Hari – Hari Kraamzorg

Day 1

Jadi, seperti yang kita tahu, kalau normalnya di Belanda setelah melahirkan ada bantuan dari kraamzorg, istilahnya bantuan maternity selama 8-10 hari. Suatu hal yang baru bagiku dan jujur saja amat membantu. Sorenya setelah melahirkan di RS, kita sudah di rumah lagi dan suster kraamzorg datang. Karena sudah sore, hari itu ia hanya melihat dan mengevaluasi dokumen kesehatan dari RS. Suster kraamzorg ini lebih cocok dipanggil Oma, karena umurnya sudah 59 tahun dan anaknya juga sudah hampir se-aku. Tapi untuk urusan bayi, jago banget lah kayaknya bayi jadi lebih tenang sama dia dibanding sama emak-nya :p

Day 2

Hari kedua, suster bekerja full 6 jam dari jam 9 pagi. Awalnya, agak bingung sih, mau suruh ngapain lagi yah? Akhirnya selain bantuin ngurus baby, ia juga bisa loh disuruh masak, mencuci, menyetrika, bahkan sampai men-vacuum cleaner dan membereskan tempat tidur. Hari ini  baby R mandi karena hari pertama kemarin setelah brojol, dia belum mandi (gatau tuh cuman di lap doang sama RS nya). Tapi aku baru melihat suster mandiin aja dari kasur sebab katanya jangan dulu, belum boleh berdiri/duduk terlalu lama. Okay…

Sebenarnya hari ini gak terlalu berat karena ortu masih disini, jadi banyak bala bantuan dan juga pastinya makanan, hehe.. Well, all I need is rest actually… setelah hampir 2 hari gak tidur, rasanya JEGERRR banget. Apalagi semaleman baby-R maunya ngenyot tapi ASI belum keluar juga. Kasian…😦 . Pusarnya dia juga belum puput tapi sama sekali gak di apa-apain, gak dibersihkan pakai alkohol, dsb, hanya di klep dan dibiarin aja begitu.

baby-R and suster

baby-R and suster

Day 3

Selain suster kraamzorg, hari ini bidan juga datang. Bidan lebih memeriksa kondisi kesehatan ibunya, mulai dari mengecek jahitan dan mengukur suhu tubuh. Alhamdulillah semuanya baik – baik aja… Oia, dan Alhamdulillah juga at the end of the day 3, akhirnya ASI ku keluar! Horeee…..!! ^__^ . Setelah hampir 3 hari puasa, baby-R bisa makan juga!! Awalnya sempat khawatir, haduh masa iya udah 3 hari tuh anak gak makan- makan, sampai – sampai beratnya turun 0,3 kg! Kasian… tapi tetap saja gak mau yang namanya susu formula deh, apalagi baru lahir, wajar.. jadi terus saja distimulasi sama baby terus – terusan dan sering agar ASI keluar.

Day 4

Nyo udah bisa nyoba mandiin baby, meski kaku banget. Juga beberapa posisi buat breastfeeding. Ditambah lagi, cara makein baju bayi, juga banyak ilmu soal baby. Anyway, terus terang Nyo benar – benar buta banget soal rawat baby sebelum ini. Haaahh, gak ngerti deh, gendong bayi aja kagak pernah. Maklum lah bukan orang yang hobi maenan anak kecil, huhu… at least, my hubby is more expert than me soal rawat baby. Yeah!🙂

Suster kraamzorg mulai menyuruhku untuk meningkatkan mobilitas, dengan jalan kesana-sini, juga kembali sedikit2 beraktivitas. Hari ini juga si suster mengajari cara mandiin bayi di ember. Yep, ember! ternyata emang orang Belanda biasanya tuh mandiinnya di ember. Hhhh…. serem tapinya. Soalnya saat masuk ke ember itu baby-R lompat2 kayak mau keluar. Terus yang ditopang oleh kita hanya belakang kepala dan dagu, lalu diputer-puter di ember. Hwaaa… kalo sendirian pastinyo gak mau mandiin di ember, meskipun sepertinya kelihatannya baby-R suka banget lebih suka mandi di ember, lebih tenang gitu.

mandi di emberrrr....

mandi di emberrrr….

Malamnya, mulai terjadi kegelisahan.. Soalnya ternyata breastfeeding is painful at first. Apalagi benar – benar saat itu lagi engorgement! Hwaah, tidur pun gak bisa, gak enak banget rasanya, panas dingin, menggigil meriang… heuufff… Katanya memang kalau baru keluar ASI begitu.

