraksi, lalu di cek juga sama sekali tidak ada bukaan. Hmm… aku nanya lagi, “Apa sudah mulai labour-nya?” “Dari CTG kita gak bisa menentukan labour sudah mulai atau gak. Cara menentukannya, I see YOU, apa udah mulai labour atau gak…”. dan it means, melihat aku gak tampak kesakitan yah… yourย labour has not started yet!!๐Ÿ˜ฆ .huhu, ternyata gak jadi deh lahir hari ini.

Dokternya bilang lagi, “Kalau labour mu belum mulai sampai lusa, maka lusa hari Rabu jam 7 pagi, 41 week kehamilan, kamu harus kesini lagi ya ke RS buat induksi. Jangan lupa bawa koper isi baju2… sebab kita gak tau berapa lama induksi akan berlangsung, we’ll wait until 1 day, 2 day, and if 3 days belum ada reaksi, akan dilakukan C-section.” Mendengar itu, aku langsung lemas… huhuhu, rasanya gak mau banget di induksi, soalnya kata orang – orang jelas sakitnya berkali – kali lipat dibandingkan kontraksi biasa. Belum lagi tubuh gak produksi hormon alami untuk mengatasi rasa sakitnya. Apalagi ngebayangin C-section.

Ya Allah, kenapa baby-boy telat banget ya lewatin due-date-nya. Tapi seketika itu udah langsung pasrah lah… mau induksi atau caesar, pasti Allah udah nentuin yang terbaik buat kita meski bukan yang kita mauin. Caesar maupun induksi, belum tentu buruk karena itu juga tindakan untuk menyelamatkan janin/ibunya.

Saat matahari terbit, kita pun pulang dari RS naik bus dan jalan banyak biar mempercepat kontraksi (well, kayaknya selama hamil tiap hari juga minimal jalan setengah jam dan dua minggu terakhir jalan kakinya semakin menggila, kadang sampai 4 jam non-stop tapi gak ada kontraksi juga). Mas langsung ke Gouda buat interview, soalnya udah pasti gak bakal lahir dalam 12 jam ke depan. Sementara Nyo di rumah sibuk masak ini-itu, minum sari Kurma, dsb, biar kontraksi (masih ngarep, besok hari terakhir sebelum di vonis induksi). Tapi pendarahan masih terus, katanya udah mulai darah nifas… Hummm…. and that monday passed without any sign of labour! =,=;

Selasa, 9 April 2013

Hari ini hari terakhir kesempatan untuk memunculkan kontraksi, semangat! >,<

Tapi hari ini lebih untuk mempersiaptakn fisik dan mental buat induksi besok, sama sekali gak niat keluar rumah buat jalan kaki atau belanja. Ngendon di dalam kamar, beresin koper, istirahat, dan baca – baca soal persiapan induksi. Fiiiuuhh…. At some time I feel sad and dunno how to deal tomorrow๐Ÿ˜ฆ . But, sudahlah….harus dihadapi. Sampai malam masih belum ada tanda – tanda kontraksi. Okay, aku harus istirahat dan tidur awal untuk mempersiapkan induksi besok pagi….

Jam 9 malam aku udah bobo sementara mas masih sibuk masak2 nasi goreng buat bekal makan nginep di RS besok, hehe… Anehnya, perut bagian bawahku sakit kayak kram saat haid. Tapi pasti bukan kontraksi, soalnya kata mama kalo kontraksi itu sakitnya dari belakang. Jadi santai aja sambil bobo… Tapi kok muncul terus yah? Ah, mungkin pengen ke belakang aja yah…? Tapi muncul lagi, muncul lagi, dan tambah lama aku semakin penasaran, jam 10 malam aku mulai nyalain aplikasi ‘Contraction Timer’. …dan benar! Saat aku coba hitung, kontraksi berlangsung hampir 1 menit setiap 20 menit sekali.

Di sela – sela itu aku tidur. Beberapa minggu lalu, baru dibeliin buku tentang Hypnobirth dan ada CD relaksasinya. Alhasil semenjak itu jadi hobi download-in podcast relaksasi dan hypnobirth gratisan yang ada, hehe, latihan tiap hari dan juga dipasang selama kontraksi awal ini. Aku masih belum bilang siapa – siapa, diam saja. Tapi tiap kontraksi pasti bawaannya pengen ‘ke belakang’ dan beneran ke WC sambil mengaduh2 sakit. Jadinya, mas curiga… Langsung tiba – tiba kontraksinya menguat jadi tiap 18 menit, lalu tiap 15 menit sekali. Masih bisa menenangkan diri posisi 4-hands pakai birthing-ball. Mas telepon mama, lalu telp RS, katanya suruh tunggu setengah jam lagi, lihat apa benar kontraksi asli…

Hummm… lalu, akhirnya jam 12 malam, saat semua sudah tiba, kontraksi sudah tiap 10 menit, lalu tiap 8 menit… Langsung telepon Taksi. Sudah rapi pakai baju, tapi taksinya katanya lagi ada pelanggan baru bisa 45 menit lagi. Haaaahhh???!! Gak bisa mikir lagi aku, udah gak sanggup pengen cepet2 ke RS! Akhirnya mas telepon taxi laen, katanya bakal datang 10 menit lagi. Eh, baru 5 menit taksi yang pertama nelepon katanya udah di depan. Lha, piye toh? Jadinya dibatalin deh taksi yang terakhir.

