Anekdot Dosen vs TA

Term Autumn telah berakhir, libur pun t’lah tiba #nyanyi ‘Libur tlah tiba.. libur tlah tiba!”. Berhubung ada mata kuliah yang cocok (Computer Vision) di term ini Nyo coba nge-TA. Well, kalau dipikir-pikir, eh turun ‘kasta’ ya.. biasanya lecturer jadi TA, haha, meski tampang dan penampilan lebih cocok jadi TA   xD

Jadi mau flashback anekdot selama Nyo ngajar di Indo dan jadi TA disini.

Classes

Nyo memang pernah mikir pas kuliah dulu, pengen jadi dosen tapi pas udah tua nanti, biar lebih fleksibel sama ngurus anak-anak dan hal-hal lain (you know: music, writing, biz, shopping, etc), tapi gak secepat ini (tahun lalu 2014). Pengennya mau melanglang buana dulu di industri tapi ternyata industri gak ada yang cocok di Indo (kec.bikin sendiri) dan Nyo nya juga setengah hati gak betah kerja di kantoran.

Jadilah awal 2014 Alhamdulillah diterima jadi faculty member di salah satu univ.internasional di pusat kota Jakarta. Lokasi juga pilihan sih secara tinggal ngesot dari kantor papa-ade dan suami juga di Jakarta, jadi perfect lah. Apalagi dekat (eh, di dalam) mall, cucok banget untuk ibu-ibu yang suka window shopping (gak beli-beli, heheh, ingat kantong :p).

Kukira kita bisa memilih mata kuliah yang kita ingin ngajar, ternyata di assign. Nyo juga masuknya ke computer science, entah kenapa bisa end-up there? Karena major ku computer vision robotics kah? Pertama kali ngajar dikasih ‘Computer Architecture’. Gyaahh… Jujur saja, Nyo gak pernah (eh pernah dikit ding di sistem microcontroller) belajar itu, apalagi assembly language, dsb. Langsung panik, tapi ya aku ambil ‘tantangan’ itu.  Saat itu, Rhapsody masih bayi, masih ASI jadi Nyo lumayan senang lah ada kegiatan part-time di luar rumah yang cuma sebentar tapi bermanfaat.

Course itu untuk dua kelas dan ternyata yang namanya jurusan CS tuh isinya cowo semuaaa….😦 . Podo ae ya kayak di Elektro. Satu kelas murni all boys, satu kelas ada cewe 3. Enaknya sekelasnya dibatasi cuma 20-an orang dan all in English, jadi efektif belajarnya. Anaknya juga baik-baik, meski biasa lah anak-anak cowo… kalau lagi diterangin, eh mereka asing coding project atau nonton video atau baca komik online. Huhuhu… sedangkan yang cewek semuanya manis-manis, geeky girls yang pada kutu buku dan gak banyak omong. Typical CS girls banget yah, giliran Management girls, wah… ribut gak karuan ^_^:

Being the only girl in the class jadi berasa kayak satu ibu punya banyak anak laki2. Memang ya ngatur anak cowok kadang lebih susah. Meski passion mereka tentu saja di CS, I can see it… dan Nyo masih setengah hati di CS, jadi berasa ibu-ibu gaptek dengan gadget dari masa purba. Mereka kalo manggil “Miss.. Miss..”, heuu.. padahal udah “Mrs” tapi gak apa-apa lah, berasa muda.

Untuk semester berikutnya, Nyo handle 2 courses yang tentu saja (lagi-lagi) yang Nyo belum pernah sentuh/belajar sebelumnya: intro programming dan Data Structure. Haha… cuman bisa ketawa miris. Nyo di rumah juga nyiapin perkuliahan (soal2, presentasi, meriksa2 tugas) pas Rhapsody tidur dan waktu malam hari, berhubung gak pake baby-sitter dan gak bisa banget deh kerja saat bayi ‘melek’. Kadang beberapa jam sebelum perkuliahan juga masih belum selesai baca materi-nya, wkwk… :p. Alhasil memang kadang ada satu-dua lecture yang Nyo gagap bingung sendiri xD. Well, we dont have to know everything, right…  #ngeles

Tapi biar pada gak bosen, biasanya Nyo selingin lecture dengan video yang related dan quiz interaktif (ini masuk nilai loh dan satu-satu maju ke depan). Kalau gak gitu, ntar ilang semua, lupa yang diajarin. Kalau pernah ngerjain di depan kan setidaknya ada satu soal yang mereka ingat. Hmm.. kok jadi kayak anak SD banget yah.