Day 5

Hari ini hari minggu, sesi foto sebelum besok para Ejangs pulang ke Jakarta, hiks hiks…bakal sepi deh😦 . selain sesi foto bareng, baby-R juga foto sendiri buat paspor, sekalian mumpung bagus pake kemeja. Hihi… bayi baru 5 hari udah rapi pake kemeja begitu yah :p . Hari ini juga pusarnya Radva sudah puput!! Horeee…. cepat juga yah, gak diapa-apain, gak pernah dibersihkan atau ditutup kasa, udah kering ajah dan coplok begitu…

baby-R pakai kemeja :)

baby-R pakai kemeja🙂

Baby-R udah mulai suka ASI dan makNyo semangat buat ngeluarin terus biar gak menggigil. Suster kraamzorg dengan piawai juga selalu menimbang berat baby-R yang Alhamdulillah udah naik sekarang, yey…terus mengajari massage baby, seruu..🙂 . Tapi pasti malam-malam sekarang menjadi lebih cepat karena baby-R masih suka bangun nangis minta susu setiap jam dan makNyo begadang terus… T_T

Day 6

Suster kraamzorg hanya bekerja 3 jam hari ini sebab para ejangs mau pulang dan I wanna spend more time with them. Bidan juga sudah datang paginya untuk membuka sebagian jahitannyo, oouchh…😥 . Sore harinya, rumah jadi sepi sebab ejangs sudah pulang, hiks… gloomy deh hari ini, mana turun hujan juga.

Day 7

Hari ini hari ke-7 which means –> AQIQAH. Alhamdulillah telah dilaksanakan aqiqah di Jakarta dan Madura. Lalu, kita siangnya disini mencukur rambut baby-R. Gak ada siapa-siapa, gak ada yang nonton, cuma aku yang megangin baby dan mas yang nyukur, udah… Lucunya, karena baby-R emang lahir juga rambutnya se-uprit, pas dicukur ampe bingung kemana larinya tuh rambut, sedikit banget. At last, dari botak sekarang gundul deh… cuman beda tipis.. ^^

Cukur rambut

Cukur rambut

Oia, sama suster kraamzorg sudah dibiasakan mulai beraktivitas sendiri dan juga diajari cara make pompa ASI. Well, if I have to work setelah 3 bulan nanti (kalo jadi,hahaha…) kan harus nerusin ngasi ASI buat baby-R, jadi harus menyiapkan pompa2+botol ASI dan semoga saja sampai bisa lulus ASIX. Aamiin… But, dalam 3 bulan ini gak dulu deh kalau pakai botol, takut ntar bingung puting.

Day 8

The last day of kraamzorg! Sedih tapi senang juga karena kondisi berangsur pulih. Hari ini juga dimulai ngasih vitamin D+K untuk baby-R sampai 3 bulan. Perlu vitamin D karena disini kan jarang matahari, begitu katanya… kalo di Indo gak perlu kali ya. Anyway, aku juga harus minum vitamin D,K dan kalsium, biar tulangnya gak kropos nanti karena nyusuin kan bisa mengurangi cadangan kalsium juga.

Setelah mandiin beres, semuanya beres, mas pulang saat lunch break dan we had our first outdoor trip with baby-R! Yep, jadi suster kraamzorg mengajak kita untuk jalan – jalan keliling kompleks yang hijau. Agak susah sih awalnya nurunin (dari lantai 3) stroller dan maxi-cosi. Yang lebih repot mungkin aku ya, karena baru kali pertama nih turun naik tangga setelah berapa hari ini recovery. Jadi satu per satu disusuri deh anak tangganya.

jalan2 sama suster...

jalan2 sama suster…

Cuacanya cerah dan surprisingly baby-R anteng di dalam maxi-cosi yang kudorong. Kayaknya emang bayi seneng diajak jalan-jalan ya kan kayak ditimang-timang, jadinya bobo terus. Setelah keliling lapangan hijau yang lumayan melelahkan, akhirnya kita dan suster kraamzorg mengucapkan salam perpisahan, huhuhu… Sampai jumpa, oma trus, terimakasih yaa semua bantuan dan ilmunya!🙂

Mulai hari itu, makNyo mulai beraktivitas normal. Yang pasti awalnya memang puyeng.. pengennya pulang aja, biar ada mama yang ngerti macem2… atau biar ada mbak atau baby-sitter yang bantuin, setidaknya bantuin masak/nyuci, hiks2… kalau dipikir pas awal itu, beneran capek rasanya, malam begadang, saat daylight harus nyuci manual, masak, nyetrika, diselingi tangisan2 rewel/minta ASI, dsb…dan sendirian, howaaahh… Beruntung Alhamdulillah gak baby-blues..yah, we’ll miss this period for sure kalau ia sudah besar nanti. I try to enjoy it! Then everything will be OK… I hope will be OK forever, insya Allah..🙂