Holland Holiday

Kinderdijk (14/08/2013)

Jadi ceritanya, habis makNYO interview kerja di Leerdam, pengennya sekalian bisa jalan2 pake DagKaart ke Kinderdijk. Meski udah 2x ke ZaanseSchans, tapi belum pernah lihat kincir angin di Kinderdijk. Rutenya, dari stasiun kereta Rotterdam Lombardijen , naik bus no.90 ke Kinderdijk, lumayan lama 45 menit. Malah kita sempat salah jalur, jadi harus nunggu bus-nya yang cuman ada setiap 1 jam!😦 . Harga tiket bus nya mahal juga, one way 6 EUR, hiks…

Sampai disana, cuaca sangat gerah dan malah mampir minum yang segar – segar dulu. Deretan molen alias kicir angin sudah menyambut di hamparan ilalang dan danau. Kita menelusuri jalan  di tengah – tengahnya. Agak jauh, meskipun gak sampai ujung jalannya, sebab kurang menarik. Jika dibandingkan dengan Zaanse schans, kayaknya Kinderdijk terlihat ‘polos’, hanya padang ilalang tanpa wahana seru seperti visit pembuatan keju/clog atau bangunan-bangunan unik. Tapi ya lumayan juga lah buat iseng – iseng, hehe… ‘kan Radva belum pernah lihat kicir angin nih.

Kinderdijk

Kinderdijk

 

 

Madurodam (22/08/2013)

Paginya mberesin urusan ke Kemenlu Nederland dan KBRI buat legalisir akte kelahiran Radva (untuk kepentingan daftar ke catatan sipil di Indo). Setelah ketar – ketir karena harus turun di Amersfoort gara – gara tiket DagKaart Blokker yang gak valid (soalnya kita gak ngerti itu pake chip dan harus di in/uit-checken, bukan di stempel doang kayak biasa, huhuhu…), sampai juga di Den Haag sebelum kantor-kantor itu menutup loketnya.

Yang bikin sebel juga, stasiun kereta Den Haag CS ini dari tahun 2011 (April), masih aja dibangun – bangun, kok belum selesai – selesai sih?? Jadi kita repot banget nyari dimana tuh letak trem dan stasiun bus? Akhirnya, demi mencapai KBRI, harus angkut – angkut stroller naik tangga yang curam untuk sampai ke stasiun bus yang letaknya di atas stasiun kereta, hossshh…. untung ada Ade, kalo gak, gak kuat deh…gak ada lift getohh  >.<  (kalo ke stasiun tram, ada lift)

Akses ke Madurodam, bisa dengan Tram nomor 21, salah satunya, yang ke arah Scheveningen beach. Akhirnya sampai juga di Madurodam, for the 2nd time. Sekarang sistemnya sudah baru dan bagus, masuk – masuk (dengan harga tiket 15 EUR untuk dewasa) kita dikasih card yang ada chip-nya. Jika kita registrasi email, card itu bisa nge-rekam aktivitas kita di Madurodam sepanjang card itu kita ‘tap’ di tiap atraksinya. Beda, pas tahun 2011 untuk menjalankan satu atraksi, kudu pake coin, baru deh bisa main.

Madurodam

Madurodam

Wahana dan miniatur-nya juga banyak yang baru, seperti pantai mini, miniatur taman bermain, miniatur concertgebouw dan cara jadi stage manager yang mengatur jalannya pertunjukkan, miniatur corps museum, dan… ini nih yang seru, mainan Panorama madurodam. Jadi, kita berdiri di dalam lingkaran, berpose seperti terbang dan hasil video-nya langsung dikirimkan oleh madurodam ke email kita, ini niah kalau mau lihat MakNYO dan Radva terbang keliling Belanda :p

Sementara kita cuman jalan – jalan sebentar di Centrum Den Haag, hanya ke Binnenhof dan sekitarnya. Maklum, setelah bawa bayi kok jadi males banget jalan – jalan. Apalagi sama bayi yang nyusu tiap 2 jam/kurang, hehehe…. :p . Radva disana merepresentasikan bendera Indonesia diantara banyak bendera, dengan kostum merah-putih. Hormat grak!😀

 

Amsterdam (23/08/13)

First time bawa Radva ke Amsterdam. Seperti biasa, kalo ke Amsterdam dari tahun 2009, pasti bawaannya makan ke resto Kebab langganan, biasanya sekalian numpang sholat, hihihi… enyak sih. Abis itu beli Mannekin Piss Patat dengan saos keju yang meleleh-leleh tak terlupakan, sluuurrrpp….

Again, canal cruise! Kali ini nganterin ade… Kali ke-4 bercanal cruise, setelah tahun 2009 bareng mama papa, tahun 2011 bareng bu cut, tahun 2012 bareng mas, dan sekarang sama ade. Tapi yang ini asik, soalnya atapnya super terbuka jadi enak lah kena udara sejuk malam musim panas. Sayang GAK ada canal cruise yang mau nerima bayi, gara – gara mereka lebih mengutamakan safety bagi penumpangnya.

Lalu, foto di my fave canal di daerah Jordaan. Entah kenapa pas tahun 2011 pas hotel di area Jordaan, nyesel cuman ambil 1 foto padahal kanalnya adem dan asri. Alhamdulillah ketemu lagi nih kanal mungil cantik dengan bunga dan sepeda, di jalan Bloemengracht❤

Jordaan Canal

Jordaan Canal

Volendam (24/08/13)

Dari Amsterdam, sekarang tiket terusan ke Waterland (Edam, Volendam, Marken, dsb) sekarang naik harganya jadi 10 EUR, waw… But, gapapa deh, toh ke Volendam buat foto kostum Holland, kan sudah ada Radva, hehe… Tapi sayang bener, giliran habis dipasangin kostum bayi-nya, eeehh… Radva malah nangis – nangis lama dan kenceng banget! Hhhh…. jadi nunggu lamaaaaa, tapi gak berhenti2 juga, malah tambah keceng. Dia GAK suka kayaknya pakai kostum yang gerah itu. Jadi aja, hasil fotonya masih berlinangan air mata, huhuhu… Udah jauh – jauh, jelek hasilnya T____T

Mewek foto kostum

Mewek foto kostum

As usual, makan siang beli kibbeling alias ikan-ikanan segar, udang goreng, seafood2 nan segar dari laut Volendam. Yummy…. jadi pengen lagi😀 . Lalu dessertnya waffle dan poffertjies. Menikmati menyusui di pinggir pantai Volendam, desir angin laut, dan burung camar. Yey, hidup menyusui dimana saja dan kapan saja! xD

15

Volendam

Volendam