Sementara itu, jadi TA disini, di ICL, Nyo lebih senang course-nya, berhubung semester kemarin memang ada matkul Computer Vision, jadi benar2 ‘nyambung’ deh. Tapi sama juga rules nya, lecturer disini gak bisa milih courses yang mereka mau ngajar (tapi di assign), tapi bebas milih research yang mereka mau.

Untuk term ini, bersama 2 ta lain, Nyo hanya handle tutorial-nya. Cukup memaksa Nyo untuk ‘belajar’ lagi dan refresh memori tentang computer vision. Student nya adalah anak undergrad dan master, dan merupakan kelas besar diatas 140 orang (I can see more girls here dan mereka yang jago2 banget… jiper). Mereka kalau nanya juga ‘nyeremin’, kadang beyond expectation… nanya tentang satu teori yang mereka analisis, terus dia coba dalam praktikal kok gak sesuai, kenapa begitu. Nyeh, gak ngerti juga gue… xD. Yah seperti itu deh… Padahal kalo di Indo kan kebanyakan ya nanya yang udah diajarin aja di soal-jawab atau dari slide kuliah.

Soal absen. Mau masuk kuliah mau gak, terserah mereka… Mau ngerti, mau gak, dosen gak ngurus2in amat. Hmm… berbeda ya dengan kelas mini eksklusif di Jakarta :p

Exams

Kalau dulu bikin soal exams yang gampang2 dan sudah pernah dibahas pas exercise di kelas. Intinya memudahkan biar pada lulus deh..dan ngerti. Tapi pas lihat soal exam disini, past exams nya rada-rada deh… lecture gak diajarin, di tutorial juga gak pernah muncul soal itu, jadi benar-benar push your creativity to the limit untuk jawab soal exams nya. Well, dulu pas master juga sih rasanya kalo exams sampe pengen nangis2 dan keringet dingin ngerjainnya.

Berhubung jadwal Nyo gak pas dengan exam CV, jadinya Nyo jadi invigilator untuk course machine learning di term ini. Lagi-lagi kelas besar, ada 174 students, wew… popular amat nih course. Jadi invigilator tarif nya lebih rendah daripada TA.  ngawas ya dibawah itu, ngoreksi ujian juga. Anggaplah kalau TA standar per jam nya 12 an pounds (untuk tarif atas misal untuk post-doc sbg TA bisa 24/hr),iniviglator ya pukul rata sekitar 11-12 pounds/jam. Ujian juga rata-rata sekitar 1-2 jam.

Invigilators harus berada di ruang ujian setengah jam sebelum mulai. Bantu-bantu nyiapin dan distribusikan kalkulator (disediakan), soal ujian, dan booklet jawaban. Setelah semua siap baru students dipersilahkan masuk. Inivigilators disebar ngawasnya, di pojokan, depan, dan tengah. Agak bosan sebenarnya, diam mondar-mandir, melihat yang mencurigakan. Berbeda pas tutorial dimana mondar-mandir karena dipanggil-panggil buat ditanya.

Beberapa bingung soal cara make kalkulator (yang Nyo juga gak mudheng) dan minta lembar jawaban extra. Atau kalau ada yang mau keluar untuk ke toilet, harus di escort oleh invigilator, gak boleh sendiri. Sisanya cuman ngawasin sambil lihatin jam. Bosaan… o__o. Students disini juga sama sekali gak ada niatan untuk nyontek, mereka terlalu takut untuk cheating. Bahkan untuk dongak lihat jam aja pada takut, mereka malah nanya aku, “Sekarang jam berapa ya?”. wew…

Yang paling aku suka pas announce, 30 menit lagi… ato “5 minutes left”. hihi… tampang-tampang panik langsung muncul xD . dan pekerjaan beneran invigilator adalah pas beres-beres setelah ujian, collect calculators, ngitung jumlah lembar jawaban, beresin sampah2… masukin ke trolley. Hfftt…

Berbeda dengan pas di Jakarta. Invigilators adalah para ibu-ibu yang memang dibayar buat ngawas, jadi students gak kenal itu siapa, invigilator pun gak kenal mereka,lepasan. Sementara dosen gak perlu ngawas, bisa stand-by on phone kalau ada pertanyaan tentang exam.