Rabu, 10 April 2013

Saat turun dari lantai 3 juga penuh perjuangan, buru2 turun saat gak kontraksi, karena kalo lagi kontraksi udah gak jelas deh. Untungnya pas di taksi hanya 1 kali kontraksi… Sampai di RS, jam setengah 1 an dini hari, kosong dan gelap. Udah gak sanggup jalan, akhirnya pake kursi roda ke verloskamer! Sampai disana langsung masuk ke kamar bersalin yang ternyata kamar segede itu all-in-one (sofa,kasur, WC sendiri yg gede) cuman buat 1 pasien, tapi hanya boleh ditemenin 2 orang, yaitu mas dan mama.

Rasanya saat udah berbaring di kasur bersalin agak lega tapi takut juga, sampai berapa lama ini….? Dokter dan suster pun datang, lalu memeriksa semuanya. Gak berapa lama, mungkin karena kontraksinya juga udah semakin dekat jaraknya, sepertinya dokter memecahkan air ketuban. I dunno anything, udah terserah deh.. Yang pasti setelah itu yang aku rasa adalah air mengalir dan gerakan janin dalam perut jadi semakin kencang, tambah berasa. Kontraksi juga semakin cepat.

ุงู„ู„ู€ู‘ู‡ูู…ูŽู‘ ุฎู€ูŽู€ูู€ูู‘ู€ูู’ ุญูŽู…ู’ู€ู„ููŠู’ ูˆูŽูŠูŽุณูู‘ู€ุฑู’ ูˆูŽุถูŽู€ุนูู€ูŠู’ ูˆูŽุงุฑู’ุฒูู‚ู€ู’ู€ู†ููŠู’ ูˆูŽู„ู€ูŽุฏู‹ุง ุตูŽุงู„ูุญู‹ุง

“Ya Allah, ringankanlah kehamilanku,ย mudahkanlahย proses persalinanku,dan karuniakanlah untukku anak yang shalih.

Selama itu, aku selalu pasang background sound gelombang Alpha. Entahlah, rasanya podcast relaxation sudah gak befungsi. Jadi, pikiranku harus selalu di stel Alpha, setengah tidur (emang karena ngantuk juga), dan mas selalu ingetin zikir. Rasanya susah juga untuk tetap tenang dan gak ngeluarin suara ngeluh yah, but several contraction times I made it.. walo kalo udah gak tahan ya tetep aja. Sempat pengen ke WC, mau pipis tapi beneran kalo pas kontraksi kayak gak bisa bangun dan jalan susah. Wah, kok kalau kata teori jalan mempercepat dan memperingan kontraksi, kayaknya malah gak kuat.

Karena gak pake kaca mata, Nyo beneran gak tau jam berapa ini dan sudah berapa lama di dalam kamar bersalin, sebab lampu juga dibuat temaram. Kondisi ngantuk pokoknya… Sempat pengen nyerah juga saat suster datang Nyo nanya2 soal pilihan painkiller atau obat bius biar gak sakit. Tapi sama si suster malah gak boleh, “Come on, you are a healthy young woman!”. Wew, huhu, okay… I have to survive! Gak tau berapa lama lagi….. ย O___O

Tiba – tiba saja, entah ke berapa kali dokter datang, pada saat itu ia berkata sesuatu yang benar – benar membuatku terkejut, “Sudah bukaan 8!” What?! Hufff…. Aku bersyukur sekaligus tegang. Gak nyangka bakal ‘menjumpai’ bukaan 8 yang katanya sudah hampir finish secepat itu. Saat dokternya keluar kok tiba – tiba kerasa pengen BAB ke belakang, langsung bilang suster mau ke toilet. Dianter mas juga dipapah ke toilet, tiba – tiba kontraksi lagi tapi pengen BAB juga, haduh bingung… tapi pas kontraksi sekarang aneh, pengen dikeluarin aja di jamban. Dengan sekuat tenaga berusaha mengeluarkan BAB, namun gak berhasil langsung diteriakin sama mas, kaget katanya kayak ada kepala mau keluar.

