Babyconcerten

Grachtenfestival – pekan musik klasik di Amsterdam!
Wew, asik banget! Nyo milih-milih, mau nonton konser apa ya?? Eh, tapi bingung euy, si radva mau dikemanain nih kalo MakNYO nonton? Masa dibawa – bawa? Tapi kalo ditinggal, kan dia gak bisa lepas dari pabrik susu =,=; .Heuu…

Depan Compagnie teather

Depan Compagnie teather

Ternyata, usut punya usut, ketemua konser yang bisa bawa bayi, bahkan HARUS bawa bayi! Yep, baby-concerten! Jadi ini konser khusus untuk penonton bayi usia 4 – 14 bulan. Radva umur berapa, ya 4 bulan, pas lah paling kecil, hehe.. Tiketnya 10 EUR untuk bayi dan pendamping.

Sampailah kita di het Compagnietheater. Pagi itu teater dipenuhi bayi – bayi yang berdatangan.  Sebelum konser, masing – masing bayi diberi stiker nama masing – masing. Sempat ketar – ketir, kira – kira nanti radva nangis gak ya pas konser, kan dia belum pernah denger makNyo maen biola langsung :p . Sayang GAK boleh ambil foto/video selama konser berlangsung, cuman boleh setelah konser selesai.\

 

Pintu teater pun dibuka, para ibu – ibu baris masuk sambil menggendong bayinya. Satu – satu bayi disambut dengan nyanyian, “Welcome Radva….,” senandung si penyanyi. Para musisi juga menyambut kami dengan alunan musiknya. Kita duduk melingkar di atas bantal sambil memangku bayi. Setting-nya dibuat ramah bayi dengan lampu temaram dan arena khas playground.

Di tengah, sang vokalis menyanyi sambil memainkan instrumen – instrumen dengan bebunyian unik dan melakukan gerakan atraktif bagi bayi. Sementara, para musisi, violinis, violis, cellist, flutist, dsb semuanya melingkari penonton. Aaahh… senang sekali, lagu – lagu klasik terus dimainkan dalam durasi 30 menit itu.

Dalam durasi itu, si vokalis terus mengajak bayi untuk menikmati musik. Lucunya bayi – bayi yang sudah bisa merangkak/berjalan, itu ke depan karena penasaran dengan alat – alat unik penghasil bunyi, terus ingin memainkannya. Hahahaha… belum lagi bayi yang tiba – tiba kesal/kaget dan menangis. Bayi di sebelah juga menangis gara – gara di datengin bayi merangkak terus mengambil empengnya, howaaa… Ricuh kadang, nangis di sana – sini.

Lucunya lagi, pas di satu lagu, sang vokalis membagi – bagikan marakas untuk bayi. Si Radva bukannya ngambil dan memainkan kecrek – kecrek marakas, malah diambil langsung di emut… Eeeiiyy, ini Maracas, bukan lolipop! =,=;

Bayi… bayi… banyak lah benda – benda atraktif yang dipakai/dibagikan selama konser biar bayi gak bosen. Daaaann… selama 30 menit berlangsung Alhamdulillah radva anteng. Tapi, setelahnya, pas udah boleh foto – foto, eeehh…. malah dia NANGIS – nangis teruss!! gara – gara sudah waktunya nyusu, huhuhu… si ibu vokalis mencoba menenangkan dan menghibur pakai kecapi besar, tapi percuma, Radva tetap nangis. Ya iyalah kalo uda laper gak ada yang bisa ‘menjinakkan’nya selain ASI :))

Jadi aja deh gak ada foto pas di konser yang bagus, huehuhuhu.. TT___TT

After the concert - mewek :(

After the concert – mewek😦