Waktu itu pernah mau ngecek students yang ujian, make sure gak ada pertanyaan tentang soal exams nya. Aku masuk kelas memang sekitar 15 menit setelah jadwal ujian. Aku menghampiri si ibu invigilator buat ngabsen, eh tapi si ibu malah, “Aduh, kamu.. Sudah telat gini, ayo cepat duduk sana.. keluarin kartu mahasiswa mu. Ini soal ujiannya.” Eh? #melongo

Aku keluarin aja kartu dosen ke si ibu. Wakwaw… #backsound. Si ibu langsung ngeralat dan Nyo pun dipersilahkan ttd dosen di lembar absen. Aku jadi ketawa sendiri dalam hati… Tapi karena di Jakarta, sistem semua sudah terkomputerisasi, absen juga lewat tap student card dengan RFID depan kelas, exams juga mereka gak bisa nyontek. At least, yang aku amati selama students ku exams, mereka gak ada yang nyontek (kalo tugas beda lagi ya kasusnya). Dari hasil ujian mereka juga ketauan bahwa mereka kerja sendiri. Good students🙂

wp_dosen

Ngoreksi tugas students disini

Marking

Mengoreksi adalah hal yang paling malaaaasss….banget kulakuin. Makanya dulu mending ngasi Final Project deh, mereka bikin app sesuka mereka, kembangin semua kreativitas dan usaha. Tapi we cannot neglect the theory ya…

Waktu di Jakarta, ngoreksi exams, kita bisa melihat nama students di cover booklet jawaban. Disini, anonymous… lembar depan ditempel/dilipat agar menilai secara objektif, hanya ada kode saja (ber-barcode).

Meski sebenarnya dua-duanya, Nyo nilainya secara objektif sih. Waktu di Jakarta, range nilai bisa bervariasi, dari 0 sampai 99. Haha… Ya benar 0. Awal semester pernah ada satu student yang aneeehh… banget. Satu anak cowok, dia gak pernah ngomong sama temannya (gak ada teman), diem, tapi selalu rajin masuk kelas. Nah, di kelas dia hanya…tidur. Udah ditegur tapi dia cuma geleng, gak keluar satu kata pun. Tugas-tugas juga ngumpulin, tapi ngasih nama doang, isinya kosong! Begitu pula waktu final exam, dia ngikutin dari awal sampai akhir waktu dan ngumpulin. Ada namanya di cover booklet, semua nomor ditulis… ya, ternyata isinya cuman nulis nomor soal ujian doang (1..2…3), gak ada jawabannya! ^_^ . yah, aku kasih sih bonus nilai jadi 2, nulis angka soal, hehehe… Aneh ya, aku tanya teman-temannya juga mereka gak pernah temenan sama dia dan gatau apa yang terjadi. Well, Nyo lempar kasus ini ke kasta yang lebih tinggi :p #dekan

Disini, Nyo dapat tugas untuk ngoreski assignment. Masih berusaha objektif… tapi, se-objektif2nya, susah benar ya cari kesalahan mereka. Maksudnya, semuanya jawabannya benar dan gak ada yang saling nyontek. Ada yang niat, jawaban dijawab secara teori dan dibuat programnya pake C, Matlab, Java, dsb. Itu juga banyak sih 20% dari students. Jadi bingung ‘kan…. Students disini terlalu highly motivated! Jawabannya analisa tingkat tinggi, jadi belajar banyak juga pas ngoreksi sih  Alhasil, pas input nilai, loh kok range-nya antara A, A+ dan A* semua ya??! x__x  #baikceritanya

Begitulah cerita jadi TA pertama kali disini. Sayang term depan gak ada course yang cocok dan deadline PhD banyak yang menumpuk, juga ada course wajib yang kudu Nyo ikuti tiap minggu. Jadi, mungkin next next term yaa insyaAllah…