Langsung dimarahin suster, disuruh balik ke tempat tidur.. katanya kalau bukaan 8 jangan ngeden2, meskipun mau BAB gak usah karena takutnya itu malah bayi yang keluar. Sekarang ini kontraksinya beda rasanya. Rasanya itu benar – benar pengen ngeden, kayak ada yang mau keluar! Susaaaaaahhh…banget buat nahan gak ngeden. Untung gak pake obat bius jadi kerasa banget rasa ‘urge to push’ nya. Astagfirullah… Munculnya pun hampir tiap menit, udah gak bisa ketiduran lagi. Tersiksa pas pengen ngeluarin tapi disuruh tahan, disuruh atur nafas, tapi tetep aja kayak ada yang mau keluar! hadooohhh….. terus akhirnya disuruh miring di kempit aja tiap kontraksi datang biar gak keluar baby-nya karena belum bukaan 10 (akhirnya ini yang malah mungkin bikin kepala bayinya rada memanjang, huhuhu…). Sudah beberapa lama, gak kuat banget buat gak mengejan… Akhirnya si suster ‘nyadar’ dan langsung bilang, “Udah ngedenin aja, gapapa… Sebentar saya panggil dokternya.”

Ternyata memang si dokternya lagi ada pasien yang lagi mau ngelahirin juga di kamar lain, tapi langsung bergegas ke kamarku. Ajaib, saat dia meriksa Alhamdulillah ternyata sudah bukaan 10. Saatnya mengejan….! Tapi semua harus tunggu kontraksi. Saat kontraksi langsung aja dengan mudah ngeden… Baru sekali, lalu sekali lagi ternyata saat kontraksi berikutnya disuruh jangan ngeden dulu tapi atur nafas. Haduuhh….. susah juga, sepertinya dokter sedang mempersiapkan jalan lahir agar muat. Lalu, dengan dorongan kontraksi berikutnya, mengejan lagi, gak terlalu kencang, ikutin aja begitu, tapi langsung keluar.. Alhamdulillah….!!

Lahirlah si baby-boy!๐Ÿ™‚ . Dia nangis – nangis, langsung ditaruh di atasku dan diem. Lucunya… masih kecil mungil berdarah seikit. Alhamdulillah wa syukurillah… Jam 05.34 pas subuh setelah mama dan mas selesai Subuh, akhirnya lahir juga si Radva dengan proses yang cepat dan ajaib. Untuk ukuran orang bule, he’s just small, dengan berat 2.9 kg dan 48 cm, tapi buatku, he’s just paaass banget. What a mircale, sebab jadwal induksi harusnya jam 7 nya tapi ternyata kontraksinya cepat dan lancar, Subhanallah… Rasanya gak mungkin aku alami semua kemudahan itu tanpa doa-doa orang soleh dan izin-Mu, ya Allah….

my Rhapsody.. first day in the world!

my Rhapsody..
first day in the world!

Berikutnya, mas motong tali pusarnya dan aku harus menggunakan kontraksi berikutnya untuk mengeluarkan plasenta 10 menit kemudian. Dan yang paling gak enak adalah proses penjahitan!! Alhamdulillah gak episotomi, hanya robek sedikit tapi tetap saja yah namanya dijahit. Apalagi si dokter berhenti di tengah jalan jahitnya karena pasien kamar sebelah sedang mau lahir… jadi sementara ditinggal dulu dijahit setengah, lalu beberapa lama kemudian baru disambung lagi prosesnya, oouucch…huhuhu.. T__T

But, everything was OK! Setelah itu suster bawakan kami semua kue lahiran khas Belanda, yaitu kayak roti kering bertabur sprinkle biru-putih buat kelahiran anak cowo (kalo cwe putih-pink) dan susu. Beneran, lapar beraattt…. Setelah itu udah harus disuruh mandi, dibantu suster. Tapi beneran harus langsung berdiri dan jalan… Lagi2 susternya bilang, “You’re a healthy you woman. ayo!”. Yep, jangan manja…

Kue kelahiran! :D

Kue kelahiran!๐Ÿ˜€

Setelah itu karena musti diperiksa2 lagi baby-nyo, jadi kita dipindahin ke kamar KraamAfedling, ruangannya lebih besar lagi. Oia, disini gak ada ruang bayi, jadi bayi dari lahir selalu sama ibunya. Di ruang perawatan, lebih gede sofanya dan toiletnya, lebih nyaman, ada cofee maker, dapur kecil, enak lah pokoknya dan gak bayar lagi, he3… harusnya kita uda harus pulang 2 jam setelah melahirkan tapi masih harus nunggu hasil cek darah baby jadi baru sore dah pulangnya. Gapapa lah asal gratis.. :p

welcome to our family.. :)

welcome to our family..๐Ÿ™‚

Pulangnya, kita naek taxi lagi dengan maxi-cosi yang sudah berisi baby.. my Radva, Alhamdulillah, welcome home! Welcome to the world, son! ^__^